Japfa Comfeed Akuisisi Nusa Prima Logistik - Investasikan Dana Rp 218,75 Juta

NERACA

Jakarta – Emiten pakan ternak, PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk (JPFA) melakukan perjanjian kerja sama dengan PT FKS Multi Agro Tbk (FISH) dan PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) terkait dengan PT Nusa Prima Logistik (NPL).

Sekretaris Perusahaan PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk, Maya Pradjono mengatakan, akta jual beli saham PT Nusa Prima Logistik bernilai transaksi sebesar Rp 218,75 juta,”Kami akan memiliki sebanyak 17,5% saham di NPL yang telah menandatangani MoU dengan PT Terminal Teluk Lamong," katanya dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Lebih lanjut, Maya menguraikan bahwa PT Terminal Teluk Lamong telah memiliki hak untuk mengoperasikan terminal curah kering,”Kerja sama tersebut untuk memiliki, mengoperasikan dan menggunakan gudang di terminal curah kering di Indonesia,”paparnya.

Tercatat sepanjang semester pertama tahun ini, PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk pada semester pertama tahun ini sebesar Rp321,8 miliar. Angka itu merosot 34,22% dibanding paruh pertama tahun lalu sebesar Rp489,17 miliar. Sedangkan laba per saham dasar perseroan menyusut menjadi Rp30 per lembar dibanding semester I tahun lalu sebesar Rp46 per lembar.

Disebutkan, turunnya laba bersih perusahaan akibat naiknya sejumlah beban. Adapun penjualan bersih perseroan sepanjang enam bulan ini tumbuh 18,12% menjadi Rp12,19 triliun dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp10,32 triliun. Naiknya penjualan tersebut diikuti naiknya beban pokok penjualan menjadi Rp10,36 triliun dari Rp8,48 triliun.

Di samping itu, beban penjualan perusahaan meningkat menjadi Rp247,74 miliar dari Rp221,28 miliar, beban bunga bertambah menjadi Rp332,9 miliar dari Rp220,4 miliar, beban umum dan administrasi melonjak menjadi Rp838,65 miliar dari Rp707,52 miliar dan membukukan kerugian transaksi derivatif sebesar Rp7,64 miliar.

Kendati demikian, perseroan berhasil membukukan keuntungan kurs mencapai Rp20,59 miliar dibanding periode yang sama tahun lalu rugi Rp15,52 miliar dan laba lain-lain bersih Rp27,51 miliar dari sebelumnya rugi Rp19,87 miliar. Jumlah aset perusahaan pada akhir Juni 2014 tercatat sebesar Rp16,16 triliun, dengan total utang sebesar Rp10,87 triliun. Angka tersebut meningkat dibanding akhir tahun lalu, di mana aset perusahaan sebesar Rp14,92 triliun, dengan total utang Rp9,67 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

BPJS-TK Minta Pendampingan KPK Soal Pengelolaan Dana

BPJS-TK Minta Pendampingan KPK Soal Pengelolaan Dana NERACA Jakarta - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS-TK) meminta pendampingan kepada Komisi…

Mendes Sebut Penyerapan Dana Desa Terus Meningkat

    NERACA   Semarang - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Eko Putro Sandjojo menyebutkan penyerapan dana…

Pemerintah Serap Dana Rp8,47 triliun dari Lelang SBSN

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menyerap dana sebesar Rp8,47 triliun dari lelang enam seri Surat Berharga Syariah Negara…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…

Bukalapak dan JNE Hadirkan Layanan JTR

Sebagai bentuk komitmen Bukalapak untuk terus berusaha memberikan layanan terbaik dan mengoptimalkan jasa layanan pengiriman barang besar yang dapat mempermudah dan…