Garuda Pilih Rute Untung Bukan Buntung - Tekad Keluar Dari Kerugian

NERACA

Jakarta – Masih mencatatkannya kerugian keuangan dalam laporan keuangan yang dialami PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA), rupanya menjadi tekad bagi manajemen untuk keluar raport merah tersebut dengan memangkas rute-rute penerbangan dan melakukan efisiensi biaya operasional.

Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA), Emirsyah Satar mengatakan, pada semester kedua tahun ini, pihaknya merencanakan beberapa langkah untuk bisa menekan angka kerugian perseroan, di antaranya dengan melakukan restrukturisasi rute,”Kita lakukan restrukturasi rute,”ujarnya di Jakarta, Selasa (2/9).

Dirinya menilai, rute-rute yang dianggap kurang menguntungkan bagi perseroan akan ditutup baik domestik maupun internasional. Ini sebagai salah satu cara menekan beban perseroan. Salah satu rute internasional yang ditutup diantaranya Mumbai dan Manila. Namun sebaliknya, rute –rute internasional yang menguntungkan tetap di buka.

Selain itu, kata Emir, efisiensi yang terus dilakukan adalah peremajaan armada pesawat yang sudah tua dan boros bahan bakar,”Pesawat-pesawat lama yang mau kita pakai lebih panjang, kita cepat jual, kita kuatkan. (Pembelian pesawat baru) schedule-nya tetap tapi yang lama-lama yang kita mau perpanjang tidak kita perpanjang. Kita tutup, kita kurangi, dan ekspansi kita kurangi," tandasnya.

Lanjutnya, Emir menjelaskan, dibalik kerugian yang di derita perseroan disebabkan bisnis penerbangan yang diklaimnya tengah mengalami perlambatan. Bahkan, beberapa maskapai penerbangan pun merugi akibat perlambatan ini. Fluktuasi nilai tukar rupiah, tingginya harga avtur, dan perlambatan pertumbuhan ekonomi menjadi beberapa alasan lesunya bisnis penerbangan.

Diakuinya, saat ini bisnis penerbangan baik global maupun domestik tengah mengalami berbagai tekanan disebabkan beberapa faktor seperti depresiasi nilai tukar rupiah, tingginya harga bahan bakar (avtur), dan perlambatan ekonomi,”Berbagai perusahaan penerbangan mengalami perlambatan dan bahkan beberapa maskapai mengalami kerugian, sebagaimana perusahaan penerbangan, ini akibat depresiasi nilai tukar, harga bahan bakar dan perlambatan ekonomi,”ungkapnya.

Kendatipun demikian, Emir menyakini, Garuda Indonesia bisa keluar dari tekanan tersebut dengan melakukan berbagai upaya untuk kembali menyehatkan kinerja keuangan perseroan. Buruknya performance keuangan Garuda Indonesia rupanya menuai kritikan langsung dari Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan.

Kata Dahlan, dalam upaya penyelamatan Garuda dari utang yang ditanggungnya harus diselesaikan melalui RUPSLB. Dalam agenda tersebut sekaligus membahas dan menentukan siapa calon yang akan menggantikan Emirsyah Satar. "Harus ada RUPSLB, karena kerugian Garuda sangat besar, termasuk direksi masuk satu paket," tukas dia.

Asal tahu saja, emiten maskapai penerbangan plat merah ini mencatat kenaikan jumlah utang (liabilitas) sebesar 31,09% pada akhir tahun 2013 menjadi US$1,84 miliar, atau setara Rp21,6 triliun (kurs Rp11.725 per dollar AS). Sebagai perbandingan, akhir tahun 2012, total liabilitas perusahaan mencapai US$ 1,4 miliar. Utang tersebut, antara lain berasal dari penerbitan obligasi perusahaan, pinjaman jangka panjang sindikasi III, pinjaman jangka panjang Bank Permata, dan pinjaman jangka pandang BRI. Lalu dari pinjaman jangka panjang Bank Panin dan pinjaman jangka panjang sindikasi BCA Club Deal.

Imbas derita rugi yang masih membebani keuangan PT Garuda Indonesia Tbk rupanya memberikan dampak signifikan terhadap rating perseroan. Pasalnya, Fitch Rating sebagai lembaga pemeringkat internasional memberikan sinyal lampu merah bagi Garuda Indonesia. (bani)

BERITA TERKAIT

Sejarah Perdamaian Dunia Dimulai dari Singapura

Oleh: Yunianti Jannatun Naim Konflik antara Amerika Serikat dengan Korea Utara yang terus memanas dalam sebulan terakhir akhirnya mereda setelah…

Wisata Jalur Vulkanik Jadi Berkah dari Gunung Merapi

Pekan kemarin Gunung Merapi kembali menunjukkan statusnya sebagai gunung api teraktif di Indonesia. Gunung yang terletak di perbatasan Provinsi Jawa…

54 Perusahaan Fintech Kantongi Izin dari OJK

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat sebanyak 54 perusahaan teknologi finansial (fintech) penyedia layanan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sunandar Resmi Jadi Dirut Baru KPEI

Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) merombak jajaran direksi. Dimana para pemegang…

Indo Straits Raih Kontrak Baru Rp 121 Miliar

Belum lama ini, PT Indo Straits Tbk (PTIS) medapat kontrak baru senilai Rp 121 miliar berupa penyediaan crane barge untuk…

PNRI Terbitkan MTN Rp 145 Miliar

Guna menunjang pengembangan bisnisnya, Perum Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) menerbitkan surat utang jangka menengah alias medium term notes (MTN)…