Penerapan SNI Perkuat Daya Saing Industri Rumput Laut

NERACA

Jakarta – Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan bekerja sama dengan Asosiasi Rumput Laut Indonesia (ARLI) kemarin menyelenggarakan seminar di Makassar dalam rangka mensosialisasikan 6 Rancangan SNI (RSNI) Rumput Laut dan 6 SNI rumput laut yang telah ditetapkankepada pelaku usaha rumput laut dan stakeholder, mengkaji apakah RSNI tersebut sudah aplikabel untuk diterapkan apabila nantinya ditetapkan menjadi SNI oleh BSN, serta untuk melihat bagaimana kesiapan industri rumput laut menerapkan SNI baik secara sukarela maupun wajib.

“6 SNI produk rumput laut yang telah ditetapkan tersebut yaitu agar-agar tepung, rumput laut kering, agar-agar kertas, semi-refined carrageenan, dodol rumput laut, dan penentuan rendemen (yield) karaginan. Sedangkan 6 RSNI yang sedang disusun oleh Panitia Teknis 65-05: Produk Perikanan dan akan ditetapkan olehBSN adalah Alkali Treated Seaweed Chips (ATSC), revisi rumput laut kering, revisi agar-agar tepung, penentuan impurities pada rumput laut, penentuan kadar air dan penentuan Clean Anhydrous Weed (CAW) pada rumput laut,” kata Dirjen P2HP Saut Hutagalung dalam keterangan pers yang dikutip Neraca, Kamis (9/10).

Indonesia sekarang ini merupakan eksportir rumput laut terbesar di dunia dan terpenting di Asia. Pasar ekspor rumput laut Indonesia, mayoritas adalah di ekspor ke Cina yang hampir mencapai 77%, selanjutnya diikuti Filipina, dan Chili. Sehingga dari data volume ekspor rumput laut tahun 2013 yang mencapai 182.000 ton dengan nilai sebesar 209,5 juta dollar AS atau meningkat 17,8% darinilaieksportahun 2012,maka kita bisa melihat besarnya kuantitas ekspor rumput laut Indonesia ke China.

“Untuk tahun 2014 ini, kemungkinan nilai total ekspor rumput laut Indonesia akan lebih meningkat. Oleh karena itu tahun ini, KKP akan mendorong beberapa industri rumput laut untuk dapat menembus pasar Eropa melalui mitra kerjasama dengan importir rumput laut Eropa,” jelas Saut.

BERITA TERKAIT

Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun - Dukung Industri 4.0

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…

Revolusi Industri 4.0 Untuk Bidik 10 Besar Dunia

NERACA Jakarta – Pemerintah telah menetapkan target Indonesia masuk dalam jajaran 10 negara dengan perekonomian terbesar di dunia tahun 2030.…

Pasar Murah Asa Masyarakat Kecil Sambut Lebaran - Menjangkau Daya Beli Masyarakat

Tingginya harga kebutuhan pokok menjelang Lebaran, selalu menjadi momok menakutkan bagi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan di hari raya. Apalagi, bagi…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Ini Jurus Wujudkan Indonesia Jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus berupaya mewujudkan visi Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen muslim dunia pada tahun 2020. Peluang…

Laporan Keuangan - Satu Dekade, Kemenperin Raih Opini WTP Berturut

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk laporan keuangan…

Dukung Industri 4.0 - Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…