Tugu Mandiri Bidik Individu Pasarkan Asuransi Pendidikan - Pasca Disuntik Modal

NERACA

Jakarta - Pasca mendapat suntikan modal sebesar Rp52 Miliar dari pemegang sahamnya, PT Asuransi jiwa Tugu Mandiri, kian agresif merambah pasar dan mengembangkan produk untuk pasar individu, yaitu produk asuransi pendidikan dan saat ini izinnya tengah digodok Otoritas Jasa Keuangan.

Fauzi Arfan, selaku Pejabat Sementara Direktur Utama Tugu Mandiri mengungkapkan, sebagai produk asuransi pendidikan, produk ini dirancang khusus sebagai kontribusi positif dan kepedulian Tugu Mandiri terhadap pendidikan anak Indonesia di masa depan. Khususnya, dalam membantu orang tua merencanakan dan mempersiapkan dana pendidikan bagi anak atau siapa pun yang diinginkan.

“Kita semua telah mengerti pentingnya pendidikan bagi kemajuan Indonesia di masa depan. Karena itu, kami optimis hadirnya produk asuransi pendidikan kami kelak dapat memenuhi dan membantu orang tua menyiapkan dana pendidikan bagi anak atau siapapun yang diinginkan,” jelas Fauzi Arfan, di Jakarta, Jumat (26/9), pekan lalu. Lebih lanjut dikatakannya, berbeda dengan produk asuransi pada umumnya, produk ini tampil dengan kemasan eksklusif dan berkelas sehingga dapat menjadi bingkisan hadiah istimewa, berkesan, dan tentu saja bermanfaat jangka panjang. “Kami yakin produk ini bakal booming saat diluncurkan nanti, dan menjadi salah satu produk unggulan yang bakal mengantarkan Tugu Mandiri mencapai target produksi premi sebesar Rp240 miliar di akhir tahun nanti," tambahnya.

Selain mengeluarkan produk unggulan, Tugu Mandiri yang sahamnya dimiliki Dana Pensiun Pertamina, PT Timah (Persero) Tbk., PT Tugu Pratama Interindo, dan Menteri Keuangan q.q Negara RI juga terus membidik pasar melalui affinity approach maupun kemitraan, serta memperbanyak jumlah pemasar. “Pangsa pasar asuransi di Indonesia akan terus tumbuh di masa mendatang. Kami terus berupaya memainkan peran penting dalam memenuhi kebutuhan asuransi yang berkembang di masyarakat dengan produk-produk inovatif dan fleksibel sehingga memenuhi kebutuhan nasabah,” pungkas Fauzi. [ardi]

BERITA TERKAIT

Pasca Rekor Baru, IHSG Diburu Profit Taking

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (20/2), indeks harga saham gabungan (IHSG) ditutup melemah…

Zurich Buka Agen di Yogyakarta dan Jateng - Minat Asuransi Meningkat

NERACA Yogyakarta -Perluas penetrasi pasar asuransi di dalam negeri, perusahaan asuransi jiwa terkemuka di Indonesia Zurich membuka kantor keagenan keduanya…

Sky Energy Bidik Pendapatan Rp 539 Miliar - Lepas 203 Juta Saham Ke Publik

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Sky Energy Indonesia Tbk menargetkan pendapatan sebesar Rp539 miliar dan Rp627 miliar pada tahun…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pulihkan Penyaluran Kredit, BI Andalkan Makroprudensial

      NERACA   Jakarta - Pelonggaran kebijakan makroprudensial pada 2018 menjadi tumpuan untuk memulihkan penyaluran kredit perbankan yang…

Luncurkan G-Pro, Asuransi Generali Gaet BTN

      NERACA   Jakarta - PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia (Generali Indonesia) bersama PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

BNI Siapkan Corporate Card untuk Kemenkeu

      NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI menyiapkan BNI Corporate Card yang…