Acset Rambah Bisnis Alat Sewa Konstruksi - Suntik Modal Rp 14 Miliar

NERACA

Jakarta – Bisnis sektor konstruksi sejauh ini masih sangat menjanjikan seiring dengan kebijakan pemerintah baru yang bakal meneruskan program infrastruktur Masterplan Percepatan Pembangunan dan Perluasan Ekonomi Indonesia (MP3EI). Maka untuk memanfaatkan kondisi pasar yang masih menjanjikan tersebut, PT Acset Indonusa Tbk (ACST) mendirikan anak perusahaan baru yang bergerak di bidang penyewaan alat-alat konstruksi. Anak usaha ACST ini diberi nama PT ATMC Pump Services.

Sekretaris Perusahaan PT Acset Indonusa Tbk, Any Setyowati dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, modal dasar yang di investasikan perseroan untuk bisnis alat konstruksi sebesar Rp 14 miliar dan modal yang disetor sebesar Rp 3,5 miliar.

Disebutkan, komposisi kepemilikan saham perseroan dalam PT ATMC Pump Services, yakni sebesar 55% saham dari keseluruhan saham di perusahaan tersebut. Sekedar informasi, pada Juli lalu perseroanjuga mendirikan anak usaha baru, yakni PT Aneka Raya Konstruksi Mesindo, yang bergerak di bidang perdagangan besar dan pelayanan purnajual.

Sebagai informasi, sebelumnya perserian juga telah membentuk anak usaha baru yang bergerak di bidang usaha penjualan dan penyewaan alat berat yaitu PT Sacindo Machinery. Disebutkan, perseroan menyetor modal dasar sebesar Rp10 miliar, dan modal disetor sebesar Rp3,5 miliar.

Kata Any Setyowati, pembentukan perusahaan baru ini sejalan dengan niat perseroan untuk memperbesar size bisnis utama perseroan di bidang jasa konstruksi. Adapun komposisi kepemilikan saham perseroan dalam perusahaan tersebut, yaitu sebesar 78%. Masih adanya peluang di bidang ini untuk alat-alat tertentu, dan masih sedikitnya perusahaan yang menekuni bisnis ini. menjadi salah satu alasan Acset untuk segera memulai bisnis penyewaan alat berat.

Selain anak usaha baru di bidang alat berat, perseroan juga berencana membentuk perusahaan patungan di Myanmar sebagai pengembangan bisnis perusahaan. Saat ini perseroan masih menunggu keputusan dari pihak Myanmar terkait proses pembentukan perusahaan patungan tersebut,”Rencananya membentuk anak perusahaan baru untuk ekspansi ke Myanmar dan masih dalam tahap pengurusan,” kata Direktur Keuangan Acset Indonusa Agustinus Hambadi.

Tahun ini, perseroan menargetkan pendapatan sebesar Rp1,3 triliun dengan laba bersih Rp120 miliar. Nantinya, target tersebut akan didukung pengembangan bisnis baru melalui anak perusahaan, seperti penyewaan alat berat dari kontrak-kontrak baru di tahun 2014 dan sebagian carry over tahun lalu. Sementara untuk kontrak baru, tahun ini perseroan menargetkan sebesar Rp 1,5 triliun. Angka tersebut turun sekitar 7% dibanding realisasi 2013.

Target kontrak baru tersebut tetap bertumpu pada proyek-proyek swasta, seperti pembangunan gedung bertingkat dan apartemen. Diketahui, Acset merupakan perusahaan kontruksi dengan bisnis terintegrasi, spesialisasi pondasi dengan konstruksi bangunan. Misalnya, untuk proyek mass rapid transit (MRT), manajemen perseroan mengaku memiliki alat untuk konstruksi khusus seperti itu. Perseroan juga memulai menjadi sub kontraktor untuk pekerjaan sipil di pembangkit listrik. Rencananya, perseroan akan mecoba tidak saja fokus di bangunan, tetapi juga terus ekspansi ke proyek-proyek strategis lain. (bani)

BERITA TERKAIT

Hermina Serap Belanja Modal Rp 450,3 Miliar

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2018, PT Medikaloka Hermina Tbk. (HEAL) telah menggunakan dana belanja modal senilai Rp450,3 miliar.…

Ada Itikad Baik dari Bara Jaya Internasional - Sampaikan Rencana Bisnis

NERACA Jakarta – Tidak mau bernasib yang sama dengan PT Truba Alam Manunggal Engineering Tbk (TRUB) yang efektif didelisting oleh…

Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Depok Rp93 Miliar

Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Depok Rp93 Miliar NERACA Depok - Kepala BPJS Kesehatan Cabang Depok Maya Febriyanti Purwandari mengatakan jumlah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kondisi Ekonomi Masih Baik - Minat Perusahaan Untuk IPO Tetap Tinggi

NERACA Jakarta - Nilai tukar rupiah yang sempat mengalami depresiasi cukup dalam dan memberikan sentimen negaif terhadap kondisi indeks harga…

Debut Perdana di Pasar Modal - Saham PANI Oversubscribed 14 Kali

NERACA Jakarta – Di tengah rapuhnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dan juga terkoreksinya indeks harga saham gabungan (IHSG)…

Investor Summit 2018 Sambangi Surabaya

Rangkaian acara paparan publik dari perusahaan tercatat secara langsung di 8 kota Investor Summit 2018 kembali berlanjut dengan tujuan kota…