PINS Indonesia Akuisisi 25% Saham TiPhone

NERACA

Jakarta – Perkuat bisnis ekosistem digital, yaitu device, network, dan application (DNA), PT PINS Indonesia yang merupakan anak usaha PTTelekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) secara resmi telah membeli1,1 miliar saham PT Tiphone Mobile Indonesia Tbk (TELE) padatanggal 11 September 2014. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Sekertaris Perusahaan PT PINS Indonesia, Samuel Kurniawan mengatakan, saham TELE dibeli dari Boquete Group SA,Interventure Capital Pte Ltd, PT Sinarmas Asset Management, dan TopDollar Investment Limited senilai Rp 876,7 miliar.

Rencananya, PINS akan melakukan eksekusi atas penambahan modal tanpahak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) perseroan pada 18 September2014, sebanyak 638.051.347 saham dengan harga pelaksanaan Rp 812,22per saham dan total nilai Rp 518.238.065.060. Adapun, sejak transaksi ini efektif maka PINS akan memiliki1.754.641.204 saham TELE atau mewakili 25% dari total saham perseroan.

Sebelumnya, PT Premises Integration Service (Pins Indonesia) menyampaikan rencana mengambil alih hingga 30% saham PT TiPhone Mobile Indonesia Tbk untuk memperkuat posisi pada bisnis ekosistem digital, yaitu device, network, dan application. PT TiPhone Mobile Indonesia Tbk merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang perdagangan dan distribusi voucher pulsa telepon selular, kartu perdana, dan telepon selular.

Menurut Direktur Utama Telkom, Arief Yahya, perseroan saat ini sudah memiliki jaringan broadband dan bermain di aplikasi di mana kondisi industri seluler saat ini adalah penetrasi SIM card yang telah melewati populasi,”Ini membuat Telkom tak cukup hanya menguasai connectivity dan network saja, tetapi juga bermain di device," ujar Arief.

Dengan masuknya Telkom di TiPhone akan membuat posisi daya tawar Telkom ke vendor-vendor ternama lebih kuat untuk pengadaan smartphone, selain juga bisa meningkatkan penetrasi smartphone di Tanah Air.

Selain itu, Telkom juga siap menyerap aksi right issue atau penerbitan saham tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (Non-HMETD) sebanyaknya-banyaknya 638,05 juta lembar saham atau 10% saham TiPhone dari modal ditempatkan dan disetor pada harga Rp 812,2 per saham.PINS Indonesia menjadi salah satu pembeli siaga dari aksi korporasi ini.

Saham TiPhone sekarang dimiliki PT Upaya Cipta Sejahtera (45,68%), PT Esa Utama Inti Persada (18,27%), dan publik (36,05%). Dalam kajian Bahana Securities belum lama ini harga saham Telkom diprediksi akan menguat dalam jangka panjang seiring ekspansi yang dilakukannya.

Diprediksi margin EBITDA Telkom bakal mengalami peningkatan menjadi 50,9% pada 2014, sebesar 51,4% pada 2015, dan 51,5% pada 2016.Sedangkan, margin bersih (net margin) tahun 2014 diprediksi melonjak 17% kemudian diekspektasi naik menjadi 17,6% pada 2015 dan 18% pada 2016.

Target pendapatan tahun 2014 direvisi naik dengan perkiraan dari Rp 88,88 triliun menjadi Rp 90,44 triliun dan pada 2015 juga direvisi naik dari Rp 94,49 triliun menjadi Rp 98,55 triliun.Sedangkan, revisi estimasi laba bersih 2014 dan 2015 masing-masing menjadi Rp 15,36 triliun dan Rp 17,36 triliun. Terbukanya penguatan kinerja keuangan mendorong Bahana Securities untuk tetap mempertahankan rekomendasi beli saham dengan kode TLKM ini di mana target harga direvisi naik dari Rp 2.900 menjadi Rp 3.350 per lembar. (bani)

BERITA TERKAIT

Danai Akuisisi 51% Saham ADK - Dewata Cari Modal Lewat Rights Issue

NERACA Jakarta – Perkuat likuiditas, PT Dewata Freightinternational Tbk (DEAL) akan melakukan Penambahan Modal Dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu…

PLIN Lepas 512,20 Juta Saham Tresuri

PT Plaza Indonesia Realty Tbk (PLIN) akan menjual saham tresuri yang telah digenggam sejak 2016-2017. PLIN akan mengalihkan saham tresuri…

Kemitraan Indonesia-Chile Permudah Ekspor ke Amerika

NERACA Jakarta – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menilai Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia dan Chile atau Indonesia-Chile Comprehensive Economic Partnership…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BPII Terima Dividen Tunai Rp 12,99 Miliar

PT Batavia Prosperindo Internasional Tbk (BPII) pada tanggal 12 Juni 2019 memperoleh dividen tunai tahun buku 2018 sebesar Rp12,99 miliar…

Kerugian Steady Safe Susut Hingga 54%

Meskipun masih mencatatkan rugi di kuartal pertama 2019, PT Steady Safe Tbk (SAFE) mengklaim rugi bersih yang dibukukan senilai Rp1,809…

Volume Penjualan SMCB Masih Terkoreksi

Lesunya pasar semen dalam negeri dirasakan betul oleh PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB). Perusahaan yang dulunya PT Holcim Indonesia…