Pemerintah Baru Sepakat Lanjutkan MP3EI

NERACA

Jakarta - Pemerintahan sekarang bersama Tim Transisi Joko Widodo dan Muhammad Jusuf Kalla sepakat program yang telah dicanangkan seperti Master Plan Percepatan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) akan terus berjalan.

"Kita sudah bicarakan secara filosofis, apa yang perlu ditingkatkan, filosofisnya tidak berubah," ungkap Menteri Koordinator bidang Perekonomian Chairul Tanjung, di Jakarta, Rabu (10/9). Dia menambahkan, karena konsep MP3EI merupakan pemerataan pembangunan di seluruh wilayah Indonesia hingga daerah pulau terluar, sehingga program ini dapat dijalankan dalam pemerintahan mendatang.

"Itu karena konsepnya pemerataan pembangunan di daerah-daerah, ada kawasan ekonomi khusus sehingga rakyatnya sejahtera dan terjadi ekonomi yang kuat dan kekuatan SDM merata di seluruh kabupaten/kota Indonesia," ujarnya.

Sementara Kepala Staf Kantor Tim transisi Jokowi-JK, Rini Soemarno menambahkan, pada prinsipnya program MP3EI yang sudah dicanangkan pemerintahan SBY sama dengan pemerintahan Jokowi. "MP3EI itu sama filosofisnya antara (Pak) SBY dan (Pak) Jokowi. Artinya, bisa nikmati pemerataan pembangunan, program tersebut berjalan baik, kalau ada yang belum pas, kita perbaiki," katanya.

Sebelumnya, Presiden Terpilih Joko Widodo menganggap terdapat perbedaan orientasi pembangunan antara pemerintahan yang akan dibangunnya dengan pemerintahan saat ini. "Kami fokus pada kedaulatan pangan beserta seluruh infrastrukturnya. Selain itu, prioritas kami ialah transportasi laut dan berbasis rel," ujarnya.

Proyek infrastruktur untuk mencapai kedaulatan pangan, antara lain membangun sistem irigasi, membangun waduk, mencetak lahan-lahan pertanian baru, hingga menyediakan subsidi pupuk. Meskipun begitu, ada sejumlah proyek MP3EI yang akan dilanjutkan.

Seperti megaproyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batang yang berkapasitas 2x1.000 Megawatt (MW). Kelanjutan PLTU Batang juga akan disempurnakan dengan rencana pemerintah baru untuk meningkatkan pembangunan pembangkit listrik dengan energi baru dan terbarukan.

Tak hanya itu. Di luar infrastruktur kelistrikan, imbuh Jokowi, pemerintahannya akan menggagas proyek baru seperti tol laut yang berupa revitalisasi pelabuhan dan pembangunan kapal sehingga bisa menjadi transportasi penghubung antar pulau. Pihaknya juga akan menuntaskan proyek jalan tol Trans Jawa dan akan disempurnakan dengan mendorong sejumlah proyek jalan tol baru untuk dibangun di jalur selatan Pulau Jawa. [agus]

BERITA TERKAIT

Baru 11 Persen Sawah Terima Air dari Bendungan

NERACA Jakarta – Presiden Joko Widodo mengatakan pemerintah akan terus membangun bendungan untuk pengairan, mengingat baru 11 persen atau sekitar…

Waspadai Upaya KKB Ganggu Kinerja Pemerintah di Papua

  Oleh:  Aditya Pratama, Mahasiswa Universitas Indonesia Keberadaan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) diperkirakan akan menjadi  penghambat bagi pembangunan di wilayah…

Petani Minta Pemerintah Serap Produk Hortikultura Strategis

NERACA Jakarta – Serikat Petani Indonesia (SPI) meminta pemerintah menyerap produk hortikultura strategis seperti cabai agar petani tidak lagi terbebani…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Bantuan 50 Ekor Ayam Kementan Bantu Kehidupan Masyarakat

    NERACA Tasikmalaya - Kehidupan Cicih, seorang buruh tani di Desa Kiarajangkung, Kec. Sukahening, Kab. Tasikmalaya, Jawa Barat, menjadi…

Utang Luar Negeri Naik 7% Jadi Rp5.220 Triliun

  NERACA Jakarta - Utang luar negeri Indonesia naik tujuh persen secara tahunan menjadi 372,9 miliar dolar AS per akhir…

PII Ingin Berikan Kenyamanan Berinvestasi - Indonesia PPP Day 2019

  NERACA Singapura - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyelenggarakan Indonesia Public Private Partnership (PPP) Day 2019 di Singapura pada Selasa, (15/01)…