Lelang, SUN, Pemerintah Serap Rp12 Triliun

NERACA

Jakarta - Pemerintah menyerap dana sebesar Rp12 triliun dari lelang enam seri obligasi negara untuk memenuhi pembiayaan dalam APBN dengan total penawaran yang masuk mencapai Rp32,8 triliun.

Rilis pers Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan yang diterima di Jakarta, Selasa (14/10) menyebutkan, penyerapan dana ini melebihi target indikatif yang sebelumnya ditetapkan oleh pemerintah yaitu Rp8 triliun.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri SPN12150806 mencapai sebesar Rp1 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,7627 persen. Penawaran untuk obligasi ini mencapai Rp4,09 triliun, dengan hasil imbal hasil terendah yang masuk 6,65 persen dan tertinggi 7,25 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri SPN12151001 mencapai Rp2 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 7,02075 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp6,44 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 6,9 persen dan tertinggi 7,3 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0069 mencapai Rp3,35 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 8,14421 persen dan tingkat kupon 7,875 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp5,23 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,07 persen dan tertinggi 8,3 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0070 mencapai Rp1,3 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 8,31704 persen dan tingkat kupon 8,375 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp8,4 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,3 persen dan tertinggi 8,5 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0071 mencapai Rp2,9 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 8,74337 persen dan tingkat kupon 9,0 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp6,923 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,71 persen dan tertinggi 9,0 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0067 mencapai Rp1,45 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 9,12930 persen dan tingkat kupon 8,75 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp1,75 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,96 persen dan tertinggi 9,24 persen. [ardi]

BERITA TERKAIT

Skema Lelang Gula Rafinasi Dinilai Tidak Efektif

  NERACA Jakarta – Lembaga Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menyatakan distribusi gula rafinasi melalui mekanisme lelang dinilai tidak…

BCA Salurkan Kredit Rp2 Triliun ke Pegadaian

  NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menyadari pentingnya pelayanan gadai untuk masyarakat di Indonesia, terutama…

Pemerintah Pacu Daya Saing IKM Lewat Platform Digital E-Smart - Industri Kecil dan Menengah

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian semakin gencar memacu pengembangan industri kecil dan menengah (IKM) nasional agar memanfaatkan platform digital e-Smart…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

The Fed Naikkan Suku Bunga 25 Bps

      NERACA   Washington - Federal Reserve AS atau bank sentral AS pada akhir pertemuan kebijakan dua harinya…

Amartha Salurkan Pembiayaan Rp200 miliar

      NERACA   Jakarta – PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) telah menyalurkan pembiayaan dengan model financial technology (fintech)…

Mahasiswa GenBI Diharapkan jadi Garda Terdepan

      NERACA   Bogor - Bank Indonesia (BI) meminta kepada seluruh mahasiswa penerima beasiswa BI dapat mendedikasikan ilmu…