Pemerintah Puter Otak Selamatkan Garuda - Bukukan Rugi Rp 2,3 Triliun

NERACA

Jakarta – Besarnya beban utang yang ditanggung PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA), lambat tapi pasti bakal menjadi bom waktu yang akan memperburuk keberlanjutan bisnis maskapai penerbangan plat merah ini dan anak usahanya kedepan. Oleh karena itu, hal ini menjadi perhatian serius bagi pemerintah agar Garuda Indonesia tidak menjadi perusahaan BUMN yang sakit.

Maka untuk mengurangi beban utang dan rugi Garuda Indonesia, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) harus putar otak bagaimana mensiasatinya. Bahkan pihaknya mengklaim, setelah bertemua dengan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk telah menemukan 25 ide untuk mengatasi kerugian dari perseroan, “Hasil rapat dengan Dirut Garuda Indonesia, Emirsyah Satar telah menemukan 25 ide untuk mengatasi kerugian yang diperkirakan terjadi tahun ini,”kata Menteri Negara BUMN, Dahlan Iskan di Jakarta, Senin (8/9).

Namun sayangnya, Dahlan belum mau membeberkan 25 gagasan tersebut. Hanya saja dijelaskan, dalam pertemuan tersebut banyak menghasilkan ide dan usulan yang bermanfaat untuk mengatasi kerugian Garuda Indonesia. Sebagai informasi, sepanjang semester pertama tahun ini, perseroan membukukan rugi bersih US$ 211,7 juta, atau sekitar Rp2,3 triliun. Angka kerugian ini membengkak dibandingkan rugi bersih periode sama tahun lalu sebesar US$10,7 juta.

Sebelumnya, Emirsyah Satar pernah bilang, pada semester kedua tahun ini, pihaknya merencanakan beberapa langkah untuk bisa menekan angka kerugian perseroan, di antaranya dengan melakukan restrukturisasi rute,”Kita lakukan restrukturasi rute,”kata Emir.

Dirinya menilai, rute-rute yang dianggap kurang menguntungkan bagi perseroan akan ditutup baik domestik maupun internasional. Ini sebagai salah satu cara menekan beban perseroan. Salah satu rute internasional yang ditutup diantaranya Mumbai dan Manila. Namun sebaliknya, rute –rute internasional yang menguntungkan tetap di buka.

Selain itu, kata Emir, efisiensi yang terus dilakukan adalah peremajaan armada pesawat yang sudah tua dan boros bahan bakar,”Pesawat-pesawat lama yang mau kita pakai lebih panjang, kita cepat jual, kita kuatkan. (Pembelian pesawat baru) schedule-nya tetap tapi yang lama-lama yang kita mau perpanjang tidak kita perpanjang. Kita tutup, kita kurangi, dan ekspansi kita kurangi," tandasnya.

Lanjutnya, dibalik kerugian yang di derita perseroan disebabkan bisnis penerbangan yang diklaimnya tengah mengalami perlambatan. Bahkan, beberapa maskapai penerbangan pun merugi akibat perlambatan ini. Fluktuasi nilai tukar rupiah, tingginya harga avtur, dan perlambatan pertumbuhan ekonomi menjadi beberapa alasan lesunya bisnis penerbangan.

Diakui Emir, saat ini bisnis penerbangan baik global maupun domestik tengah mengalami berbagai tekanan disebabkan beberapa faktor seperti depresiasi nilai tukar rupiah, tingginya harga bahan bakar (avtur), dan perlambatan ekonomi,”Berbagai perusahaan penerbangan mengalami perlambatan dan bahkan beberapa maskapai mengalami kerugian, sebagaimana perusahaan penerbangan, ini akibat depresiasi nilai tukar, harga bahan bakar dan perlambatan ekonomi,”ungkapnya.

Kendatipun demikian, Emir menyakini, Garuda Indonesia bisa keluar dari tekanan tersebut dengan melakukan berbagai upaya untuk kembali menyehatkan kinerja keuangan perseroan. (bani)

BERITA TERKAIT

Sentul City Bukukan Penjualan Rp 813 Miliar

NERACA Bogor – Emtien properti, PT Sentul City Tbk (BKSL) berhasil mencatatkan kinerja positif di kuartak tiga 2018. Dimana perseroan…

Intervensi Pemerintah atas Harga CPO via Implementasi B20

Oleh: Piten J Sitorus, Mahasiswa D3 Alih Program PKN STAN Pada tahun 2017 Indonesia memproduksi sebesar 38,17 juta ton Crude Palm…

Bank Dunia Minta Pemerintah Dorong Masyarakat Melek Teknologi

    NERACA   Jakarta - Bank Dunia meminta kepada pemerintah Indonesia agar terus mendorong masyarakat untuk melek teknologi (digital…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perumnas Terbitkan MTN Rp 300 Miliar

Danai pengembangan bisnisnya, Perusahaan Umum Pembangunan Perumahan Nasional (Perumnas) akan menerbitkan surat utang jangka menengah atau medium term notes (MTN)…

BEI Suspensi Saham Perdana Bangun

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan suspensi atau penghentian sementara perdagangan saham PT Perdana Bangun Pusaka Tbk (KONI) setelah sebelumnya…

Indosat Lunasi Obligasi Rp 224,59 Miliar

Meskipun performance kinerja keuangan masih negatif, kondisi tersebut tidak membuat PT Indosat Tbk (ISAT) untuk nunggak bayar obligasi yang jatuh…