Soal KTP Jadi Penghambat Investor Muda - Bidik Investor Potensial Akademis

NERACA

Jakarta – Membidik investor potensial pasar modal dari kalangan akademis, seperti mahasiswa dan pelajar terus dilakukan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan melalukan sosialisasi dan edukasi. Namun sayangnya, upaya tersebut terganjal regulasi yang mengharuskan para investor muda, mencantumkan nomor Kartu Tanda Penduduk (KTP).

Direktur Pengembangan BEI, Frederica Widyasari Dewi mengatakan, adanya aturan pencantuman nomor KTP tersebut sebenarnya untuk menghadang pencucian uang yang masuk pasar saham. "Jadi yang kendala itu kelengkapan KTP. Kadang-kadang itu KTP sudah ada tapi ditanya sumber dana dari mana," tutur dia, Jakarta, Senin (15/9).

Nah, untuk menghilangkan kendala tersebut, BEI mengaku telah melaporkan permasalahan tersebut ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Harapannya, akan ada jalan keluar sehingga para investor muda lebih mudah masuk ke pasar modal.

Frederica menambahkan, sejumlah insentif akan diberikan oleh BEI kepada para investor muda. Salah satunya dengan memberikan pembebasan biaya sebesar Rp 30 ribu untuk mereka yang melakukan online trading.

Kebijakan itu diberikan agar para investor dari kaum akademisi itu mendapat keringan. Pasalnya, mereka masih terbatas kemampuan finansialnya karena ditopang dari penghasilan orang tua,”Program terbaru dari akademisi dibebaskan biaya per bulan sebesar Rp 30 ribu saat online trading," kata Frederica.

Dia menerangkan, sampai saat ini jumlah investor dari kalangan akademisi atau para investor muda tersebut mencapai 7.000 orang. Dia menargetkan jumlah tersebut meningkat sampai akhir tahun jadi 10.000 investor.

Sebagai informasi, pihak BEI optimistis jika investor baru pasar modal dari kalangan akademisi bakal terus tumbuh terutama di daerah. Tercatat, selama ini jumlah investor dari akademisi mencapai 7.000 investor. Pihaknya menargetkan jumlah investor menembus 10 ribu investor hingga akhir 2014.

Kata Frederica, pertumbuhan investor terus tumbuh secara signifikan didorong dengan sosialisasi yang telah dilakukan. Bahkan, pihaknya mengklaim, pertumbuhan investor dari kalangan akademisi mencapai 100% di sejumlah daerah tertentu,”Pertumbuhan cukup signifikan justru di daerah setelah Jakarta itu Jawa Barat, Jawa Timur, Medan, Jateng dan Yogyakarta. Bahkan ada 100% itu contoh Papua, sejak kita sosialisasikan dalam satu tahun sudah mencapai 100% lebih angkanya,”ungkapnya.

Sebagai informasi, guna meningkatkan minat investasi saham di kalangan anak muda, BEI kembali menyelenggarakan olimpiade pasar modal nasional pada tahun ini untuk siswa-siswi setingkat Sekolah Menengah Atas (SMA). Disebutkan, olimpiade pasar modal ini merupakan yang kelima kalinya diadakan otoritas pasar modal Indonesia, melalui kegiatan ini merupakan investasi sumber daya manusia (SDM) jangka panjang.

Pengetahuan tentang pasar modal bagi siswa-siswi SMA/SMK sederajat telah menjadi kebutuhan yang sangat penting karena mereka harus mampu bersaing di era globalisasi. Oleh karena itu, olimpiade pasar modal diselenggarakan dengan harapan mampu mewadahi dan mengembangkan pengetahuan tentang industri pasar modal. (bani)

BERITA TERKAIT

PTBA Bidik Pendapatan Tumbuh 20% di 2018 - Garap Proyek PLTU Mulut Tambang

NERACA Jakarta – Optimisme membaiknya harga tambang batu bara di tahun depan, menjadi sentimen positif bagi emiten tambang untuk memacu…

Investor Asing Masih Percaya Indonesia - Laris Manis Komodo Bond

NERACA Jakarta- Ludesnya penawaran PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) Komodo Bond di Londo Stock Exchange, menunjukkan kepercayaan pelaku pasar…

Soal E-Money, Bank Mandiri Kerjasama dengan 12 Bank

      NERACA   Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (Bank Mandiri) telah menjalin kesepakatan strategis dalam bidang…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…