Sampoerna Geser Dominasi Astra di Bursa - Catatkan Kapitalisasi Rp 309,65 Triliun

NERACA

Jakarta - PT HM Sampoerna Tbk kembali menduduki posisi puncak kapitalisasi pasar saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan nilai mencapai Rp309,65 triliun, hingga akhir Agustus 2014. Dengan nilai tersebut, perseroan sukses menggeser PT Astra International Tbk yang mencatatkan kapitalisasi pasar saham Rp 306,66 triliun. Padahal sebelumnya, pada Juli lalu Astra Internasional berada di posisi pertama dengan nilai kapitalisasi mencapai Rp312,73 triliun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kini, sampai dengan akhir Agustus 2014, kapitalisasi pasar saham Astra justru turun menjadi Rp306,66 triliun. Sementara PT Bank Central Asia Tbk mulai membututi Astra di posisi ketiga dengan nilai kapitalisasi pasar saham mencapai Rp273,37 triliun.

Sedangkan untuk posisi empat dan lima masih sama dengan Juli lalu, diisi oleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk dengan nilai kapitalisasi saham masing-masing Rp269,86 triliun dan Rp268,63 triliun.

Adapun posisi enam sampai sepuluh, kini di tempati PT Bank Mandiri Tbk, sebesar Rp239,66 triliun, PT Unilever Indonesia Tbk Rp236,72 triliun, PT Perusahaan Gas Negara Tbk Rp140,60 triliun, PT Gudang Garam Tbk Rp103 triliun dan PT Bank Negara Indonesia Tbk senilai Rp98,77 triliun.

Sebagai informasi, BEI mencatat kapitalisasi pasar saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) sampai dengan akhir Agustus 2014 sebesar Rp5.108 triiun. Jumlah tersebut naik tipis jika dibandingkan dengan jumlah kapitalisasi pasar Juli lalu sebesar Rp5.053 triliun.

Berdasarkan data BEI, Rabu, 10 September 2014, kontribusi jumlah kapitalisasi pasar saham di bursa paling besar disumbangkan sektor keuangan yang tercatat mencapai Rp1.223 triliun. Sementara nomor dua diikuti sektor consumer goods seniai Rp985,23 triliun dan sektor infrastruktur menguntit di posisi ketiga senilai Rp708,04 triliun. Sisanya, berasal dari sektor perdagangan, industri dasar, properti dan lain-lainnya.

Dari sisi nilai transaksi pada Agustus 2014, tercatat mencapai Rp115,65 triliun dengan volume 109,81 miliar lembar saham dan frequensi sebanyak 4,25 juta kali transaksi. Pada awal Agustus ini, kapitalisasi pasar saham di Indonesia hanya sebesar US$ 425 miliar. Jauh di bawah Tokyo Stock Exchange yang tercatat US$ 4,65 triliun, Singapore Exchanges yang tercatat sebesar US$ 607 miliar dan Bursa Malaysia yang sebesar US$ 535 miliar.

Selain itu, pihak BEI juga mengungkapkan, dalam kurun waktu awal 2012 hingga Juli 2014, total nilai emisi dari aksi korporasi perusahaan yang melakukan pencatatan perdana saham atau initial public offering (IPO), pencatatan saham baru (rights issue) maupun penerbitan obligasi mencapai Rp 268 triliun.

Jika dirinci, total nilai emisi dari aksi korporasi IPO dan Relisting atau Secondary Offering berjumlah Rp 31,873 triliun, rights issue sebesar Rp 74,357 triliun dan hasil dari penerbitan obligasi, sukuk dan Efek Beragun Aset (EBA) sebesar Rp 161,184 triliun. Tercatat sampai dengan akhir Juli 2014, total ada 502 perusahaan yang sahamnya telah dicatatkan di Bursa Efek Indonesia. (bani)

BERITA TERKAIT

Intiland Catatkan Penjualan Rp 3 Triliun - Melesat Dari Target

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Intiland Development Tbk (DILD) berhasil meraih pendapatan penjualan (marketing sales) sebesar Rp3 triliun hingga…

KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8% - Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

BNP Paribas Bidik Dana Kelola Rp 31 Triliun

Maraknya perusahaan manajer investasi mengeluarkan produk investasi dalam menghimpun dana masyarakat lebih besar lagi juga dilakukan BNP Paribas Investment Partners.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Hary Tanoe Terima Gelar Kehormatan Sulsel

NERACA Makassar - Chairman MNC Group, Hary Tanoesoedibjo menerima gelar warga kehormatan dari Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) yang diberikan…

BEI Suspensi Perdagangan Saham Malacca

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), berikutnya perdagangan saham PT Malacca Trust Wuwungan Insurance Tbk (MTWI) dihentikan…

Panorama Bikin Anak Usaha Mitra Global

Menggeliatnya bisnis pariwisata saat ini memacu PT Panorama Sentrawisata Tbk (PANR) untuk lebih agresif mengembangkan bisnisnya. Teranyar, perseroan membentuk anak…