Investor Tetap Wait and See

NERACA

Jakarta - Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia, Sofjan Wanandi menuturkan, stabilitas iklim politik dalam negeri dianggap penting bagi mereka yang tengah menanamkan modal, kondisi politik yang tidak kondusif menjadikan para pengusaha wait and see untuk menanamkan investasinya.

"Stabilitas sangat penting bagi investor. Kalau belum stabil, wait and see semua," ujar Sofjan usai menghadiri pembukaan Trade Expo Indonesia (TEI) di JiExpo, Jakarta, Rabu (8/10).

Sofjan menambahkan, pasar akan merespon positif manakala iklim politik dalam negeri juga menunjukkan kestabilan. "Selama pemerintah melakukan hal positif maka bisa berbalik. Masalah politik berkembang cepat sekali," ucapnya.

Sebagai contoh, lanjut Sofjan, yakni belum berjalannya pemerintahan Presiden Terpilih Joko Widodo namun respon pasar sudah positif akan hal itu. "Pemerintah Jokowi belum jalan, belum dilantik tapi ada kepastian. Jadi bisa investasi. Kalau sekarang jadi sulit," tegasnya.

Sofjan kembali menegaskan bahwa stabilitas politik dalam negeri menentukan respon dari investor jangka panjang. Investor ini sangat penting perannya untuk ekonomi Indonesia.

"(Investor) Capital market (bursa saham) itu keluar masuk gampang. Tapi kalau investasi jangka panjang itu susah tapi diperlukan. Investor lihat stabilitas nasional nomor satu," tandasnya.

Pada kesempatan berbeda, Ketua Umum Kadin Indonesia Suryo Bambang Sulisto, perkembangan politik pasca-pilpres, cenderung semakin panas dan menimbulkan ketidakpastian politik yang semakin besar. "Semangat menang-menangan yang dipertontonkan para politisi Senayan sudah sampai pada titik yang memprihatinkan," ujarnya. Sekarang ini, menurut Suryo, pengusahawait and see. Padahal, Indonesia harus memacu pertumbuhan ekonomi hingga di atas 7%. Selain itu, ke depan, persaingan ekonomi global makin sengit. Tahun depan, Indonesia memasuki Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Kadin Indonesia meminta para pemimpin partai politik untuk segera menghentikan konstatasi pelaksanaan pemilu presiden 2014. Para pemimpin diimbau segera melakukan rekonsiliasi. Perseteruan politik pasca-pilpres sudah menimbulkan polarisasi politik yang serius yang jika tidak segera diatasi akan mengganggu roda perekonomian. [agus]

BERITA TERKAIT

Niaga Internasional - Amerika Serikat Tetap Jadi Tujuan Penting Ekspor Indonesia

NERACA Jakarta – Walaupun terkena imbas dari perang dagang antara Amerika Serikat dengan China, Amerika Serikat tetaplah tujuan penting dari…

Perlu Fasilitasi Investor Stabilkan Harga Garam

NERACA Jakarta – Pemerintah dinilai perlu untuk memfasilitasi lebih banyak investor ke bidang produksi garam dalam rangka menstabilkan harga garam…

Pemprov Banten Selesaikan Hunian Tetap Korban Tsunami Agustus 2019

Pemprov Banten Selesaikan Hunian Tetap Korban Tsunami Agustus 2019 NERACA Serang - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten menargetkan pembangunan hunian tetap…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Silpa APBD Rp20 Triliun, Pemda Diminta Genjot Penyerapan

      NERACA   Jakarta - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) Provinsi dalam APBD Provinsi se-Indonesia menunjukkan rapot merah,…

Transaksi GPI Ditargetkan Meningkat Hingga 20%

    NERACA   Jakarta - Industri Pernikahan merupakan salah satu industri kreatif yang berkembang sangat pesat di tanah air.…

Kemenkeu Pastikan Kas Negara Aman

    NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan Marwanto Harjowirjono memastikan kas negara dalam keadaan aman dan…