Aktivitas Satu Jam Kurangi Risiko Kanker

NERACA

Olahraga ringan selama lebih dari satu jam atau olahraga berat selama satu setengah jam dalam sehari bisa menurunkan risiko gagal jantung sampai 46%, demikian menurut studi terbaru di jurnal American Heart Association.

Para peneliti dari Swedia mempelajari 39.805 orang berusia 20 tahun sampai 90 tahun yang tidak memiliki riwayat gagal jantung ketika studi dimulai tahun 1997.

Para peneliti lalu menilai aktivitas total (termasuk waktu senggang)

para peserta ini sejak awal studi dan mengukuti mereka untuk melihat

bagaimana aktivitas berhubungan dengan risiko lebih lanjut berkembangnya gagal

jantung.

Mereka menemukan bahwa semakin aktif seseorang, semakin rendah risiko gagal jantung mereka. Kelompok peserta dengan aktivitas tertinggi pada waktu senggang dengan aktivitas fisik moderat lebih dari satu atau atau satu setengah jam aktivitas fisik kuat dalam sehari memiliki risiko 46 persen lebih rendah mengalami gagal jantung.

Manfaat aktivitas fisik tersebut sama pada perempuan maupun laki-laki. Mereka yang mengalami gagal jantung berusia lebih tua, pria, tingkat pendidikannya rendah, punya indeks masa tubuhnya dan rasio pinggang-pinggul lebih tinggi, serta riwayat serangan jantung, diabetes, tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi.

Hasil studi juga menunjukkan, risiko gagal jantung terkait dengan para laki-laki yang berusia lebih tua, memiliki tingkat pendidikan lebih rendah, memiliki indeks massa tubuh lebih tinggi serta memiliki riwayat serangan jantung, diabetes, tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi.

"Kau tidak perlu lari maraton untuk mendapatkan manfaat dari aktivitas fisik - bahkan aktivitas fisik dengan tingkat cukup rendah dapat memberikan efek positif. Aktivitas fisik menurunkan banyak faktor risiko penyakit jantung, yang pada gilirannya menurunkan risiko mengalami gagal jantung serta penyakit jantung lainnya," tutur Kasper Andersen, M.D, Ph.D, .

Selama studi, para peserta juga melengkapi kuesioner yang meliputi informasi tentang gaya hidup, aktivitas fisik, kebiasaan merokok dan minum alkohol, dan penggunaan obat-obatan.

Selain itu, mereka juga diharuskan melaporkan aktivitas fisik yang dilakukan, termasuk kegiatan yang berhubungan dengan pekerjaan, dan kegiatan rekreasi.

Para peneliti melihat aktivitas fisik total, yang mencakup kegiatan terkait pekerjaan dan kegiatan pada saat senggang. Peserta penelitian melaporkan aktivitas masa senggangnya dalam tiga kategori ringan seperti jalan santai, moderat seperti jogging atau renang dan berat seperti kejuaraan olahraga.

"Jalan kaki lebih aman, bersepeda atau naik tangga bisa membuat perbedaan besar. Penelitian kami

menunjukkan bahwa setiap orang dapat memperoleh manfaat dengan keluar dan bergerak setiap hari," tambahnya.

Para peneliti mengatakan, akibat gagal jantung yang telah terdiagnosa selama lima tahun, risiko seseorang mengalami kematian ialah sekitar 30-50%.

BERITA TERKAIT

Trans Tangerang Bantu Kurangi Macet Kota Tangerang

Trans Tangerang Bantu Kurangi Macet Kota Tangerang NERACA Tangerang - Angkutan Trans Tangerang sebagai transportasi publik di dalam kota telah…

Umur 40 Tahun, Lebih Berisiko Kena Kanker Paru

Belum lama ini awak media dikejutkan dengan kabar bahwa Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB),…

Upaya Kurangi Kemiskinan

Meski data Badan Pusat Statistik (BPS) per September 2017 memaparkan angka kemiskinan di Indonesia tercatat 10,12%, lebih rendah dibandingkan posisi…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Penyakit yang Sering di Alami Wartawan

Di Hari Pers Nasional yang dirayakan setiap tanggal 9 Februari, Menteri Kesehatan Nila Moeloek menekankan pentingnya para wartawan menjaga kesehatannya. …

Pemerintah Perbaiki Infrastruktur Sanitasi - Cegah Stunting

Guna menangani masalah stunting atau kurang gizi kronis nasional Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan menyiapkan infrastruktur air…

Mengenal Lebih Dekat Penyakit Parkinson

Drummer sekaligus pendiri band Mr. Big, Pat Torpey meninggal dunia, Rabu (7/2). Torpey meninggal dalam usia 64 tahun karena komplikasi…