Tirta Mahakam Jual Pabrik Rp 71,12 Miliar - Lunasi Utang Perseroan

NERACA

Jakarta - Perusahaan di sektor kehutanan PT Tirta Mahakam Resources Tbk (TIRT) resmi menjual pabrik yang ada di Gresik, setelah melakukan penandatanganan perjanjian pengikatan jual beli senilai Rp 71,12 miliar dengan PT Energi Baharu Lestari pada 10 September.

Dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (15/9), perseroan menyebutkan, objek yang dijual terdiri dari tanah bangunan dan fasilitas yang berada diatasnya di Kecamatan Manyar, Gresik, yang terdiri dari sertfikat hak guna bangunan (SHGB) 135, SHGB 136 dan SHGB 901.

Rencananya, hasil penjualan pabrik ini akan dipakai untuk mengurangi utang perseroan di bank dan sebagai modal kerja pabrik perseroan di Samarinda. Tirta Mahakam Resources Tbk hingga kuartal I-2014 membukukan laba bersih sebesar Rp 43,16 miliar atau Rp 43 per saham. Laba bersih kuartal I tahun 2014 menunjukkan membaiknya kinerja dibandingkan kuartal I tahun 2013 yang membukukan rugi bersih sebesar Rp7,84 miliar atau Rp 8 per saham. Hal ini disebabkan oleh keuntungan kurs sebesar Rp 21,81 miliar.

Pendapatan perseroan mengalami kenaikan dari Rp 199,43 miliar menjadi Rp 245,14 miliar. Rinciannya penjualan kayu lapis sebesar Rp 214,55 miliar, UV Coating sebesar Rp 3,60 miliar, blockboard sebesar Rp 16,36 miliar dan polyester sebesar Rp 10,63 miliar.

Sebagai informasi, PT Tirta Mahakam Resources Tbk memiliki track record yang jelek di mata otoritas pasar modal. Sebelumnya, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengancam memberi sanksi kepada perseroan karena melakukan public expose fiktif. "Siap-siap akan difolow up ada dua cara diberitakan perusahan Tirta lakukan public expose fiktif itu ditindak lanjuti pusat, kita minta pernyataan wartawan," kata Direktur Utama Bursa Efek Indonesia, Ito Warsito.

Atas hal tersebut, Ito mengatakan akan meminta keterangan dari wartawan yang sempat menghadiri public expose fiktif tersebut. Klarifikasi guna mengetahui modus emiten tersebut telah berlaku dusta. Menurut Ito, jangan main-main dalam hal dokumen keterbukaan publik. Bahkan, dirinya sendiri akan memberikan sanksi kepada perusahaan tersebut. (bani)

BERITA TERKAIT

Pendapatan BTEL Susut Jadi Rp 1,51 Miliar

Bisnis telekomunikasi milik PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) terus menyusut. Tengok saja, hingga periode 30 Juni 2017 meraih pendapatan sebesar…

Bangun Infrastruktur SID Butuh Rp650 miliar

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyatakan biaya untuk investasi pembangunan infrastruktur Sistem Informasi Debitur atau…

Deltamas Bukukan Penjualan Rp 811 Miliar - Permintaan Lahan Meningkat

NERACA Jakarta – Perusahaan pengembang kawasan industri, PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) mencatatkan penambahan marketing sales sepanjang sembilan bulan pertama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

ADHI Baru Serap Obligasi Rp 966,73 Miliar

PT Adhi Karya Tbk (ADHI) baru menggunakan dana hasil penerbitan obligasi berkelanjutan II Tahap I Tahun 2017 sebesar Rp966,73 miliar…

Lagi, CIMB Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun

PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) akan melakukan penawaran obligasi berkelanjutan II tahap III tahun 2017 dengan jumlah pokok Rp2…

Tawarkan Hunian Terjangkau - APLN Rampungkan Tower Pertama PGV

NERACA Jakarta - PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) melalui PT Graha Tunas Selaras merampungkan pembangunan tower pertama Podomoro Golf…