Pefindo Pangkas Peringkat Adhi Karya - Dari Stabil Menjadi Negatif

NERACA

Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) merevisi prospek peringkat PT Adhi Karya Tbk (ADHI) dari stabil menjadi negatif. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kata analis Pefindo Haryo Konconegoro, revisi prospek tersebut dilakukan untuk mengantisipasi melemahnya rasio struktur permodalan dan proteksi arus kas perusahaan dari yang diproyeksikan sebelumnya lantaran adanya tekanan pada marjin profitabilitas perusahaan,”Tekanan pada marjin profitabilitas disebabkan peningkatan biaya yang signifikan dan lemahnya pertumbuhan pendapatan,”ujarnya.

Disebutkan, dalam laporan kinerja perusahaan semester I/2014, biaya operasional perusahaan konstruksi plat merah tersebut melonjak 24% dibanding periode yang sama tahun lalu. Sedangkan, pendapatan perusahaan tergerus 5% dibanding semester I/2013 karena buruknya kinerja divisi engineering procurement and construction (EPC).

Dia menjelaskan, propsek bisa direvisi kembali menjadi stabil jika perusahaan dapat memperbaiki rasio proteksi arus kas dan struktur permodalan dari upaya efisiensi biaya dan peningkatan kinerja bisnis di sebagian besar segmen utama perusahaan.

Sementara itu, peringkat ADHI dan Obligasi Berkelanjutan Tahap I/2012 dan Tahap II/2013 dipertahankan pada idA, serta peringkat Sukuk Mudharabah Berkelanjutan Tahap I/2012 dan Tahap II/2013 tetap pada idA,”Peringkat tersebut mencerminkan posisi perusahaan yang kuat di bisnis konstruksi domestik, rasio proteksi arus kas yang di atas rata-rata dan keuntungan sebagai perusahaan milik negara," ujarnya.

Kendati demikian, peringkat dibatasi risiko terkait bisnis EPC, bisnis baru serta lingkungan bisnis yang relatif berfluktuasi pada industri konstruksi dan properti. Dia menuturkan, peringkat perusahaan bisa diturunkan jika ADHI gagal membukukan pendapatan yang ditargetkan dan gagal meningkatkan marjin profitabilitas, yang dapat menyebabkan melemahnya rasio proteksi arus kas dan struktur permodalan.

Peringkat juga bisa berada di bawah tekanan jika tambahan utang melebihi proyeksi atau jika bisnis EPC makin memburuk karena berpotensi menekan kinerja keuangan perseroan. Sebagai catatan, sepanjang semester pertama tahun ini, ADHI bukukan laba bersih Rp59,9 miliar. Perolehan laba bersih tersebut ditopang pendapatan usaha sebesar Rp3,2 triliun dengan laba kotor Rp273,1 miliar. Dari perolehan laba bersih itu, Anak Perusahaan ADHI masing-masing memberikan dukungan kontribusi laba bersih.

Di antaranya, PT Adhi Persada Properti (APP) memberikan kontribusi laba bersih sebesar Rp34,6 miliar, PT Adhi Persada Realti (APR) memperoleh laba bersih Rp21,5 miliar, PT Adhi Persada Gedung (APG) membukukan laba bersih Rp21,8 miliar, dan PT Adhi Persada Beton (APB) dengan target laba bersih sebesar Rp5,9 miliar.

Tahun ini, perseroan menganggarkan belanja modal (capital expenditure/capex) sepanjang tahun ini sebesar Rp879 miliar, “Nantinya belanja modal tersebut akan dialokasikan untuk mendukung investasi bisnis hotel, properti dan retail serta infrstruktur dan transportasi,”kata Sekretaris Perusahan Adhi M Aprindy. (bani)

BERITA TERKAIT

Rai Mantra Raih Tanda Kehormatan Satya Lencana Karya Bhakti Praja Nugraha Dari Presiden RI

Rai Mantra Raih Tanda Kehormatan Satya Lencana Karya Bhakti Praja Nugraha Dari Presiden RI  NERACA Jakarta - Keberhasilan Pemerintah Kota…

Tahun Depan, Pefindo Gelar Rights Issue 15%

Lembaga rating PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) akan melakukan penerbitan saham baru (rights issue) sebanyak 15% dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan…

20 Persen Ponsel di Indonesia Dibeli dari Black Market

20 Persen Ponsel di Indonesia Dibeli dari Black Market NERACA Jakarta - Sekitar 20 persen dari ponsel pintar yang beredar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…

Sentimen BI Rate Jadi Katalis Positif Sektor Properti

NERACA Jakarta – Keputusan Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate  sebesar 0,25% menjadi 5,75% mendapatkan…