Saham BRMS Masuk Pengawasan BEI

Lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajaran, perdagangan saham PT Bumi Resources Mineral Tbk (BRMS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI). Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kadiv Pengawasan Transaksi BEI, Irvan Susandy mengatakan, transaksi perdagangan saham PT Bumi Resources Mineral Tbk (BRMS) dalam pengawasan BEI karena mengalami peningkatan harga dan aktivitas saham di luar kebiasaan periode sebelumnya atau unusual market activity (UMA).

Merespon hal tersebut, Irvan meminta investor diminta untuk memperhatikan jawaban perusahaan atas permintaan konfirmasi bursa, mencermati kinerja perusahaan, dan mengkaji kembali rencana aksi korporasi perusahaan yang belum mendapatkan RUPS. Dijelaskan, pengumuman UMA ini tidak serta-merta menunjuk adanya pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal.

Asal tahu saja, tahun ini PT Bumi Resources Minerals Tbk menganggarkan belanja modal atau capital expenditure/capex sebesar US$ 60 juta atau sekitar Rp720 miliar (kurs Rp12.000) pada tahun ini. Direktur Keuangan PT Bumi Resources Minerals Tbk, Fuad Helmy mengatakan, belanja modal perseroan tahun ini akan dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur pertambangan mineral di PT Dairi Prima Mineral dan PT Citra Palu Minerals,”Kebutuhan dana tahun ini, Dairy Prima butuh pre-infarstruktur sekitar US$10 juta-20 juta. Kemudian untuk Gorantalo, kita mau meningkatkan kita punya report level US$30-35 juta. Sedangkan Citra Palu butuh US$ 5-8 juta," ujarnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, sumber dana untuk belanja modal tahun ini berasal dari strategic partnership, project finance serta aliran dana masuk atau cash flow,”Mereka bisa masuk dalam partnership, mungkin project finance, pembayaran dari cash flow dari project tersebut, semuanya di project travel,”paparnya. (bani)

BERITA TERKAIT

BEI Ingatkan Soal Aturan Free Float Saham - Siapkan Sanksi Tegas

NERACA Jakarta - Meskipun meleset dari target, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali mengingatkan emiten untuk memenuhi kewajiban aturan…

PTBA Berharap Masuk Daftar Indeks MSCI - Market Cap Tumbuh Besar

NERACA Jakarta – Kembali boomingnya bisnis pertambangan batu bara, diharapkan membawa dampak pada pertumbuhan bisnis dan kinerja PT Bukit Asam…

Komitmen BEI Permudah Persyaratan Pencatatan - Siapkan Perubahan Peraturan

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan transaksi dan emiten di pasar modal lebih agresif lagi, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perkuat Bisnis Digital - Astra Hadirkan Tiga Platform Digital

NERACA Jakarta – Keseriusan PT Astra Internasional Tbk (ASII) mengembangkan bisnis digital diwujudkan dengan mendirikan usaha dibidang fintech. Memanfaatkan pertumbuhan…

Antam Mulai Operasikan Pabrik di Tayan

Memanfaatkan sisa di akhir tahun 2018, PT Aneka Tambang (Persero) Tbk (ANTM) atau Antam terus mengoptimalkan produksi dan menggenjot penjualan…

Lepas 22,57% Saham Ke Publik - Darmi Bersaudara Bidik Dana IPO Rp 22 Miliar

NERACA Jakarta - Perusahaan perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public…