Serikat Pekerja Tuntut UMP 30%

NERACA

Jakarta -Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia, Said Iqbal, mengatakan tuntutan upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarta sebesar Rp3 juta sesuai dengan janji Presiden Joko Widodo saat kampanye Pemilu Presiden 2014 lalu."Presiden Jokowi menjanjikan akan memberikan tiga Layak kepada buruh, yaitu upah layak, hidup layak dan kerja layak. Kini, saatnya Pelaksana Tugas Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, untuk ikut merealisasikannya," katanya, melalui siaran pers di Jakarta, Kamis (24/10).

Said mengatakan, UMP Rp3 juta sebagaimana tuntutan buruh itu sesuai dengan hasil survei di Pasar Blok A bahwa kebutuhan hidup layak (KHL) DKI Jakarta Rp3,05 juta.Survei tersebut dilakukan Dewan Pengupahan yang terdiri dari Dinas Ketenagakerjaan DKI Jakarta, Asosiasi Pengusaha Indonesia dan Serikat Buruh.

Said mengatakan tidak benar buruh Jakarta menuntut kenaikan UMP sebesar 30%. Buruh memberikan usulan kompromistis sebesar Rp3 juta atau kenaikan 22,9% yang sudah disampaikan secara tertulis kepada Gubernur DKI, Wakil Ketua DPRD, Fraksi di DPRD, Kadis Tenaga Kerja DKI dan Dewan Pengupahan DKI.

"Hal itu sekaligus menganulir nilai aneh item air yang hanya Rp9 ribuan per bulan dan rekreasi Rp1.916 per bulan serta nilai daging, kacang-kacangan dan biaya transportasi yang sangat rendah sehingga KHL menjadi tidak masuk akal," tuturnya.Said juga menyoroti nilai KHL DKI 2015 yang dihasilkan Badan Pusat Statistik (BPS) yang hanya Rp2,3 juta sehingga lebih kecil daripada UMP 2014 sebesar Rp2,44 juta.

"Apa mungkin terjadi deflasi di DKI Jakarta?," ujarnya, seraya bertanya.Said juga menegaskan bahwa buruh penerima UMP tidak termasuk penerima Kartu Jakarta Sehat (KJS) dan Kartu Jakarta Pintar (KJP) karena mereka berstatus lajang. Karena itu, program KJS dan KJP tidak berpengaruh terhadap nilai UMP. [ardi]

BERITA TERKAIT

Niaga Internasional - Amerika Serikat Tetap Jadi Tujuan Penting Ekspor Indonesia

NERACA Jakarta – Walaupun terkena imbas dari perang dagang antara Amerika Serikat dengan China, Amerika Serikat tetaplah tujuan penting dari…

PERANG DAGANG AMERIKA SERIKAT-CHINA - AMRO Nilai Kawasan ASEAN Berisiko Perlambatan

Jakarta-Lembaga riset ASEAN+3 Macroeconomic Research Office (AMRO) menilai kawasan ASEAN saat ini tengah menghadapi risiko perang dagang antara Amerika Serikat…

PERANG DAGANG AMERIKA SERIKAT-CHINA - IMF: Merusak Sistem Perdagangan Global

Jakarta-Dana Moneter Internasional (IMF) mengingatkan peningkatan tarif impor yang dilakukan Amerika Serikat terhadap China dan negara lainnya dapat merusak sistem…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Silpa APBD Rp20 Triliun, Pemda Diminta Genjot Penyerapan

      NERACA   Jakarta - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) Provinsi dalam APBD Provinsi se-Indonesia menunjukkan rapot merah,…

Transaksi GPI Ditargetkan Meningkat Hingga 20%

    NERACA   Jakarta - Industri Pernikahan merupakan salah satu industri kreatif yang berkembang sangat pesat di tanah air.…

Kemenkeu Pastikan Kas Negara Aman

    NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan Marwanto Harjowirjono memastikan kas negara dalam keadaan aman dan…