Ramayana Targetkan Penjualan Rp 8,2 Triliun - Buka Gerai Baru

NERACA

Jakarta - PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) membidik penjualan sampai akhir 2014 sekitar Rp8,2 triliun. Tercatat sampai Agustus 2014, penjualan perseroan mencapai lebih dari Rp4 triliun,”Kami optimis target penjualan di akhir tahun ini bisa tercapai,”kata Direktur Keuangan PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk, Suryanto di Jakarta, Rabu (10/9).

Guna meningkatkan penjualan, perseroan pada semester kedua tahun ini bakal membuka satu atau dua gerai baru. Dijelaskan Suryanto, pembukaan gerai baru ini dikarenakan tumbuhnya pendapatan per kapita masyarakat. Serta capaian kinerja perseroan pada semester pertama tahun ini.

Bahkan kabarnya, perseroan bakal mengundang investor untuk memperbesar bisnis supermarket Adapun soal calon investor yang ingin masuk ke bisnis supermarket Ramayana, masih belum mau membeberkan lebih detil. Termasuk soal jati diri sang investor.

Meski ada kabar, investor asal Jepang, Korea Selatan dan Singapura tertarik menjalin kerjasama dengan RALS mengembangkan bisnis supermarket mereka. Manajemen perseroan hanya menegaskan, bakal calon investor baru akan dikabarkan secepatnya kalau sudah deal. Untuk aksi korporasi tersebut, perusahaan sudah menunjuk CIMB Niaga sebagai penjamin emisi (underwriter).

Hingga kini, peritel ini masih menjajaki dua opsi ekspansi. Opsi pertama, Ramayana akan menggandeng investor untuk membentuk perusahaan patungan. Nantinya RALS ingin menguasai saham mayoritas dan opsi kedua, Ramayana akan mendivestasi alias melepas kepemilikan supermarket Robinson kepada investor.

Sebagai informasi, pada paruh pertama tahun ini, kinerja PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk tumbuh positif. Perseroan mampu mencatatkan kenaikan penjualan sebesar 6,8% di periode itu. Bila pendapatan di semester satu 2013 sebesar Rp 2,48 triliun, maka di semester satu 2014 menjadi Rp 2,66 triliun.

Menurut Direktur PT Ramayana Makmur Sentosa, Setyadi Surya, momen Lebaran yang baru saja lewat telah berimbas positif bagi pendapatan perusahaan ini. "Selain momen Lebaran, kinerja semester satu ini juga dipengaruhi liburan dan tahun ajaran baru. Saat periode ini, orang tua berbelanja kebutuhan sekolah untuk anak-anak,”ungkapnya.

Perusahaan menargetkan pendapatan di semester satu tahun ini bisa memberi kontribusi hingga 44,1% dari target tahun ini. Artinya, perseroan mengincar pendapatan minimal Rp 6,5 triliun tahun ini. Namun hasil yang didapat adalah baru bisa memberi kontribusi 40,6% saja dari target akhir tahun ini. Sebagai catatan, tahun ini RALS mematok target margin kotor di bisnis supermarket sebesar 11%-12%. Adapun dari bisnis department store sebesar 29%-30%. Ramayana juga punya bisnis supermarket dengan label Ramayana atau Robinson.

Kata Setyadi, meski masih belum mencapai target, dirinya masih tetap optimistis dan manajemen bisa mengejar target pendapatan tahun ini. Dia bilang dari bisnis supermarket, saban tahun rata-rata Ramayana bisa meraup sekitar Rp 2 triliun. Belum lagi dari efek bisnis dari momen Natal dan Tahun Baru yang tidak kalah ciamik ketimbang efek Lebaran. (bani)

BERITA TERKAIT

AIA Buka AIA Premiere Agency Center - Perkuat Layanan di Bali

NERACA Denpasar – Perluas layanan kepada nasabah, PT AIA Financial (AIA) meresmikan AIA Premiere Agency Center (APAC) di Bali. Berlokasi…

KICI Bukukan Penjualan Rp 87,9 Miliar

NERACA Jakarta - PT Kedaung Indah Can Tbk (KICI) berhasil mencatat kenaikan penjualan hingga 20,56% di kuartal III-2017. Hal ini…

Pembentukan Holding BUMN Sektoral Bisa Picu Masalah Baru

NERACA Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno telah menetapkan setidaknya enam induk usaha (holding) BUMN akan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Chandra Asri Raih Peringkat Ba3 dari Moody’s

Moody's Investors Service menyematkan peringkat Ba3 terhadap surat utang yang akan diterbitkan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA). Chandra Astri…

BFIN Tawarkan Kupon Obligasi Hingga 7,75%

PT BFI Finance Tbk (BFIN) akan melakukan penawaran umum obligasi berkelanjutan III tahap III tahun 2017 dengan jumlah pokok Rp835…

Pefindo Tawarkan Kredit Mudah dan Cepat

Proses analisa aplikasi kredit baru maupun pemantauan kredit debitor eksisting kini semakin cepat, efisien dan mudah. Cukup dengan dengan menjadi…