Program Pensiun Baru Diikuti 22% Investor

NERACA

Jakarta - Survei yang dilakukan perusahaan asuransi, reksa dana dan manajemen aset, Manulife Indonesia, mengemukakan baru sebanyak 22% investor Indonesia yang mengikuti program pensiun dari pemerintah. "Baru 22%, seperti program dari PT Jamsostek (Persero), dan lainnya. Hal itu ditambah temuan bahwa masyarakat Indonesia juga tidak tertarik untuk membeli program pensiun tambahan sebagai alternatif," kata Chief of Employee Benefits PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia, Nur Hasan Kurniawan di Jakarta, Kamis (25/9).

Manulife melalui "Manulife Investor Sentiment Index (MISI)" melakukan suvei wawancara tatap muka terhadap 500 responden, yang merupakan investor kelas menengah hingga atas. Survei dilakukan pada kuartal II 2014. Menurut Hasan, tingkat 22% tersebut dapat dikategorikan sebagai yang paling rendah di Asia. Manulife merekam bahwa tingkat rata-rata keikutsertaan investor terhadap program pensiun pemerintah di Asia lebih tinggi dari Indonesia mencapai 67%.

Hasan memprediksi terdapat kekhawatiran pada diri investor, bahwa ekspektasi mereka tidak sesuai dengan produk pensiun yang ditawarkan institusi pemerintah. Selain itu, temuan survei tersebut juga mengemukakan bahwa perencanaan investor untuk program pensiun. Hal itu karena menurut survei Manulife, baru 15% investor Indonesia memiliki program pensiun dari institusi swasta.

"Masyarakat sepertinya terlalu mengandalkan sumber-sumber pendanaan yang tidak pasti untuk membiayai hidup mereka di hari tua," ujar dia. Hasan tidak menampik temuan dari survei itu pula karena masih minimnya tingkat literasi dana pensiun pada diri masyarakat.

Menurut riset yang dilakukan Otoritas Jasa Keuangan pada 2013, tingkat literasi dana pensiun hanya 1,53%. Tingkat itu lebih rendah dari indeks literasi terhadap produk jasa keuangan lainnya seperti asuransi (11,81%), lembaga pembiayaan (6,33%), pegadaian (5,04%) dan dana pensiun (1,53%). [ardi]

BERITA TERKAIT

Sumsel Ajak Investor Percepat Bangun KEK Tanjung Api-api

Sumsel Ajak Investor Percepat Bangun KEK Tanjung Api-api NERACA Palembang - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) mengajak investor untuk melakukan…

Enduro Student Program Lahirkan Entrepreneur Muda Bidang Perbengkelan

NERACA   Jakarta -  PT Pertamina Lubricants melalui program kemandirian, telah menaruh fokus yang besar terhadap pengembangan sumber daya manusia…

Sukseskan Pembangunan Berkelanjutan - Dunia Pendidikan Jadi Program Utama CSR JICT

Menyadari pentingnya dunia pendidikan untuk membawa perubahan yang lebih baik lagi, perusahaan operator pelayanan peti kemas pelabuhan Tanjung Priok, PT…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pemerintah Harusnya Turun Tangan Bikin Bank Syariah

  NERACA   Jakarta – Indonesia yang merupakan penduduk muslim terbesar di dunia mestinya menjadi kiblat ekonomi syariah dunia. Nyatanya…

OJK Komitmen Dukung Pembiayaan Berkelanjutan

    NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) berkomitmen untuk menjalankan program pengembangan pembiayaan berkelanjutan untuk mendorong kinerja…

BCA Dinobatkan The World's Best Banks 2019

      NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) dinobatkan sebagai The World’s Best Banks 2019…