Pemerintah Baru Sepakat Lanjutkan MP3EI

NERACA

Jakarta - Pemerintahan sekarang bersama Tim Transisi Joko Widodo dan Muhammad Jusuf Kalla sepakat program yang telah dicanangkan seperti Master Plan Percepatan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) akan terus berjalan.

"Kita sudah bicarakan secara filosofis, apa yang perlu ditingkatkan, filosofisnya tidak berubah," ungkap Menteri Koordinator bidang Perekonomian Chairul Tanjung, di Jakarta, Rabu (10/9). Dia menambahkan, karena konsep MP3EI merupakan pemerataan pembangunan di seluruh wilayah Indonesia hingga daerah pulau terluar, sehingga program ini dapat dijalankan dalam pemerintahan mendatang.

"Itu karena konsepnya pemerataan pembangunan di daerah-daerah, ada kawasan ekonomi khusus sehingga rakyatnya sejahtera dan terjadi ekonomi yang kuat dan kekuatan SDM merata di seluruh kabupaten/kota Indonesia," ujarnya.

Sementara Kepala Staf Kantor Tim transisi Jokowi-JK, Rini Soemarno menambahkan, pada prinsipnya program MP3EI yang sudah dicanangkan pemerintahan SBY sama dengan pemerintahan Jokowi. "MP3EI itu sama filosofisnya antara (Pak) SBY dan (Pak) Jokowi. Artinya, bisa nikmati pemerataan pembangunan, program tersebut berjalan baik, kalau ada yang belum pas, kita perbaiki," katanya.

Sebelumnya, Presiden Terpilih Joko Widodo menganggap terdapat perbedaan orientasi pembangunan antara pemerintahan yang akan dibangunnya dengan pemerintahan saat ini. "Kami fokus pada kedaulatan pangan beserta seluruh infrastrukturnya. Selain itu, prioritas kami ialah transportasi laut dan berbasis rel," ujarnya.

Proyek infrastruktur untuk mencapai kedaulatan pangan, antara lain membangun sistem irigasi, membangun waduk, mencetak lahan-lahan pertanian baru, hingga menyediakan subsidi pupuk. Meskipun begitu, ada sejumlah proyek MP3EI yang akan dilanjutkan.

Seperti megaproyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batang yang berkapasitas 2x1.000 Megawatt (MW). Kelanjutan PLTU Batang juga akan disempurnakan dengan rencana pemerintah baru untuk meningkatkan pembangunan pembangkit listrik dengan energi baru dan terbarukan.

Tak hanya itu. Di luar infrastruktur kelistrikan, imbuh Jokowi, pemerintahannya akan menggagas proyek baru seperti tol laut yang berupa revitalisasi pelabuhan dan pembangunan kapal sehingga bisa menjadi transportasi penghubung antar pulau. Pihaknya juga akan menuntaskan proyek jalan tol Trans Jawa dan akan disempurnakan dengan mendorong sejumlah proyek jalan tol baru untuk dibangun di jalur selatan Pulau Jawa. [agus]

BERITA TERKAIT

Dafam Properti Bakal Tambah Lima Hotel Baru - Lepas Saham Ke Publik 25%

NERACA Jakarta – Meskipun ada kekhawatiran pasar properti tahun ini masih melandai, namun hal tersebut tidak mengurungkan PT Dafam Property…

Penerapan Industry 4.0 Buka Peluang Kerja Baru Lebih Spesifik - Dunia Usaha

NERACA Jakarta – Penerapan sistem Industry 4.0 dinilai dapat menghasilkan peluang pekerjaan baru yang lebih spesifik, terutama yang membutuhkan kompetensi…

Pemerintah Serap Dana Rp8,47 triliun dari Lelang SBSN

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menyerap dana sebesar Rp8,47 triliun dari lelang enam seri Surat Berharga Syariah Negara…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pengendalian Harga Mencegah PLN Bangkrut Akibat Harga Batubara

      NERACA   Jakarta - Sesuai prinsip berbagi keadilan Kabinet Kerja Joko Widodo, maka pengendalian harga batubara melalui…

Kemampuan Moneter Calon Gubernur BI Harus Teruji

      NERACA   Jakarta - Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Enny Sri Hartati,…

Mendes Sebut Penyerapan Dana Desa Terus Meningkat

    NERACA   Semarang - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Eko Putro Sandjojo menyebutkan penyerapan dana…