Menggunakan Alat Digital Bisa Merusak Mata

Hati-hati!

Sabtu, 01/11/2014

NERACA

Gaya hidup modern yang dituntut bagi sebagian kalangan yang tinggal di Kota besar, berdampak negative teruta penggunaan alat digital yang dapat berdampak pada masalah mata.

Pakar masalah mata pada klinik mata SMEC Jakarta Dr Ihksan Revino, SpM mengatakan gaya hidup modern yang tidak lepas pada penggunaan barang-barang digital dapat berdampak pada masalah mata.

"Mata yang selalu digunakan untuk melihat gadget seperti komputer, smartphone maupun tablet dalam waktu lama dan tanpa istirahat dapat mengakibatkan asthenopia (mata lelah)," katanya di Jakarta.

Asthenopia yaitu pupil mata lambat bereaksi terhadap cahaya karena telah berlebihan terkena cahaya dan dampak parahnya bisa menimbulkan silindris (astigmat).

Dia mengatakan, biasanya para pasien tidak sadar dengan kondisi yang ada dan mereka baru pergi menemui dokter mata setelah mata mereka mengalami masalah yang lebih serius.

Kehidupan modern saat ini tidak lepas dari pemakaian gadget seperti laptop, smartphone, dan tablet sehari-hari biasanya pemakaianya memakan waktu lama. Pemakaian gadget secara intens ini tidak hanya berdampak pada orang dewasa namun juga anak-anak.

Sebagai generasi yang hidup di era modern, para balita pun sudah diperkenalkan dengan beragam gadget dan teknologi di usia dini. Generasi ini cenderung memiliki mata yang terkena intensitas paparan cahayanya lebih banyak, sehingga sering dijumpai anak-anak usia balita telah menggunakan kacamata.

Hal senada diungkapkan salah satu dokter praktek SMEC, Dr DAN Canara Sari, SpM, bahwa mata adalah organ yang sangat vital, dan sangat disayangkan tingkat kesadaran masyarakat untuk memeriksakan mata sejak dini sangat rendah.

"Pada kasus anak-anak juga biasanya mereka ke dokter mata setelah menyadari adanya masalah di mata mereka. Kebanyakan kasus anak- anak yang saya tangani berupa miopia karena terlalu sering menggunakan gadget," kata Canara.