Japfa Comfeed Akuisisi Nusa Prima Logistik - Investasikan Dana Rp 218,75 Juta

NERACA

Jakarta – Emiten pakan ternak, PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk (JPFA) melakukan perjanjian kerja sama dengan PT FKS Multi Agro Tbk (FISH) dan PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) terkait dengan PT Nusa Prima Logistik (NPL).

Sekretaris Perusahaan PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk, Maya Pradjono mengatakan, akta jual beli saham PT Nusa Prima Logistik bernilai transaksi sebesar Rp 218,75 juta,”Kami akan memiliki sebanyak 17,5% saham di NPL yang telah menandatangani MoU dengan PT Terminal Teluk Lamong," katanya dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Lebih lanjut, Maya menguraikan bahwa PT Terminal Teluk Lamong telah memiliki hak untuk mengoperasikan terminal curah kering,”Kerja sama tersebut untuk memiliki, mengoperasikan dan menggunakan gudang di terminal curah kering di Indonesia,”paparnya.

Tercatat sepanjang semester pertama tahun ini, PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk pada semester pertama tahun ini sebesar Rp321,8 miliar. Angka itu merosot 34,22% dibanding paruh pertama tahun lalu sebesar Rp489,17 miliar. Sedangkan laba per saham dasar perseroan menyusut menjadi Rp30 per lembar dibanding semester I tahun lalu sebesar Rp46 per lembar.

Disebutkan, turunnya laba bersih perusahaan akibat naiknya sejumlah beban. Adapun penjualan bersih perseroan sepanjang enam bulan ini tumbuh 18,12% menjadi Rp12,19 triliun dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp10,32 triliun. Naiknya penjualan tersebut diikuti naiknya beban pokok penjualan menjadi Rp10,36 triliun dari Rp8,48 triliun.

Di samping itu, beban penjualan perusahaan meningkat menjadi Rp247,74 miliar dari Rp221,28 miliar, beban bunga bertambah menjadi Rp332,9 miliar dari Rp220,4 miliar, beban umum dan administrasi melonjak menjadi Rp838,65 miliar dari Rp707,52 miliar dan membukukan kerugian transaksi derivatif sebesar Rp7,64 miliar.

Kendati demikian, perseroan berhasil membukukan keuntungan kurs mencapai Rp20,59 miliar dibanding periode yang sama tahun lalu rugi Rp15,52 miliar dan laba lain-lain bersih Rp27,51 miliar dari sebelumnya rugi Rp19,87 miliar. Jumlah aset perusahaan pada akhir Juni 2014 tercatat sebesar Rp16,16 triliun, dengan total utang sebesar Rp10,87 triliun. Angka tersebut meningkat dibanding akhir tahun lalu, di mana aset perusahaan sebesar Rp14,92 triliun, dengan total utang Rp9,67 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Barito Targetkan Akuisisi Star Energy di 2018 - Siapkan Dana US$ 800 Juta

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama tahun 2018, PT Barito Pacific Tbk (BRPT) menargetkan akuisisi Star Energy Group bisa rampung.…

Strategi TRAM Merambah Bisnis Tambang - Lewat Serangkaian Akuisisi

NERACA Jakarta - Perusahaan jasa pelayaran dan penyelenggaraan angkutan laut PT Trada Maritime Tbk (TRAM) mengubah bisnis utamanya ke sektor…

BNP Paribas Bidik Dana Kelola Rp 31 Triliun

Maraknya perusahaan manajer investasi mengeluarkan produk investasi dalam menghimpun dana masyarakat lebih besar lagi juga dilakukan BNP Paribas Investment Partners.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sidang Dugaan Monopoli Aqua - Saksi Ahli : Praktik Monopoli Mutlak Dilarang

Dari sidang lanjutan atas dugaan praktik monopoli dan persaingan usaha tidak sehat yang dilakukan PT Tirta Investama dan PT Balina …

Jadi Tersangka - Istri Bos SGU Chris Canter Mangkir Pemeriksaan

  Jadi Tersangka, Istri Bos SGU Chris Kanter Mangkir Pemeriksaan Polres Tangsel JAKARTA - Prikanti Chris Kanter tidak memenuhi panggilan…

Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun - KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8%

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…