Cerdas Menganalisis Peluang Usaha Baru

Tidak dapat dipungkiri kalau sebuah gagasan baru berpotensi menciptakan produk baru pula. Karena itu, banyak pengusaha yang terus menciptakan produk baru serta mencari pasar baru untuk meningkatkan keuntungan perusahaan mereka.

Kemudian, perusahaan menggunakan rencana dan analisis untuk menilai kelangsungan hidup peluang bisnis baru.Tetapi ada catatan di sini, tanpa analisa yang tepat, tak jarang produk baru yang mereka kembangkan tidak sesuai keinginan pasar. Wal hasil produk pun mandeg tanpa kemajuan. Berikut enam kriteria untuk menilai sebuah peluang bisnis baru.

Pertama melihat seberapa besar peluang serta persaingan yang ada. Ya, untuk menilai kelangsungan sebuah peluang baru, Anda perlu mengidentifikasi dan mendata semua produk competitor, baik produk maupun jasa. Kemudian, bandingkan peluang bisnis baru Anda dengan beberapa kompetitor yang jualan produknya hamper sama dengan yang Anda jual.

Setelah itu, kenali karakteristik pasar, misalnya bagaimana seorang pengusaha baru capat produknya diterima pasar. Kemudian, kumpulkan data pasar dalam beberapa tahun belakangan demi melihat tren pergerakan pasar. Dari situ, Anda harus dapat menentukan produk seperti apa yang dibutuhkan oleh pasar dengan karakteristik A, B maupun C.

Siapkan salah seorang kepercayaan untuk mengimplementasikan ide baru yang ada. Ini merupakan salah satu karakteristik yang berkaitan dengan keberhasilan usaha. Syaratnya, orang tersebut harus memiliki komitmen tinggi terhadap perusahaan hingga akhirnya ide baru tersebut mampu direalisasikanian untuk kemudian di lempar ke pasar.

Langkah berikutnya ialah memperkirakan kebutuhan modal untuk pelaksanaan ide tersebut. Jika ide dengan cara join atau dengan cara lainnya. Satu hal yang pasti, ide yang diusulkan juga harus berkontribusi terhadap perusahaan kesejahteraan finansial jika diterapkan.

Evaluasi kompatibilitas juga penting dilakukan, Jika Anda tidak dapat mengintegrasikan ide baru ke dalam proses produksi, Anda harus memiliki biaya lebih banyak, seperti membeli peralatan baru guna menunjang produksi.

Terakhir adalah dengan mensinergikan ide yang ada di kepala Anda dan tim, dengan kemampuan manajemen dan SDM yang ada. Setelah itu tentukan strategi pemasaran untuk produk atau jasa yang akan dijual ke masyarakat.

BERITA TERKAIT

Bukalapak Rilis Tujuh Produk Reksa Dana Baru

NERACA Jakarta - Melihat tingginya minat investor terhadap produk reksa dana yang tersedia di BukaReksa, kini Bukalapak kembali menghadirkan tujuh…

Lagi, IHSG Catatkan Rekor Baru 6.113 Poin

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (14/12), indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali mencatatkan…

Pendapatan Ancora Resources Terkoreksi 7% - Kinerja Anak Usaha Melorot

NERACA Jakarta – Performance kinerja keuangan PT Ancora Indonesia Resources Tbk (OKAS) masih membukukan raport merah di kuartal tiga 2017.…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Sruput Peluang Usaha Bareng Coffee Stall Good Day

Minum kopi menjadi bagian dari gaya hidup. Bisnis kedai kopi pun banyak bermunculan. Tak ketinggalan, PT Santos Jaya Abadi yang…

Membangun Bisnis Untuk Pemula

Membuka bisnis sendiri atau berwirausaha kian digandrungi banyak orang. Bagi seseorang yang fleksibel dan tidak suka terikat, berbisnis memang menjadi…

Kian digemari, Gigit Usaha Camilan Dimsum

Kudapan dimsum sudah populer di lidah masyarakat Indonesia. Teksturnya yang kenyal dan lembut berpadu dengan rasa gurih, membuat makanan khas…