Tata Kelola CEO Berbasis Manajemen Risiko - Oleh: Achmad Deni Daruri, President Director Center for Banking Crisis

Mayoritas studi lama memperlakukan tata kelola perusahaan sebagai variabel eksogen, beberapa studi lanjutan menunjukkan tata kelola mungkin sebenarnya merupakan variabel endogen (misalnya, Smith dan Watts, 1992; Bushman et al., 2004). Variasi biaya agensi di perusahaan mengarah ke heterogenitas dalam biaya dan manfaat dari pengawasan perilaku manajerial untuk meningkatkan nilai perusahaan, dan dengan demikian variasi dalam kekuatan tata kelola yang optimal di seluruh perusahaan.

Karena biaya pengawasan mahal, manfaat dari pengawasan harus lebih besar daripada biaya perusahaan untuk mengawasi manajer mereka (Hart, 1995). Gillan et al. (2003) menunjukkan, setelah memperhitungkan faktor-faktor perusahaan dan industri, sebagian besar variasi yang tidak dapat dijelaskan dalam kekuatan tata kelola adalah tetap, menunjukkan bahwa faktor-faktor lain, seperti persepsi atribut manajerial, juga mungkin memainkan peran dalam menjelaskan variasi ini.

Pasar terdiri dari para pemangku kepentingan perusahaan saat ini dan prospektif pemangku kepentingan (seperti konsumen, karyawan, investor dan pemasok) dan pemain lain (misalnya, analis, media, dan pihak berwenang). Karena adanya asimetri informasi antara CEO dan pemangku kepentingan perusahaan mengenai kemampuan CEO, para pemangku kepentingan menggunakan reputasi CEO untuk mengukur kemungkinan keberhasilan dari saham mereka dalam perusahaan (Grossman dan Stiglitz, 1980; Fombrun, 1996; Hamilton dan Zeckhauser, 2004). Pentingnya reputasi di arena bisnis banyak didokumentasikan secara luas dalam literatur.

Dalam arena praktisi, studi terbaru oleh Gaines–Ross (2000) dan sebuah perusahaan konsultan terkemuka, Burson–Mastellar (2003), menunjukkan bahwa reputasi CEO mencakup hingga 50% dari reputasi perusahaan dan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap analis keuangan dalam merekomendasikan saham dan keputusan pembelian saham oleh investor. Dalam ilmu ekonomi, secara luas menyatakan bahwa dampak reputasi mengkontraski keputusan antara perusahaan dan pemangku kepentingan mereka (Fama, 1980; Crocker dan Reynolds, 1993; Banerjee dan Duflo, 2000), dan memberikan kontribusi terhadap nilai perusahaan dan keberhasilan dan kelangsungan hidup perusahaan tersebut (Fuller dan Jensen, 2002).

Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan peduli atas reputasi CEO mereka, dan pengawasan mereka atas CEO tersebut (dan manajer/petugas lain) dapat dipengaruhi oleh reputasi CEO. Salah satu kemungkinannya adalah bahwa CEO dengan reputasi yang lebih tinggi dianggap kurang mungkin untuk terlibat dalam tindakan oportunistik yang bisa menodai reputasinya (Fama, 1980; Kreps, 1990; Sridhar, 1994). Karena diperkirakan kemampuan CEO yang lebih besar dan insentif untuk terlibat dalam tindakan yang menguntungkan saja, biaya perusahaan untuk mengawasi CEO dan manajer / petugas lain diperkirakan lebih besar dari biaya tindakan oportunistik, yang menyebabkan tata kelola perusahaan menjadi lebih lemah.

Di sisi lain, seorang CEO dengan reputasi tinggi mungkin lebih ditekan untuk mengambil tindakan yang menjaga reputasi tinggi CEO tetapi merugikan perusahaan, seperti memanipulasi laba (Graham, Harvey, dan Rajgopal, 2006; Malmendier dan Tate, 2009). Dalam hal ini, estimasi biaya dari tindakan oportunistik lebih besar daripada biaya pengawasan. Kemungkinan konsekuensi lain dari reputasi CEO yang lebih tinggi adalah CEO yang overconfidence, yang dapat mengakibatkan CEO mengambil keputusan yang sub-optimal (Malmendier dan Tate, 2005, 2008), katakanlah karena melebih-lebihkan pengembalian investasi, atau terlibat dalam tindakan penipuan (Schrand dan Zechman, 2008).

Karena itu, ketika reputasi CEO lebih tinggi, perusahaan akan memiliki mekanisme tata kelola yang lebih kuat. Menariknya, di luar tingkat reputasi CEO tertentu, ketika reputasi menjadi sangat tinggi, hubungan ini menjadi positif, yang menunjukkan bahwa hubungan antara reputasi CEO dengan kekuatan tata kelola adalah berbentuk-U. Morck et al. ( 1988) yang menemukan bahwa peluang pertumbuhan perusahaan (yang diukur dengan Tobin Q) memiliki hubungan non-linear dengan kepemilikan saham direktur, sebuah dimensi dari tata kelola perusahaan.

Faktor-faktor yang berbeda-beda menimbulkan struktur tata kelola yang optimal yang berbeda dalam perusahaan. Dengan demikian, upaya untuk "meningkatkan" tata kelola mungkin tidak berguna seperti halnya menentukan mekanisme tata kelola yang sesuai, yang kuat atau yang lemah, untuk perusahaan tertentu. Hal ini memiliki implikasi kebijakan untuk mendorong dalam memberikan mandat tata kelola yang "kuat" di dalam perusahaan melalui kemandirian dewan yang lebih besar, termasuk lebih banyak direksi yang berasal dari luar dan pemisahan peran CEO dan ketua komisaris.***

BERITA TERKAIT

Manajemen Risiko Utang dan Investasi

    Oleh: Ambara Purusottama School of Business and Economic Universitas Prasetiya Mulya   Utang yang terus menumpuk pada pemerintahan…

Rencanakan Go Private - BEI Minta Klarifikasi Manajemen SCBD

NERACA Jakarta- Niatan PT Danayasa Arthatama Tbk (SCBD) untuk go private, direspon langsung oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan…

Dinilai Manajemen Keuangan Lemah - Moody’s Pangkas Peringkat APLN Jadi B2

NERACA Jakarta-Melorotnya kinerja keuangan PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) berujung pada terpangkasnya rating emiten properti ini. Lembaga peringkat internasional,…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Bahaya Laten Investasi

Oleh: Gigin Praginanto, Pengamat Kebijakan Publik   Para pedagang kakilima dan kecil yang hanya berpendidikan SD sekalipun paham betul bahwa…

Penciptaan Lapangan Kerja Milenial

Oleh: Razali Ritonga, Alumnus Georgetown University, AS Pada kampanye pilpres lalu, baik tim pemenangan Jokowi-Ma'ruf Amin maupun tim pemenangan Prabowo-Sandiaga…

Peran Vital Media dalam Menjaga Persatuan Bangsa

   Oleh : Rahmad Kurniawan, Pemerhati Sosial Kemasyarakatan   Media merupakan hal yang sangat penting bagi Indonesia, selain itu keberadaan…