Pemerintah Siapkan SDM

PPP Center

Selasa, 28/10/2014

NERACA

Jakarta -Kementerian Keuangan menyiapkan sumber daya manusia bagi pembentukan Public Private Partnership (Kerja Sama Pemerintah Swasta) Center pada 2015 yang didirikan untuk mempermudah dan mempercepat pembangunan sarana infrastruktur."Ini kami mau rapat siapa yang menjadi kepala pusatnya, siapa yang menjadi kepala divisinya. Kami sudah ada rekrutmen, kami harapkan awal 2015 sudah 'running'," kata Pelaksana tugas Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan, Andin Hadiyanto di Jakarta, Jumat (24/10) pekan lalu.

Andin memastikan Kementerian Keuangan juga telah mendapatkan alokasi pegawai dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi serta persyaratan administrasi lainnya agar PPP Center dapat cepat terwujud.Selain itu, ia menambahkan, pembentukan PPP Center ini akan mendapatkan bantuan dari peneliti Badan Kebijakan Fiskal serta konsultan senior dari Australia maupun Kanada untuk membantu kegiatan operasional lembaga.

Andin mengatakan PPP Center ini bisa bersinergi dengan Perpres Nomor 75 Tahun 2014 tentang percepatan penyediaan infrastruktur prioritas, terutama terkait daftar proyek pembangunan yang siap ditawarkan kepada swasta."Nanti ada unit yang menangani persiapan dan pelelangan proyek, ini bersamaan dengan Perpres tentang penyediaan infrastruktur prioritas, karena selama ini isu PPP disamping pembiayaan, juga persiapan proyeknya yang belum matang," katanya.

Andin yang baru menghadiri pertemuan Menteri Keuangan APEC di Beijing, Tiongkok, mengatakan negara-negara yang tergabung di kawasan Asia Pasifik memberikan apresiasi atas pembentukan PPP Center untuk membantu investasi dalam pembangunan infrastruktur.Menurut dia, forum pertemuan tersebut menginginkan adanya kapasitas dari pemerintah untuk mewujudkan proyek infrastruktur melalui skema KPS, karena kawasan Asia Pasifik saat ini memiliki kelebihan dana, namun tidak disalurkan untuk kegiatan produktif.

"Kita tahu banyak 'gap' kebutuhan pembiayaan infrastruktur dengan infrastruktur yang ada. Dari sisi pembiayaan, 'saving' dana dari Asia Pasifik itu besar, tapi yang lari ke infrastruktur belum besar, jadi PR-nya bagaimana memasukkan dana ini ke infrastruktur," kata Andin.

Untuk itu, Andin mengatakan pembentukan PPP Center ini akan membantu dalam hal persiapan proyek, bentuk dukungan finansial hingga evaluasi terhadap proyek, sebagai upaya memberikan kepastian kepada swasta untuk berinvestasi dalam sarana infrastruktur.

"PPP itu yang penting, tidak semata-mata 'bankable' tapi karena melibatkan sektor swasta, mereka butuh kepastian 'return', (padahal) disisi lain infrastruktur untuk kepentingan sosial. Untuk itu, baik regulasi maupun institusinya harus kuat disitu," ujarnya.

Pembentukan PPP Center bagi Indonesia merupakan proyek percontohan bagi negara-negara lainnya untuk mencari akses pembiayaan infrastruktur ekonomi dari swasta, yang telah disepakati dalam pertemuan Menteri Keuangan APEC di Bali, pada September 2013. [ardi]