Anak Tidak Perlu ‘Steril’ Dari Nilai Negatif Kehidupan Pada TV

NERACA

Seiring dengan kemajuan teknologi, hampir setiap keluarga memiliki media televisi sebagai salah satu media yang paling mudah diakses. Sayangnya, secara kualitas tayangan yang ditampilkan sangat minim. Saat ini banyak tayangan televisi terutama sinetron maupun iklan yang dinilai tidak mendidik bagi anak-anak.

Secara tidak langsung, hal itu berdampak pada perilaku atau karakter anak. Jika sejak kecil sudah terbiasa nonton tayangan, di televisi tentang kekerasan, jangan salahkan mereka kalau kemudian jadi terbiasa. Dan yang memprihatinkan kalau kemudian itu menjadi sesuatu yang biasa. Terkait tayangan yang dinilai berdampak negatif bagi anak, beberapa kali Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat menegur beberapa stasiun televisi.

Menanggapi tontonan yang dianggap negatif, Psikolog Tika Bisono mengatakan anak tidak perlu "steril" atau dijauhkan dari nilai negatif kehidupan pada tontonan televisi. Dalam talkshow "Learning Through Children Lens" di Kota Kasablanka Dia mengatakan, anak perlu mempelajari baik nilai yang positif maupun negatif.

"Tontonan yang baik itu mengandung semua unsur kehidupan, bukan semuanya baik atau positif tetapi juga yang buruk atau negatif karena negatif pun anak-anak perlu belajar," kata Tika Bisono di Jakarta belum lama ini

Menurut Tika, orang tua tidak perlu takut jika anak mengenal nilai negatif kehidupan seperti putus asa, kecewa, menangis, sedih lewat apa yang ditonton di acara televisi. Mengenal nilai negatif kehidupan akan membantu memperkokoh kepribadian anak menjadi tangguh dan dapat membedakan mana yang baik dan buruk.

"Anak harus memahami nilai yang baik dan buruk agar terlatih untuk berhadapan dengan yang keras yang jelek, karena kehidupan tidak selamanya mulus, baik semua, ada juga sedih, mengalah, paling tidak anak kenal dulu," jelas dia.

Orang tua, lanjut Tika, berperan menjelaskan penyebab tokoh yang ditonton menangis atau berteriak. Jika mereka dilarang menonton, justru anak akan mencari tahu, dan akhirnya belajar sendiri tanpa pemahaman yang benar

Selain itu, Psikolog lulusan Universitas Indonesia tersebut juga mengingatkan orang tua harus selektif memilih tontonan yang sesuai dengan umur anak. Dia mengingatkan, balita belum bisa memilah mana yang baik dan buruk.

"Jangan biarkan anak tonton televisi sendirian, menonton semua channel, bahaya kalau tonton film atau tayangan khusus dewasa," kata dia.

BERITA TERKAIT

BI Nilai Pelonggaran Bunga Masih Bisa Berlanjut

  NERACA Jakarta - Bank Indonesia mengklaim pelonggaran suku bunga kredit perbankan masih dapat berlanjut di 2018, meskipun penurunan suku…

Blue Bird Menelan Pil Pahit Keluar Dari Indeks MSCI - Buntut Likuiditas Terus Melorot

NERACA Jakarta – Ketatnya persaingan bisnis transportasi umum berbasis online, memaksa kue transportasi yang selama ini dinikmati PT Blue Bird…

OJK Sebut Bumiputera Dalam Kondisi Normal - Dari Sisi Bisnis dan Pendanaan

  NERACA Jakarta - Para pemegang polis dan mitra kerja Asuransi Jiwa Bersama (AJB) Bumiputera 1912 kini bisa bernafas lega…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Pengembangan Strat Up Dimulai dari Kampus

      Pengembangan perusahaan pemula atau "start-up company" harus dimulai dari kurikulum di perguruan tinggi, demikian disampaikan Rektor Universitas…

Berpacaran Dibawah Umur, Ini Dampak Negatifnya

      Pada saat ini, kita hidup di dalam generasi milenial, dimana orang-orang hidup berdampingan dengan teknologi. Teknologi komunikasi…

Kembalikan Lagu untuk Anak Indonesia

      Lagu merupakan suatu bentuk seni yang digemari setiap kalangan dan sebuah bentuk ekspresi yang dapat menembus banyak…