Pasar Modal Tidak Khawatirkan The Fed - Kenaikan Suku Bunga

NERACA

Jakarta – Kebijakan bank sentral Amerika Serikat (The Fed) yang akan menaikkan suku bunga atau Fed Rate sehingga memicu capital outflow, banyak menjadi khawatiran bagi pelaku pasar. Namun sebaliknya, bagi PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengaku tidak khawatir dengan rencana tersebut,”Kita tidak perlu mengatasi apa-apa, karena yang lebih banyak mempengaruhi pasar modal Indonesia adalah perekonomian Indonesia,”kata Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia, Ito Warsito di Jakarta, Rabu (17/9).

Menurut dia, Indonesia masih memiliki fundamental ekonomi yang positif sehingga potensi kinerja perusahaan tercatat atau emiten di BEI akan tetap positif. Selain itu, ia juga mengaku bahwa pihaknya tidak khawatir investor asing yang menempatkan dananya di pasar saham akan melakukan aksi lepas,”Kalau investor yang melakukan investasi di pasar saham tidak akan kemana-mana. Mereka akan cari negara-negara yang punya potensi ekonomi dan laba emitennya baik. Dan itu ada di Indonesia," ucapnya.

Ito Warsito menambahkan bahwa di sepanjang tahun ini aliran dana asing yang masuk ke pasar saham domestik telah mencapai sekitar Rp53,8 triliun. Dimana angka tersebut, diklaim tertinggi

sepanjang sejarah pasar modal Indonesia. Kemudian jumlah itu bisa bertambah jika pemerintah mendatang dinilai positif oleh pasar.

Meski aliran dana asing masuk ke pasar saham cukup deras, Ito Warsito juga mengaku tidak khawatir terjadi penggelembungan (bubble) di pasar modal Indonesia, dikarenakan kinerja emiten yang bagus,”Bubble atau tidak tergantung dari kinerja emiten-emiten Indonesia. Maksudnya, kalau kinerja emiten rendah tetapi di hargai tinggi itu 'bubble'. Namun sampai saat ini kinerja emiten Indonesia dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya seperti Thailand, Tiongkok, dan India, kita jauh lebih baik," katanya.

Sementara menurut ekonom Universitas Gajah Mada, Tony Prasetiantono menambahkan, dengan membaiknya kondisi perekonomian, bank sentral Amerika Serikat (The Fed) diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan. Kenaikan tersebut pada akhirnya memunculkan sentimen dari eksternal yang nantinya berdampak kepada stabilitas perekonomian Indonesia.

Menurutnya, kenaikan suku bunga tersebut memang akan dilakukan seiring dengan membaiknya kondisi perekonomian AS. Namun, diperkirakan kenaikan yang dilakukan tidak akan signifikan. Diprediksi kenaikan yang dilakukan disekitar angka 0,25%,”Kenaikan itu membuat sentimen di pasar sudah sedemikian rupa. Paling naik 0,25% sampai 0,5%. Tapi, mereka (pasar) melihatnya naiknya double,” tutur Tony.

Tony berpendapat, sentimen tersebut perlu dilawan dengan sentimen positif dari dalam negeri. Caranya adalah dengan kebijakan yang sustainable dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Diharapkan, presiden terpilih ini benar-benar memiliki efek yang positif dalam kurun waktu lama,”Pembentukan kabinet baru penting dalam hal ini untuk melihat sentimen positif ini berlangsung lama atau tidak. Jadi, sentimen dari kenaikan The Fed pertaruhan dengan efek Presiden Terpilih Jokowi,” pungkas Tony. (bani)

BERITA TERKAIT

Pasar Modal di Bali Diyakini Tumbuh Positif - Dampak Penyederhaan Kebijakan

NERACA Denpasar - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) optimistis kinerja pasar modal dan industri keuangan nonbank di Bali dan Nusa Tenggara…

OJK Kaji Rencana Menaikkan MKBD Tahun Ini - Dukung Pertumbuhan Pasar Modal

NERACA Jakarta – Bergerak dinamisnya pertumbuhan industri pasar modal dan termasuk meningkatnya kapitalisasi di pasar modal, mendorong Otoritas Jasa Keuangan…

Presiden Tidak Akan Tanda Tangani UU MD3

Presiden Tidak Akan Tanda Tangani UU MD3 NERACA Jakarta - Presiden Joko Widodo tidak akan menandatangani revisi Undang-Undang No 17…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Semen Baturaja Terbitkan MTN Rp 400 Miliar

PT Semen Baturaja (Persero) Tbk atau (SMBR) menerbitkan surat hutang (MTN) senilai Rp400 miliar dengan jangka waktu selama tiga tahun…

Pelanggan Diminta Registrasi Nomor Prabayar

Telkomsel mengimbau pelanggan untuk segera melakukan registrasi nomor prabayar yang divalidasi sesuai dengan data kependudukan yang berlaku. Batas akhir masa…

BEI Resmikan Galeri Investasi di Untan

Direktur Pengembangan Bisnis PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Nicky Hogan meresmikan galeri investasi BEI di Fakultas Hukum Universitas Tanjungpura (Untan)…