Lelang, SUN, Pemerintah Serap Rp12 Triliun

NERACA

Jakarta - Pemerintah menyerap dana sebesar Rp12 triliun dari lelang enam seri obligasi negara untuk memenuhi pembiayaan dalam APBN dengan total penawaran yang masuk mencapai Rp32,8 triliun.

Rilis pers Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan yang diterima di Jakarta, Selasa (14/10) menyebutkan, penyerapan dana ini melebihi target indikatif yang sebelumnya ditetapkan oleh pemerintah yaitu Rp8 triliun.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri SPN12150806 mencapai sebesar Rp1 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,7627 persen. Penawaran untuk obligasi ini mencapai Rp4,09 triliun, dengan hasil imbal hasil terendah yang masuk 6,65 persen dan tertinggi 7,25 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri SPN12151001 mencapai Rp2 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 7,02075 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp6,44 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 6,9 persen dan tertinggi 7,3 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0069 mencapai Rp3,35 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 8,14421 persen dan tingkat kupon 7,875 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp5,23 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,07 persen dan tertinggi 8,3 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0070 mencapai Rp1,3 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 8,31704 persen dan tingkat kupon 8,375 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp8,4 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,3 persen dan tertinggi 8,5 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0071 mencapai Rp2,9 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 8,74337 persen dan tingkat kupon 9,0 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp6,923 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,71 persen dan tertinggi 9,0 persen.

Jumlah yang dimenangkan untuk seri FR0067 mencapai Rp1,45 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 9,12930 persen dan tingkat kupon 8,75 persen. Penawaran untuk seri obligasi ini mencapai Rp1,75 triliun, dengan imbal hasil terendah yang masuk 8,96 persen dan tertinggi 9,24 persen. [ardi]

BERITA TERKAIT

Perlukah Pemerintah Memberi Tunjangan Profesi Wartawan?

Oleh: D.Dj. Kliwantoro Pemerintah telah memberi tunjangan profesi dan tunjangan khusus guru, baik yang berstatus pegawai negeri sipil maupun bukan…

Pemerintah Gencarkan Implementasi Program e-Smart IKM - Industri Kecil dan Menengah

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Industri Kecil dan Menengah (IKM) kembali menggelar Workshop e-Smart IKM…

KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8% - Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Tahan Suku Bunga Acuan

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) telah usai melakukan Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 18-19 Oktober 2017.…

Sinarmas MSIG Life Luncurkan 4 Produk Bancassurance - Gandeng Bank BJB

      NERACA   Jakarta - PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG (Sinarmas MSIG Life) dan Bank BJB, berkolaborasi meluncurkan…

BTN Masuk Jajaran Perusahaan Terbaik Indonesia

      NERACA   Jakarta - Setelah berhasil meraih beragam penghargaan atas kinerjanya, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk.…