Asahimas Bangun Pabrik Senilai Rp 1,8 Triliun - Genjot Produksi Kaca

NERACA

Jakarta- Guna meningkatkan produksi kace, emiten produsen kata PT Asahimas Flat Glass Tbk (AMFG) akan membangun pabrik kaca di Cikampek, Jawa Barat dengan nilai investasi mencapai US$ 154,94 juta atau setara Rp1,8 triliun (kurs Rp11.611 per USD per 31 Mei). Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (3/9).

Dijelaskan, pabrik berkapasitas 210.000 ton per tahun tersebut akan dibangun di atas lahan perseroan dengan menggunakan teknologi baru. Adapun kaca yang akan diproduksi, meliputi produk kaca lembaran berkualitas tinggi dan ramah lingkungan untuk gedung-gedung tinggi dan kaca interior atau eksterior dan kaca lembaran sebagai bahan baku pembuatan kaca proses lanjut serta kaca automotif.

Selain untuk meningkatkan kapasitas produksi, pabrik tersebut juga untuk mempertahankan kapasitas produksi terkait pelaksanaan cold repair dan modernisasi teknologi atas tungku-tungku perseroan serta pemberlakukan Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta No 1 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah 2030 terkait lokasi pabrik perseroan di Ancol, Jakarta.

Adapun sumber dana pembangunan pabrik kaca sebesar 30% dari kas internal dan sisanya 70% dari pinjaman maupun institusi pembiayaan lain.Sehubungan dengan rencana ini, perseroan telah menandatangani perjanjian pembangunan pabrik kaca dengan Asahi Glass Co Ltd, Jepang. Asahi bertindak sebagai konsultan dan akan memberikan teknologi industri kaca.

Sedianya, pembangunan pabrik ini membutuhkan waktu selama 22 bulan, yang akan mulai dibangun pada kuartal IV/2014 dan diperkirakan rampung pada semester II/2016. Diharapkan pabrik ini bisa memberi kontribusi kepada perusahaan pada 2017 lantaran meningkatnya volume dan nilai penjualan.

Sementara saat ini, perseroan telah memiliki fasilitas produksi pabrik kaca lembaran di Kawasan Industri Ancol Barat, Jakarta Utara dan Tanjungsari, Sidoarjo, Jawa Timur dengan total kapasitas sebanyak 570.000 ton per tahun. Selain itu, pabrik kaca automotif di Kawasan Industri Indotaisei, Cikampek, Jawa Barat dengan total kapasitas produksi sebanyak 5 juta meter persegi (m2) per tahun.

Sebelumnya, perseroan telah menginvestasikan dana sebesar US$ 14,4 juta untuk pengembangan lahan (land development) milik perusahaan seluas 60 hektare di Cikampek, Jawa Barat, untuk pabrik baru. Perusahaan telah melakukan pembayaran kepada PT Kalihurip Indah Makmur sebesar US$ 1,26 juta untuk penyelesaian land development.

Dijelaskan, sumber dana atas transaksi tersebut diambil dari kas internal. PT Asahimas Chemical, sister company dari PT Asahimas Flat Glass Tbk (AMFG) akan menambah investasi senilai US$ 400 juta untuk ekspansi pabrik pengolahan bahan kimia hilir. Jun Mayazaki, President Director Asahimas Chemical pernah bilang, tujuan dari ekspansi ini antara lain untuk menjadikan Indonesia sebagai basis produksi perseroan guna memenuhi kebutuhan produk kimia di pasar domestik dan ekspor.

Sebanyak 20% produksi bahan kimia Asahimas saat ini dialokasikan untuk pasar ekspor dan 80% sisanya untuk pasar domestik. Setelah pabrik beroperasi, alokasi penjualan ke pasar ekspor diperkirakan meningkat menjadi 50%-50%,”Dengan kebutuhan dalam negeri yang terus meningkat serta ekspor, perseroan mengadakan perluasan kapasitas. Jadi ekspansi ini bertujuan untuk memperkuat pasar kami di dalam negeri dan ekspor, karena perseroan harus mempertahankan pasar terbesar kami di kawasan Asia Tenggara,”ungkapnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Produksi TBS Milik Austindo Tumbuh 8%

NERACA Jakarta – Mulai pulihnya harga komoditas dunia, memberikan dampak berarti terhadap bisnis PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT). Pasalnya,…

Keppel Land Garap Proyek Properti Rp 1 Triliun - Gandeng Metropolitan Land

NERACA Jakarta - Keyakinan pasar properti di Indonesia masih tetap positif, Keppel Land Limited (Keppel Land) kembali menggarap pasar Indonesia…

Dana Kelola Pinnacle Investment Rp 2,3 Triliun

Per September 2017, Pinnacle Investment diperkirakan telah meraup dana kelolaan reksadana mencapai Rp 2,3 triliun. Dana kelolaan perusahaan manajer investasi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan BTEL Susut Jadi Rp 1,51 Miliar

Bisnis telekomunikasi milik PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) terus menyusut. Tengok saja, hingga periode 30 Juni 2017 meraih pendapatan sebesar…

Saham IPO ZINC Oversubscribed 500 Kali

Kantungi dana segar hasil peawaran umum saham perdan atau initial public offering (IPO), PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menyiapkan…

Hotel dan Residensial Beri Kontribusi - Penjualan PP Properti Proyeksikan Tumbuh 60%

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal dua bulan lagi, PT PP Properti Tbk (PPRO) terus bergerilya untuk memenuhi…