Program Pensiun Baru Diikuti 22% Investor

NERACA

Jakarta - Survei yang dilakukan perusahaan asuransi, reksa dana dan manajemen aset, Manulife Indonesia, mengemukakan baru sebanyak 22% investor Indonesia yang mengikuti program pensiun dari pemerintah. "Baru 22%, seperti program dari PT Jamsostek (Persero), dan lainnya. Hal itu ditambah temuan bahwa masyarakat Indonesia juga tidak tertarik untuk membeli program pensiun tambahan sebagai alternatif," kata Chief of Employee Benefits PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia, Nur Hasan Kurniawan di Jakarta, Kamis (25/9).

Manulife melalui "Manulife Investor Sentiment Index (MISI)" melakukan suvei wawancara tatap muka terhadap 500 responden, yang merupakan investor kelas menengah hingga atas. Survei dilakukan pada kuartal II 2014. Menurut Hasan, tingkat 22% tersebut dapat dikategorikan sebagai yang paling rendah di Asia. Manulife merekam bahwa tingkat rata-rata keikutsertaan investor terhadap program pensiun pemerintah di Asia lebih tinggi dari Indonesia mencapai 67%.

Hasan memprediksi terdapat kekhawatiran pada diri investor, bahwa ekspektasi mereka tidak sesuai dengan produk pensiun yang ditawarkan institusi pemerintah. Selain itu, temuan survei tersebut juga mengemukakan bahwa perencanaan investor untuk program pensiun. Hal itu karena menurut survei Manulife, baru 15% investor Indonesia memiliki program pensiun dari institusi swasta.

"Masyarakat sepertinya terlalu mengandalkan sumber-sumber pendanaan yang tidak pasti untuk membiayai hidup mereka di hari tua," ujar dia. Hasan tidak menampik temuan dari survei itu pula karena masih minimnya tingkat literasi dana pensiun pada diri masyarakat.

Menurut riset yang dilakukan Otoritas Jasa Keuangan pada 2013, tingkat literasi dana pensiun hanya 1,53%. Tingkat itu lebih rendah dari indeks literasi terhadap produk jasa keuangan lainnya seperti asuransi (11,81%), lembaga pembiayaan (6,33%), pegadaian (5,04%) dan dana pensiun (1,53%). [ardi]

BERITA TERKAIT

HIPMI Inginkan Jakarta Lebih Baik - Punya Gubernur Baru

    NERACA   Jakarta - Badan Pengurus Daerah Himpunan Pengusaha Muda Indonesia Jakarta Raya (BPD Hipmi Jaya) mengharapkan Gubernur…

Waskita Beton Bidik Laba Tumbuh 25% di 2018 - Kantungi Banyak Kontrak Baru

NERACA Jakarta –Lambat tapi pasti, performance kinerja keuangan PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) cukup memuaskan. Tengok saja dari pencapaian…

BPHN – Kemenhan Jalin Kerjasama Program Bela Indonesiaku

  NERACA Jakarta - Sebagai komitmen antar lembaga dalam ikut serta menyukseskan program Bela Indonesiaku yang merupakan program sosialisasi resmi…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Diyakini Tahan Suku Bunga Acuan

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) diyakini akan menahan kebijakan bunga acuan "7-Day Reverse Repo Rate" di…

OCBC NISP Yakin Pertumbuhan Kredit Dua Digit

  NERACA   Jakarta - PT OCBC NISP Tbk meyakini penyaluran kredit akan membaik pada triwulan IV/2017 sehingga mampu mencapai…

Utang Luar Negeri Naik 4,7%

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mencatat utang luar negeri (ULN) naik 4,7 persen (year on year)…