Kinerja Zebra Nusantara Masih Rugi - Bukukan Rugi Rp 5,29 Miliar

NERACA

Jakarta- Jika PT Express Trasindo Utama Tbk (TAXI) berhasil membukukan laba bersih di paruh pertama tahun ini sebesar Rp 79,10 miliar. Angka tersebut tumbuh 30,54% atau sekitar Rp 18,55 miliar dari pencapaian priode yang sama tahun lalu senilai Rp 60,59 miliar. Namun sebaliknya, PT Zebra Nusantara Tbk masih mencatatkan rugi dan belum untung.

Tercatat sepanjang semester pertama tahun ini, PT Zebra Nusantara Tbk (ZBRA) membukukan kenaikan rugi bersih tahun berjalan sebesar 135,11% menjadi Rp5,29 miliar dibanding periode yang sama tahun lalu Rp2,25 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (4/9).

Disebutkan, meningkatnya rugi bersih akibat menurunnya penjualan perusahaan sekitar 22,8% menjadi Rp5,52 miliar dari semester I/2013 senilai Rp7,15 miliar. Turunnya penjualan diikuti berkurangnya beban langsung menjadi Rp5,45 miliar dari Rp6,95 miliar. Sementara beban usaha mengalami kenaikan menjadi Rp3,63 miliar dari Rp3,45 miliar, rugis selisih kurs Rp163,7 juta dari sebelumnya laba Rp13,76 juta.

Selain itu, rugi pelepasan aset sebesar Rp762,96 juta dari sebelumnya laba Rp104,72 juta, beban penurunan nilai piutang bertambah menjadi Rp191,77 juta dari Rp39,57 juta. Sedangkan rugi lain-lain mencapai Rp896,11 juta dari sebelumnya laba Rp1,01 miliar serta beban keuangan tercatat sebesar Rp163,7 juta.

Adapun rugi per saham dasar dan dilusian meningkat menjadi Rp8,06 per lembar dibanding semester I tahun lalu rugi per saham Rp3,43 per lembar. Jumlah aset perusahaan per akhir Juni 2014 tercatat sebesar Rp36,45 miliar, dengan total utang senilai Rp39,76 miliar. Sementara total aset perusahaan akhir tahun lalu sebesar Rp39,65 miliar, dengan total utang Rp37,77 miliar.

Sebelumnya, emiten operator taksi di Surabaya ini juga merencanakan konversi utang menjadi saham atau debt to equity untuk memperkuat struktur keuangan perusahaan. Disebutkan, pada 30 September mendatang, perseroan berencana menggelar RUPS Tahunan yang akan dilanjutkan dengan RUPS Luar Biasa untuk meminta persetujuan pemegang saham terkait rencana tersebut.

Selain agenda debt to equity, RUPS Luar Biasa juga mengagendakan perubahan pengurus perseroan. Adapun susunan komisaris per 31 Maret 2014 ada Mulyadi yang duduk sebagai Komisaris Utama Independen dan Edwin Henawan Soekawati sebagai Komisaris. Sedangkan, di jajaran direksi ada Jeremia Kaban yang duduk sebagai Direktur Utama dan Irawati Handojo sebagai Direktur. Zebra Nusantara mengoperasikan taksi Zebra dan menyewakan limousine di Surabaya, Jawa Timur. Perseroan memulai usaha komersialnya pada 1987. (bani)

BERITA TERKAIT

BI : Kredit Baru Masih Melambat

NERACA Jakarta - Bank Indonesia melalui survei perbankan melihat pertumbuhan kredit baru perbankan pada triwulan III 2017 masih melambat, terutama…

Andalan Finance Raih Pembiayaan Rp270 miliar dari CIMB Niaga

  NERACA Jakarta - PT Andalan Finance Indonesia (Andalan Finance), menandatangani Nota Kesepahaman Bersama (Memorandum of Understanding) fasilitas kredit pembiayaan senilai…

Lorena Masih Sisakan Dana IPO Rp 16 Miliar

NERACA Jakarta – Sejak mencatatkan sahamnya di pasar modal 2014 kemarin, PT Eka Sari Lorena Transport Tbk (LRNA) menyisakan dana…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan BTEL Susut Jadi Rp 1,51 Miliar

Bisnis telekomunikasi milik PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) terus menyusut. Tengok saja, hingga periode 30 Juni 2017 meraih pendapatan sebesar…

Saham IPO ZINC Oversubscribed 500 Kali

Kantungi dana segar hasil peawaran umum saham perdan atau initial public offering (IPO), PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menyiapkan…

Hotel dan Residensial Beri Kontribusi - Penjualan PP Properti Proyeksikan Tumbuh 60%

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal dua bulan lagi, PT PP Properti Tbk (PPRO) terus bergerilya untuk memenuhi…