Penjualan Alam Sutera Rp 3,6 Triliun

NERACA

Jakarta –Tercatat sampai dengan Agustus 2014, PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI) mencetak penjualan unit (marketing sales) properti sebesar Rp 3,6 triliun. Jumlah ini meningkat tipis 2,8% dibandingkan penjualan pada periode sama tahun lalu Rp 3,5 triliun.

Sekretaris Perusahaan Alam Sutera, Hendra Kurniawan mengatakan, sebagian besar marketing sales perseroan berasal dari penjualan tanah untuk proyek-proyek komersil. Adapun sisanya berasal dari proyek residensial,”Kami menjual tanah untuk proyek-proyek non-perumahan yang meliputi toko, perkantoran, factory outlet, dan tujuan komersial lainnya,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Selama periode Januari – Agustus 2014, penjualan tertinggi Alam Sutera terjadi pada Mei 2014 sebesar Rp 975,4 miliar. Adapun hingga akhir tahun ini, perseroan menargetkan penjualan sebesar Rp 5 triliun. Untuk mencapai target tersebut, Alam Sutera akan menggenjot proyek-proyek andalannya, antara lain Kota Ayodhya di Cikokol, Tangerang, gedung perkantoran, apartemen Paddington Height, serta proyek komersial di Pasar kemis.

Dari proyek Ayodhya perseroan menargetkan penjualan Rp 2 triliun, gedung perkantoran sekitar Rp 1 triliun, ditambah proyek-proyek di Serpong sekitar Rp 2 triliun. Saat ini, Alam Sutera fokus pada pembangunan superblok Kota Ayodhya yang dijadwalkan beroperasi pada 2017. Superblok seluas 15 ha tersebut terdiri atas 18 menara apartemen, pusat belanja, serta sarana pendukung lainnya.

Alam Sutera juga tengah menyelesaikan pembangunan The Prominence, gedung perkantoran kedua yang dikembangkan oleh perseroan. The Prominence diharapkan rampung pada pertengahan tahun depan, dengan biaya konstruksi sebesar Rp 415 miliar. Saat ini, proses pembangunan telah mencapai 60%.

Salah satu pengembang properti terbesar Indonesia ini tercatat memiliki cadangan lahan (landbank) seluas 2.331,5 ha per Juni 2014. Sebanyak 1.676 ha atau 72,1% dari total landbank perseroan terletak di wilayah Pasar Kemis, Tangerang. Jumlah ini diikuti oleh kawasan Serpong 2 seluas 232 ha, Serpong 1 seluas 189 ha, dan Cianjur, Jawa Barat, seluas 80 ha. Perseroan juga tercatat memiliki tanah seluas 63 ha di Ungasan, Bali, dan sekitar 75 ha di Tanjung Pinang, Riau.

Hingga semester pertama tahun ini, pendapatan Alam Sutera tercatat sebesar Rp 1,9 triliun naik dari periode sama tahun lalu senilai Rp 1,8 triliun. Meski pendapatan naik, laba bersih tercatat turun dari Rp 747,4 miliar pada semester I – 2013 menjadi Rp 515,3 miliar.

Asal tahu saja, memasuki semester kedua tahun ini PT Alam Sutera Realty Tbk kembali menggarap beberapa proyek properti yang sudah direncanakan pengembang ini. Mulai dari proyek apartemen, perkantoran, hingga kluster perumahan baru.

Kata Hendra Kurniawan, di periode tersebut memang ada beberapa proyek yang sedang tahap konstruksi maupun yang siap diserah terimakan ke konsumen. Misalnya di Alam Sutera, Serpong. Perusahaan ini tengah membangun gedung perkantoran Prominence setinggi 30 lantai. Ada lagi apartemen Paddington Height setinggi 27 lantai.(bani)

BERITA TERKAIT

KPK-BPKP Koordinasi Terkait Kerugian Penjualan Saham Newmont

KPK-BPKP Koordinasi Terkait Kerugian Penjualan Saham Newmont NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah berkoordinasi dengan Badan Pengawasan Keuangan…

FIF Terbitkan Obligasi Rp 1,3 Triliun

Perkuat modal, anak usaha PT Astra International Tbk (ASII) yang bergerak di bidang pembiayaan, yakni PT Federal International Finance (FIF)…

PGL Luncurkan Marina Clifftop di Uluwatu - Berikan Pemandangan Alam Bali

NERACA Jakarta – Pengembang nasional yang telah menggarap berbagai proyek di sejumlah wilayah di Indonesia, Permata Graha Land (PGL) pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Buana Lintas Lautan Tumbuh 48.5%

PT Buana Lintas Lautan Tbk (BULL) berhasil memperoleh laba bersih US$7,44 juta untuk periode Juni 2018, meningkat 48.5% dari periode…

Investor Summit 2018 Berlanjut di Balikpapan

Rangkaian investor summit 2018 berlanjut di kota Balikpapan sebagai kota tujuan ketujuh dengan menghadirkan empat perusahaan tercatat yang menggelar paparan…

Saham DIGI Masuk Dalam Pengawasan BEI

Jakarta - Mengalami kenaikan harga saham di luar kebiasaan atau biasa disebut unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Arkadia…