Indeks BEI Akhir Tahun Bakal Tembus 5.300

NERACA

Jakarta – Pasca terpilihnya presiden terpilih Jokowi dan JK untuk pemerintah baru berikutnya, banyak pelaku pasar modal menyambut positif lantaran keyakinan akan membawa perubahan dan termasuk pertumbuhan ekonomi dalam negeri. Tak ayal, banyak pelaku pasar menyakini laju indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) hingga akhir tahun mampu menembus level 5.000.

Bahkan menurut analis PT Infovesta Utama, Vilia Wati memproyeksikan, pergerakan IHSG pasca pilpres 2014 dapat memberikan sentimen positif. Ke depannya, perkembangan makro ekonomi serta pembentukan kabinet baru dan kebijakan yang diambil akan menjadi faktor yang dicermati oleh investor.

Meski demikian, valuasi bursa saham yang relatif mahal berpotensi menyebabkan pergerakan bursa relatif lebih terbatas,”Di akhir tahun, kami memperkirakan IHSG akan berada di rentang 5.300-5.350,”ujarnya di Jakarta, Rabu (3/9).

Sementara menurut analis Millenium Danatama Asset Management, Desmon Silitonga, terpilihnya Joko Widodo-Jusuf Kalla sebagai presiden dan wakil persiden memberikan amunisi baru terhadap pasar saham. Apalagi investor di pasar keuangan cukup memberikan apresiasi pada kedua pasangan ini. Menurut dia, hal ini akan memberikan harapan akan adanya apresiasi positif terhadap IHSG ke depannya.

Meski begitu, investor akan tetap mencermati bagaimana implementasi kebijakan yang akan mereka tempuh, khususnya dalam bidang ekonomi, pengelolaan subsidi BBM, dan komposisi kabinet,”Jika semua sesuai ekspektasi, maka rekor 5.500 tentu bukan sesuatu yang mustahil, mengingat posisi IHSG saat ini pun sebenarnya sudah cukup premium dengan kondisi pertumbuhan dan kondisi makroekonomi Indonesia,”paparnya.

Selain itu, perlu juga diperhatikan risiko ke depan, khususnya terkait penghentian pemangkasan stimulus oleh Federal Reserve (The Fed) dan masih adanya ruang kenaikan suku bunga acuan,”Ini nantinya bisa menjadi faktor penarik turun arah IHSG,” tandasnya.

Sedangkan Head of Operation and Business Development Panin Asset Management, Rudiyanto menilai, pergerakan IHSG tergantung kebijakan yang diambil pemerintah terpilih,”Akivitas pasar modal tergantung dari aksi pemerintahan baru. Jika pemerintahan mendatang komitmen menerapkan kebijakannya, seperti mengurangi anggaran bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pada tahun depan, diprediksi akan disambut positif pasar,” ungkapnya.

‪Rudiyanto mengatakan, jalan atau tidaknya suatu kebijakan pemerintah itu akan mempengaruhi pasar. Dia pun memproyeksikan bahwa pada tahun ini IHSG akan berada pada kisaran 5.200. Jika kebijakan pemerintah dinilai sesuai dengan harapan ekspektasi pasar level IHSG BEI itu bisa ditembus. (bani)

BERITA TERKAIT

Kemarau Bakal Lama, Serapan Beras Bulog Dikhawatirkan

NERACA Jakarta – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Galuh Octania menyatakan musim kemarau yang berlangsung sejak April 2019…

RI-Turki Sepakat Selesaikan Perjanjian Komprehensif Tahun Ini

NERACA Jakarta – Indonesia dan Turki sepakat menyelesaikan perjanjian komprehensif ekonomi atau Indonesia-Turkey Comprehensive Economic Partnership Agreement (IT-CEPA) tahun 2019…

Sektor Pangan - Produksi dan Suplai Terbatas Bakal Memicu Kenaikan Harga Cabai

NERACA Jakarta – Pengamat Ekonomi Institute for Development of Economic and Finance (INDEF) Rusli Abdullah mengatakan salah satu alasan kenaikan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Acting in Concert Pemicu Jababeka Default

PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) berpotensi mengalami gagal bayar notes senilai US$ 300 juta karena terjadinya perubahan pengendali sebagaimana…

Gandeng Perusahan Taiwan - Kalbe Farma Bidik Cuan di Bisnis Kecantikan

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan penjualan, inovasi dan pengembangan bisnis menjadi strategi yang dilakukan PT Kalbe Farma Tbk (KLBF). Menggandeng…

Volume Penjualan Semen SMCB Turun 3,30%

NERACA Jakarta – Melorotnya penjualan PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) di semester pertama tahun ini, juga dirasakan oleh anak…