Kemenhub Ajukan Subsidi Rp1,5 Trilliun

NERACA

Jakarta - Kementerian Perhubungan menyatakan pada 15 Oktober 2014 akan menerapkan penyesuaian KRL Jabodetabek. Hal tersebut dilakukan berdasarkan peningkatan pelayanan yang telah diberikan oleh pihak operator yakni PT KAI Komuter Jabodetabek (KCJ).

Adapun besaran yang disesuaikan adalah Rp2.000. Namun, penyesuaian tersebut tidak dibebankan kepada masyarakat melainkan ditanggung oleh pemerintah melalui publik service obligation (PSO).

Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Hermanto Dwiatmoko mengatakan, pada 2015 pemerintah akan meningkatkan PSO menjadi Rp1,5 triliun dari yang sebelumnya sebesar Rp1,2 triliun atau naik sebesar Rp300 miliar.

"PSO akan menjadi Rp 1,5 triliun pada 2015. Tahun ini sebesar Rp 1,2 triliun. Jadi ada kenaikan," kata Hermanto di kantornya, Jakarta, Senin (6/10).

Hermanto menyebutkan, kenaikan anggaran PSO pada 2015 tersebut lantaran sebagai langkah antisipasi kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi yang telah diwacanakan oleh Presiden dan Wakil Presiden Terpilih, Joko Widodo dan Muhammad Jusuf Kalla.

Tidak hanya itu, alasan lain menaikan anggaran PSO di 2015 juga dilihat dari antusias masyarakat yang terus bertambah menggunakan KRL. Adapun, target sebesar 1,2 juta pada 2018 mendatang.

"Sekarang sudah 650 ribu kurang lebih, dan kadang-kadang sudah 700 ribu per hari," tandasnya. [agus]

BERITA TERKAIT

AIA Investasikan Rp1 Triliun untuk Tingkatkan Kualitas SDM

      NERACA   Jakarta - PT AIA Financial (AIA) meluncurkan AIA Premier Academy untuk mendukung pengembangan dan pertumbuhan…

Mantan Dirut Pertamina Langsung Ajukan Banding

Mantan Dirut Pertamina Langsung Ajukan Banding NERACA Jakarta - Direktur Utama (Dirut) PT Pertamina 2009 sampai dengan 2014 Karen Galaila…

BPK Temukan Kerugian Negara Proyek Pembangunan di Garut Rp1,8 Miliar

BPK Temukan Kerugian Negara Proyek Pembangunan di Garut Rp1,8 Miliar NERACA  Garut - Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menyebutkan hasil pemeriksaan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Silpa APBD Rp20 Triliun, Pemda Diminta Genjot Penyerapan

      NERACA   Jakarta - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) Provinsi dalam APBD Provinsi se-Indonesia menunjukkan rapot merah,…

Transaksi GPI Ditargetkan Meningkat Hingga 20%

    NERACA   Jakarta - Industri Pernikahan merupakan salah satu industri kreatif yang berkembang sangat pesat di tanah air.…

Kemenkeu Pastikan Kas Negara Aman

    NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan Marwanto Harjowirjono memastikan kas negara dalam keadaan aman dan…