Post Power Syndrome

Post Power Syndrome

Oleh Bani Saksono (wartawan Harian Ekonomi Neraca)

Ada hal yang menakutkan di saat orang memasuki masa pensiun, baik dari pekerjaan maupun organisasi, yaitu post ower syndrome. Adalah, penyakit kejiwaan yang diderita setelah orang tersebut tidak memiliki kekuasaan, fasilitas, populatiras karena kehilangan jabatannya.

Berkembangnya gejala post power syndrome, menurut Turner and Helms (1983, secara internal antara lain akibat kehilangan jabatan, kehilangan latar belakang kelompok eksklusif, kehilangan kewibawaan, kehilangan perasaan, maupun kehilangan orientasi kerja, dan kehilangan sumber penghasilan.

Secara fisik, penderita terlihat kuyu, kucel, dan sering sakit-sakitan. Secara emosi, mereka akan mudah tersinggung, menjadi pemurung, senang menyendiri, dan cepat marah untuk hal-hal kecil, serta tak suka dibantah, dan disaingi. Sedangkan dilihat dari perilakunya, penderita penyakit itu akan menjadi pemalu, pendiam, atau justru senang berbicara mengenai kehebatan dirinya di masa lalu, suka mencela pendapat orang lain, juga tak mau mengalah.

Tentu penyakit itu bisa disembuhkan. Bisa sudah ada yang diserang penyakit itu, para pakar psikologi menasihati agar penderita diarahkan untuk melakukan kegiatan yang membuatnya nyaman, contohnya kegiatan olah raga, kerohanian, peduli lingkungan, juga kegiatan sosial dan diusahakan yang melibatkan orang banyak. Upaya yang bisa dilakukan untuk mengobati sang penderita adalah agar yang bersangkutan tidak berdiam diri dan melamun agar terhindar dari pikiran negatif, termasuk rasa kesepian.

Para pakar menganjurkan agar mereka banyak membaca buku tentang motivasi untuk menghilangkan pikiran kesepian. Kembangkan sikap rendah hati, ikuti kegiatan berolah raga dan kembangkan hobi yang selama ini tak ada obatnya. Bisa juga berupaya mewujudkan usaha atau pekerjaan baru yang sesuai dengan usia dan hobi. Jika perlu diikutkan dalam berbagai pelatihan penunjang usaha tersebut. Usaha baru yang sedang ngetrend adalah model waralaba.

Dengan latihan, seorang mantan chef hotel bintang lima, diharapkan tak gagal saat membuk usaha restoran. Tapi, sang penderita juga haru siap dengan pekerjaan baru. Jadi, bersiaplah untuk menduduki posisi sebagai anak buah.

Post-power syndrome dapat menyerang siapa saja, baik pria maupun wanita, tua maupun muda. Untuk mengantisipasinya, diperlukan kematangan emosi dan kehangatan suasana dalam keluarga. Upaya lainnya adalah agar gemar menabung, dan menerapkan pola hidup sederhana.

Intinya, penyakit itu muncul jika kita tidak mempersiapkan diri sejak dini untuk menghadapi segala kemungkinan perubahan pola hidup yang menyebabkan terjadinya gegar budaya (shock culture). Perasaan yang terjadi tersebut tak ubahnya ketika pertama kali menikmati roller coaster. Yang takut, pasti akan mual dan muntah-muntah. Namun, jika berulang-ulang, pasti akan biasa. []

BERITA TERKAIT

Media Sosial, Post Truth, dan Literasi Digital

Oleh: Eddy Cahyono Sugiarto (A lie told once remains a lie but a lie told a thousand times becomes truth:…

Indonesia Power Gandeng BNNK dan Pemkot Jakut Resmikan Rumah Kreatif - Solusi Penanganan Masalah Pecandu Narkoba

Indonesia Power Gandeng BNNK dan Pemkot Jakut Resmikan Rumah Kreatif Solusi Penanganan Masalah Pecandu Narkoba NERACA Jakarta - PT Indonesia…

Medco Power Bakal IPO di Tahun Depan

NERACA Jakarta – Sukses mencatatkan obligasinya di pasar modal, rupanya menuai hasrat PT Medco Power Indonesia (MPI) untuk juga mencatatkan…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Arsitektur Tanggap Bencana

Beranjak dari kondisi yang tak terelakkan sebagai wilayah yang rawan bencana, maka masyarakat yang tinggal di dalamnya sudah semestinya memiliki…

KLHS-Mu, Bencanaku

Sudah sejarahnya ekonomi dan lingkungan baku hantam dalam keseharian. Kampanye hitam diteriakkan lantang oleh ekonomi, sedangkan lingkungan membalas dengan berteriak…

Musim Hujan dan Bencana Hidrometeorologi

Di Indonesia hanya terdapat dua musim, musim kemarau dan musim hujan. Musim hujan biasanya identik dengan bulan berakhiran "ber" seperti…