Penerapan SNI Perkuat Daya Saing Industri Rumput Laut

NERACA

Jakarta – Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan bekerja sama dengan Asosiasi Rumput Laut Indonesia (ARLI) kemarin menyelenggarakan seminar di Makassar dalam rangka mensosialisasikan 6 Rancangan SNI (RSNI) Rumput Laut dan 6 SNI rumput laut yang telah ditetapkankepada pelaku usaha rumput laut dan stakeholder, mengkaji apakah RSNI tersebut sudah aplikabel untuk diterapkan apabila nantinya ditetapkan menjadi SNI oleh BSN, serta untuk melihat bagaimana kesiapan industri rumput laut menerapkan SNI baik secara sukarela maupun wajib.

“6 SNI produk rumput laut yang telah ditetapkan tersebut yaitu agar-agar tepung, rumput laut kering, agar-agar kertas, semi-refined carrageenan, dodol rumput laut, dan penentuan rendemen (yield) karaginan. Sedangkan 6 RSNI yang sedang disusun oleh Panitia Teknis 65-05: Produk Perikanan dan akan ditetapkan olehBSN adalah Alkali Treated Seaweed Chips (ATSC), revisi rumput laut kering, revisi agar-agar tepung, penentuan impurities pada rumput laut, penentuan kadar air dan penentuan Clean Anhydrous Weed (CAW) pada rumput laut,” kata Dirjen P2HP Saut Hutagalung dalam keterangan pers yang dikutip Neraca, Kamis (9/10).

Indonesia sekarang ini merupakan eksportir rumput laut terbesar di dunia dan terpenting di Asia. Pasar ekspor rumput laut Indonesia, mayoritas adalah di ekspor ke Cina yang hampir mencapai 77%, selanjutnya diikuti Filipina, dan Chili. Sehingga dari data volume ekspor rumput laut tahun 2013 yang mencapai 182.000 ton dengan nilai sebesar 209,5 juta dollar AS atau meningkat 17,8% darinilaieksportahun 2012,maka kita bisa melihat besarnya kuantitas ekspor rumput laut Indonesia ke China.

“Untuk tahun 2014 ini, kemungkinan nilai total ekspor rumput laut Indonesia akan lebih meningkat. Oleh karena itu tahun ini, KKP akan mendorong beberapa industri rumput laut untuk dapat menembus pasar Eropa melalui mitra kerjasama dengan importir rumput laut Eropa,” jelas Saut.

BERITA TERKAIT

Menperin Nilai Indonesia Siap ke Arah Industri Berbasis Digital - Sektor Riil

NERACA Jakarta – Pelaku industri nasional perlu memanfaatkan perkembangan bisnis dan teknologi dari era ekonomi digital saat ini, seperti yang…

Bidang Industri Kabupaten Sukabumi Fokus Jalankan RPIK

Bidang Industri Kabupaten Sukabumi Fokus Jalankan RPIK NERACA Sukabumi - Tahun ini, Bidang Perindustrian pada Dinas Perindustrian Energi Sumber Daya…

Penerapan Industry 4.0 Buka Peluang Kerja Baru Lebih Spesifik - Dunia Usaha

NERACA Jakarta – Penerapan sistem Industry 4.0 dinilai dapat menghasilkan peluang pekerjaan baru yang lebih spesifik, terutama yang membutuhkan kompetensi…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Sektor Riil - Menperin Nilai Indonesia Siap ke Arah Industri Berbasis Digital

NERACA Jakarta – Pelaku industri nasional perlu memanfaatkan perkembangan bisnis dan teknologi dari era ekonomi digital saat ini, seperti yang…

KKP Bikin Percontohan Teknologi RAS Pada Unit Pembenihan Rakyat

NERACA Yogyakarta – Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti melakukan tinjauan langsung ke Unit Pembenihan Rakyat (UPR) di desa wisata…

Dunia Usaha - Penerapan Industry 4.0 Buka Peluang Kerja Baru Lebih Spesifik

NERACA Jakarta – Penerapan sistem Industry 4.0 dinilai dapat menghasilkan peluang pekerjaan baru yang lebih spesifik, terutama yang membutuhkan kompetensi…