Jasa Marga Incar Pendapatan Rp 12 Triliun

Operator jalan tol, PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) memproyeksikan pada 2017 mendatang akan memperoleh pendapatan sebesar Rp12 triliun, hal ini diperoleh dari mulai beroperasinya penambahan sembilan ruas tol baru. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kata Direktur Keuangan Jasa Marga, Reynaldi Hermansjah, dengan adanya 9 proyek baru tersebut, panjang jalan tol yang dioperasikan oleh emiten oprerator jalan tol ini akan menjadi 738 kilometer (km),”Dari sisi panjang jalan, saat ini Jasa Marga menguasai 74% panjang jalan tol di Indonesia. Sedangkan dari sisi volume lalu lintas transaksi, Jasa Marga menguasai 81% dari total volume lalu lintas transaksi yang melewati jalan tol,”ujarnya.

Lebih lanjut dia mengatakan, Jasa Marga saat ini sedang fokus mengerjakan 7 ruas tol yang merupakan bagian dari 9 ruas baru yang dimiliki Jasa Marga. Berdasarkan proyeksi perseroan, seluruh ruas yang saat ini sedang dikerjakan Jasa Marga akan beroperasi penuh pada tahun 2017 dan pada saat itu seluruh investasi Jasa Marga sudah maksimum.

Dia menjelaskan, forwardlooking yang Jasa Marga berikan pada tahun 2014 dengan target pendapatan sebesar Rp7 triliun. Tetapi sebagai gambaran, berdasarkan proyeksi kami, target pendapatan tol pada 2017 dengan beroperasinya sembilan ruas yang dikerjakan Jasa Marga adalah sebesar Rp12 triliun.

Menurutnya, proyeksi ini adalah berdasarkan proyeksi pembangunan sembilan ruas yang dikerjakan Jasa Marga karena belum diketahui rencana Pemerintah baru akan seperti apa. Dengan adanya rencana Pemerintah membangun Trans Jawa dan Trans Sumatera, tidak menutup kemungkinan Jasa Marga juga akan ikut berperan, sehingga pendapatan tol Jasa Marga akan lebih dari proyeksi yang ditargetkan.

Sekedar informasi, sembilan ruas jalan tol yang dikerjakan oleh Jasa Marga dari 2008 hingga 2015, yaitu tol Bali (Nusa Dua-Ngurah Rai Benoa), Surabaya-Mojokerto, Gempol-Pandaan, Gempol-Pasuruan, Semarang-Solo, Bogor Ring Road, JORR W2 Utara, Cengkareng-Kunciran dan Kunciran-Serpong. Perseroan juga baru memenangkan tender proyek jalan tol Medan-Kuala Namu-Tebing Tinggi. (bani)

BERITA TERKAIT

Pemerintah Serap Rp22 Triliun dari Lelang SUN

      NERACA   Jakarta - Pemerintah menyerap dana Rp22,05 triliun dari lelang tujuh seri surat utang negara (SUN)…

Bank Mandiri Catatkan Perolehan Laba Rp 13,5 Triliun

  NERACA   Jakarta – PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan perolehan laba konsolidasi tumbuh 11,1% mencapai Rp13,5 triliun, kualitas kredit…

Pendapatan Grahamas Citrawisata Turun 10,13%

Semester pertama 2019, PT Grahamas Citrawisata Tbk (GMCW) mencatatkan penurunan pendapatan sebesar 10,13% menjadi Rp13,3 miliar dari periode yang sama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Torehkan Kinerja Sangat Baik - BTN Meraih Penghargaan CSA Award 2019

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) meraih penghargaan CSA Award 2019. Penghargaan emiten dengan kinerja terbaik tersebut, hasil kerja…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…