Konservasi Lingkungan Ala TBBM Rewulu

Prinsip Triple Bottom Line perlu diimplementasikan sesuai dengan kapasitas yang dimiliki, dimana kesetimbangan aspek people, planet, dan profit menjadi referensi dasar dalam mengelola operasi suatu Terminal BBM demi menjaga keberlangsungan bisnis hilir migas perusahaan. Sebagai salah satu perusahaan energi kelas dunia, Pertamina terus menjalankan usahanya dengan memperhatikan tanggungjawab perusahaan kepada lingkungan maupun masyarakat sekitar. Hal tersebut dilakukan untuk memaksimalkan dampak positif dalam setiap aspek kehidupan yang mencakup aspek-aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan dalam rangka mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan.

NERACA

Berbagai upaya untuk memberikan manfaat pada lingkungan dan masyarakat terus dilakukan oleh PT Pertamina (Persero) di setiap unit operasinya. Salah satu cara yang dilakukan adalah dengan melakukan konservasi lingkungan dengan mengembangkan potensi keanekaragaman hayati di dalam areal Terminal BBM (TBBM) Rewulu maupun di sekitar wilayah operasi TBBM Rewulu.

Ketersediaan makanan, lingkungan yang nyaman dan aman dari predator menjadi faktor pendukung beberapa jenis burung tinggal di areal TBBM Rewulu. Tidak hanya burung yang dapat dijumpai di lokasi TBBM ini. Penangkaran Rusa Jawa (Cervus Timorensis), penangkaran burung Merpati, pembuatan area konservasi Hutan Lindung Mini, dan Rumah Flora (Transit Nursery).

Semua itu merupakan bagian dari wujud nyata tanggung jawab TBBM Rewulu terhadap lingkungan dan masyarakat, dengan melakukan konservasi eksitu (dilakukan di luar habitat aslinya). Kondisi tersebut setidaknya menjamin proses operasi di TBBM Rewulu aman bagi kelangsungan hidup flora dan fauna yang ada di dalamnya.

Program lain yang telah dijalankan oleh TBBM Rewulu sebagai bentuk kepedulian terhadap lingkungan dan masyarakat, adalah kegiatan yang bersifat insitu (dilakukan di habitat aslinya). Seperti penanaman dan pelestarian tanaman hutan di lereng selatan Gunung Merapi, penanaman dan pelestarian tanaman mangrove di pesisir pantai Pasir Mendhit, serta penanaman dan pelestarian tanaman konservasi air di area konservasi Waduk Sermo, Kulon Progo, DI Yogyakarta.

Seluruh kegitan tersebut sudah dimulai sejak tahun 2011 dan masih berlanjut hingga tahun 2014 ini. Dari hasil penelitian pengukuran dan perhitungan cadangan karbon yang ada di kawasan Konservasi TBBM Rewulu, upaya penghijauan tersebut ikut menyumbang penyerapan CO2 sebesar 53,27 ton CO2. Sedangkan untuk pelestarian di area konservasi lereng selatan Gunung Merapi menyumbang penyerapan 53,2 ton karbon, dan di area pesisir selatan pantai Pasir Mendhit menghasilkan sebesar 70 kg karbon terikat.

“Kunci dari program yang dilakukan sejak tahun 2012 ini adalah dengan adanya sistem dan manajemen dalam pengelolaan Keanekaragaman Hayati. TBBM Rewulu memiliki Tim Keanekaragaman Hayati yang memiliki tugas melestarikan konservasi keanekaragaman hayati baik sifatnya Insitu maupun Eksitu,” jelas Asisten Manager Exernal Relation Pertamina Marketing Operation Region IV, Robert Marchelino Vereiza.

Menurut dia, tim keanekaragaman hayati secara rutin melakukan perawatan tanaman, melakukan pengembangbiakan buatan di Rumah Flora, sehingga jumlah jenis tanaman bisa terus mengalami peningkatan.

Sementara itu, Operation Head Terminal BBM Rewulu, Yardinal menambahkan, hasil studi pendataan biodiversitas flora dan fauna yang dilakukan Yayasan Kanopi Indonesia di dalam area kerja TBBM Rewulu, telah terjadi peningkatan jumlah jenis tumbuhan dan kelimpahan Individu suatu spesies yang berada dalam lingkup area Terminal BBM Rewulu. Hal ini membuktikan bahwa dengan menjaga indeks tanaman dalam nilai yang baik maka akan menjaga jumlah dan jeenis fauna yang ada di TBBM Rewulu.

TBBM Rewulu yang merupakan bagian dari PT. Pertamina (Persero) Marketing Operation Region IV dimana wilayah kerja distribusinya meliputi Daerah Istimewa Yogyakarta, Klaten, Magelang, Purworejo, dan sebagian Temanggung tidak melepaskan tanggung jawabnya untuk peduli terhadap kelestarian lingkungan dan terus berupaya untuk meminimalkan dampak terhadap lingkungan.

BERITA TERKAIT

SHARP Mobile Learning Sambangi Kota Serang - Sambut Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Kesadaran global akan pentingnya memelihara lingkungan yang diperingati lewat hari lingkungan hidup sedunia 2018 setiap 5 Juni 2018 turut ditularkan…

KLHK Gandeng KY Tegakkan Hukum Lingkungan

KLHK Gandeng KY Tegakkan Hukum Lingkungan NERACA Jakarta - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menggandeng Komisi Yudisial (KY) dalam…

KLHK Gandeng KY Tegakkan Hukum Lingkungan

KLHK Gandeng KY Tegakkan Hukum Lingkungan NERACA Jakarta - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menggandeng Komisi Yudisial (KY) dalam…

BERITA LAINNYA DI CSR

Lewat Permainan Interaktif Digital - SHARP Bersedekah Bagikan 1000 Paket di 22 Kota

Indahnya berbagi kepada sesama kembali dilakukan PT SHARP Electronics Indonesia. Lewat program tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility…

APP Sinar Mas Wakafkan 10 Ribu Al-Quran ke Penjuru Riau

Melanjutkan program tahun sebelumnya, Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas bersama PT Arara Abadi, PT Indah Kiat Pulp &…

Sinergi Dalam Kebaikan - Pertamina Santuni 38 Ribu Anak Yatim dan Dhuafa

Memanfaatkan keberkahan di bulan Ramadhan dan Idul Fitri 1439 H, PT Pertamina (Persero) pacu meningkatkan kinerja dan semangat spiritualitas dengan…