Izin Brent Securities Terancam Dicabut - Gelapkan Dana Nasabah

NERACA

Jakarta –Kejatahan pasar modal kembali terulang, setelah kasus penggelapan dana nasabah koperasi Cipaganti. Kali ini kasus yang sama menimpa nasabah PT Brent Securities yang dananya raib dibawa manajemen perseroan setelah macet membayar imbal hasil atas medium term notes (MTN) yang diterbitkan anak usaha perseroan yaitu, PT Brent Ventura kepada investor.

Merespon kasus tersebut, Ketua Satgas Waspada Investasi OJK, Luthfy Zain Fuady mengatakan, pihaknya masih menyelidiki dugaan pelanggaran yang dilakukan PT Brent Securities atas dana nasabahnya,”Kalau terbukti melanggar akan ada sanksi dari adminstratif sampai dicabut izinnya. Kalau pelanggarannya berat memungkinkan untuk dicabut izinnya,”ujarnya di Jakarta, Rabu (24/9).

Dia menjelaskan, saat ini status Brent Securities masih dalam tahap pengawasan oleh otoritas. Nantinya, kalau sudah masuk penyidikan, pihak Satgas mulai mengetahui kategori mana pelanggaran yang dilakukan Brent Securities. Saat ini, Brent Securities statusnya masih dalam pengawasan dan sifatnya administratif.

Selain itu, kata Luthfy, pihaknya juga meminta kerjasama dengan nasabah untuk segera melaporkan ke OJK bila merasa dirugikan dengan kasus yang dilakukan PT Brent Securities (HK). Menurutnya, dengan laporan dari para nasabah, pihaknya akan mengetahui pelanggaran apa yang dilakukan oleh perusahaan tersebut. Dari situ, akan mudah dilakukan tindakan selanjutnya,”Akan kita selidiki dan dinilai kerugiannya diakibatkan dari sektor yang mana, bisa perbankan, pasar modal, industri keuangan non bank, kalau di luar itu nanti ada kewenangannya masing-masing,”katanya.

Dia menambahkan, pihaknya terus melakukan pengawasan terhadap segala bentuk aktivitas di sektor keuangan baik di perbankan, pasar modal, dan Industri Keuangan Non Bank (IKNB). Segala bentuk pengumpulan dana dari masyarakat akan dipantau oleh OJK,”Satgas akan mengawasi segala bentuk pengumpulan dana nasabah, terlebih yang dinilai ilegal. Pengawasannya tidak hanya dari Satgas tapi bersama-sama dengan OJK, BI, Kemendag, Kepolisian, Kominfo, dan lain-lain jadi bukan hanya di OJK. Nanti siapa yang akan melanjutkan, dilihat dari jenis pelanggarannya di sektor yang mana,”tandasnya.

Sebagai informasi, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara kegiatan usaha Brent Securities. Suspensi usaha ini merupakan tindak lanjut dari permintaan OJK. Dimana perseroan dinilai

lalai melaksanakan kewajibannya, yaitu membayar imbal hasil MTN oleh PT Brent Ventura kepada investor sejak tahun 2012.

Setiap tahun, investor dijanjikan keuntungan 10-14,5% yang dibayarkan per bulan, tergantung negosiasi antara investor dengan Brent. Keuntungan ini didapat dari hasil investasi di sektor riil yang dikelola anak usaha Brent Ventura. (bani)

BERITA TERKAIT

Tingkatkan Loyalitas Nasabah dengan CIMB Niaga Xtra Xpo

      NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) kembali menggelar pameran perbankan ritel bertajuk…

Pacu Pertumbuhan Kinerja - Wismilak Raih Izin Kawasan Berikat Surabaya

NERACA Jakarta – Emiten produsen rokok, PT Wismilak Inti Makmur Tbk (WIIM) menyambut baik ketetapan pemerintah yang memberikan izin atas…

Proses Pemilu Berlarut - Laju Pasar Obligasi Terancam Terhambat

NERACA Jakarta – Pasar obligasi dalam negeri masih menjadi perburuan investor asing, meskipun tahun ini merupakan tahun politik. nvestor masih…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pemda Kalsel Tertarik Untuk Obligasi Daerah

NERACA Banjarmasin -Wakil Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel), Rudy Resnawan menyatakan tertarik dengan potensi pengembangan obligasi daerah sebagai sumber pendanaan untuk…

URBN Bidik Rp 650,3 Miliar Private Placement

Danai pengembangan bisnisnya, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) berencana menerbitkan 320,366 juta lembar saham baru atau 10% dari modal…

Aksi Ambil Untung Hambat Penguatan IHSG

NERACA Jakarta  -Mengakhiri perdagangan Selasa (19/2) kemarin, indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup melemah tipis dipicu…