Hingga Agustus, Inflasi Capai 3,55% - Kota Sukabumi, Jawa Barat

NERACA

Sukabumi - Tim Pemantau Inflasi Daerah (TPID) Kota Sukabumi menilai perkembangan inflasi di daerahnya mencapai 3,55% hingga Agustus 2014. Sementara penyumbang inflasi tertinggi terjadi dikelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 23,64%. Kemudian disusul oleh sektor makanan besar sebesar 23,25% dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 1,99%.

Sedangkan diluar kelompok tersebut seperti transportasi dan jasa keuangan secara keseluruhan di bawah 14%,” ujar Sekretaris TPID Kota Sukabumi, Cecep Mansyur, usai melakukan rapat koordinasi di ruang pertemuan Pemerintah Kota Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (11/9).

Lebih lanjut Cecep menjelaskan, perhitungan perkembangan inflasi tersebut belum dihitung dengan adanya kenaikan gas elpiji 12 kilogram yang mencapai harga Rp112 ribu. “Inflasi di bulan Agustus yang mencapai 3,55% tersebut belum dihitung dengan naiknya gas elpiji 12 kilogram yang sebesar 30%,” jelasnya.

Cecep mengatakan, dalam rapat yang digelar kali ini, pihaknya bersama anggota TPID lainnya juga membahas tentang rencana kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang bisa nantinya menjadi penyumbang inflasi. Pasalnya, kenaikan BBM secara tidak langsung akan mempengaruhi terhadap inflasi.

Dia mencontohkan sektor transportasi, di mana ketika terjadi kenaikan BBM maka ongkos transportasi pun akan mengalami kenaikan, begitu juga dengan sektor lainnya. “Makanya Pemkot Sukabumi melalui rapat TPID ini untuk mengantisipasi agar nilai inflasi tidak tinggi. Ya, maksimal di bawah angka 6%,” katanya.

Apalagi, tambah dia, Kota Sukabumi merupakan salah satu kota di Jawa Barat yang nilai inflasinya langsung dipantau oleh Bank Indonesia.”Selain sudah membentuk TPID, perputaran dan peredaran keuangannya sangat tinggi bila dibandingkan dengan kota-kota lainnya,” ujar Cecep.

Sementara, berdasarkan pantauan pantauan Indek Harga Satuan (IHK) di Jawa Barat periode Januari-Juni 2014. Kota Sukabumi merupakan penyumbang inflasi tertinggi yang mencapai 0,48 %, sedangkan kota lainnya yaitu Kota Bekasi inflasinya 0,47 %, kemudian diikuti oleh Kota Depok dan Kota Tasikmalaya yang masing-masing 0,43 %, kemudian Kota Cirebon 0,33 % dan Kota Bandung 0,20 %.[arya]

BERITA TERKAIT

Berkah Proyek MRT - Intiland Optimis Penjualan Capai Rp2,53 Triliun

NERACA Jakarta – Keberadaan transportasi massal mass rapid transportation (MRT) menjadi sentimen positif untuk mendongkrak penjualan properti milik PT Intiland…

Beban Ekonomi Akibat DBD Capai US$ 381 Juta

    NERACA   Jakarta - Indonesia telah melawan penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) sudah mencapai 50 tahun, akan tetapi…

Naik 7,4%, Utang Luar Negeri Capai Rp 5.521 Triliun

  NERACA   Jakarta - Utang luar negeri Indonesia pada akhir Mei 2019 naik 7,4 persen secara tahunan (year on…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Tingkatkan Kualitas SDM, Inovasi Goyang Gayo Pemkab Gianyar menuju TOP 45 Sinovik 2019

Tingkatkan Kualitas SDM, Inovasi Goyang Gayo Pemkab Gianyar menuju TOP 45 Sinovik 2019 NERACA Gianyar, Bali - Mewujudkan sumber daya…

Rai Mantra Raih Tanda Kehormatan Satya Lencana Karya Bhakti Praja Nugraha Dari Presiden RI

Rai Mantra Raih Tanda Kehormatan Satya Lencana Karya Bhakti Praja Nugraha Dari Presiden RI  NERACA Jakarta - Keberhasilan Pemerintah Kota…

Pemerintah Akan Terapkan B30 untuk Kurangi Porsi Impor Bahan Bakar

Pemerintah Akan Terapkan B30 untuk Kurangi Porsi Impor Bahan Bakar  NERACA  Jakarta – Kepala Litbang Kementerian Energi dan Sumber Daya…