Jamaah Haji Diminta Jaga Kesehatan

NERACA

Jamaah haji yang mulai diberangkatkan ke tanah suci diminta untuk selalu mewaspadai penyakit yang memiliki gejala seperti flu sebagai langkah antisipasi bagi penyakit Ebola dan Middle East Respiratory Syndrome Corona Virus (MERS CoV) yang masih mewabah.

"Kalau di Arab Saudi ada keluhan pernafasan atau penyakit serupa flu (influenza like illness/ILI) maka segera kontak petugas kesehatan," ujar kepala badan penelitian dan pengembangan kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan, Tjandra Yoga Aditama.

Tjandra mengatakan Ebola sebenarnya memiliki kemungkinan kecil untuk menular pada pelaksanaan ibadah haji tahun 2014 karena negara-negara Afrika dimana penyakit itu mewabah dan pemerintah Arab Saudi telah melakukan tindakan-tindakan pencegahan yang dinilai cukup efektif.

"Kemungkinan Ebola menular pada saat ibadah haji relatif kecil karena sejak awal munculnya tahun 1976 Ebola selalu ada di benua Afrika saja. Selain itu pemerintah Arab Saudi juga tidak memberi visa ke calon jamaah dari negara-negara terjangkit Ebola," papar Tjandra.

Selain itu, penularan Ebola yang melalui kontak langsung dengan penderita dan melalui cairan tubuh dinilai lebih sulit untuk terjadi dibandingkan dengan MERS CoV yang dapat menular melalui udara.

Meski demikian, jamaah haji tetap diminta untuk selalu waspada dan memperhatikan kesehatan masing-masing terhadap kemungkinan tertular Ebola, terutama setelah negara Senegal juga melaporkan kasus baru di negaranya.

"Sebelumnya beberapa hari lalu Congo juga melaporkan kasus Ebola di negaranya sehingga dari awalnya tiga negara maka kini sudah menjadi enam negara di Afrika yang terjangkit Ebola," ujar Tjandra.

Jamaah haji juga diminta untuk mewaspadai suhu tinggi yang saat ini melanda Arab Saudi hingga 40 derajat Celcius dan kelembaban rendah yand dapat menyebabkan sengatan panas (heat stroke), dehidrasi dan kelelahan parah. Sebagai langkah antisipasi, jamaah haji diminta untuk selalu melakukan perilaku hidup bersih dan sehat terutama makan bergisi, berolahraga dan cukup beristirahat.

"Ada baiknya mulai sekarang coba adaptasi bertahap dengan mencoba berjalan di panas matahari," ujar Tjandra.

Ia menambahkan agar jamaah haji di Arab Saudi untuk selalu mengupayakan berada di tempat teduh dan menyiapkan handuk kecil basah setiap saat.

"Di Arab Saudi juga sangat perlu untuk lebih banyak minum air putih dan memperbanyak makan buah yang banyak tersedia di sana," ujar Tjandra.

BERITA TERKAIT

Kemenkeu Kejar Utang 22 Obligor BLBI - GLOBAL BOND JAGA ARUS KAS PEMERINTAH

Jakarta-Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kemenkeu terus mengejar 22 obligor penerima Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) yang hingga kini belum…

KPPU : Perbaiki Tiga Hal Jaga Stok Pangan

KPPU : Perbaiki Tiga Hal Jaga Stok Pangan NERACA Jakarta - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menyatakan perlunya perbaikan dalam…

UKM Orientasi Ekspor Diminta Manfaatkan Jasa Konsultasi Eximbank

    NERACA   Batam – Pemerintah mendorong kepada eksportir untuk masuk ke pasar non tradisional. Negara-negara tujuan ekspor non…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Seberapa Cepat Dehidrasi Akan Membunuh Seseorang?

Tidak ada prediktor yang dapat memastikan seberapa cepat dehidrasi akan membunuh seseorang. Kesehatan, cuaca dan tingkat aktivitas fisik individu bisa…

Kayu Manis Bantu Pembakaran Kalori

Kayu manis bisa disertakan dalam daftar senjata melawan obesitas menurut hasil studi yang dilakukan para peneliti University of Michigan di…

Mengenal Penyakit Endometriosis dan Fibroid

Zaskia Sungkar baru saja menjalani operasi endometriosis dan fibroid di Kuala Lumpur, Malaysia. Sebenarnya apa itu endometriosis dan fibroid? Endometriosis…