Bisnis Catur Sentosa Terus Melebarkan Sayap - Miliki 1,28% Saham Mitra Hasil Sentosa

NERACA

Jakarta – Guna meningkatkan ekspansi bisnis lebih maju lagi, PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (CSAP) melaporkan keikutsertaan dalam PT Mitra Hasil Sentosa, melalui anak usaha perseroan PT Catur Mitra Sejati Sentosa (CMSS) dengan kepemilikan 99,65%. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Sekretaris Perusahaan PT Catur Sentosa Adiprana Tbk, Idrus Hermawan mengatakan, perseroan pada 29 Agustus 2014 melalui PT Catus Mitra Sejati Sentosa telah melakukan penyertaan dalam usaha PT Mitra Hasil Sentosa sebesar Rp 9,180.000.000 dalam rangka mendukung rencana pengembangan usaha CMSS.

Jumlah keikutsertaan dalam usaha yang dilakukan oleh CMSS dengan nilai Rp9.180.000.000 dengan memperhatikan ekuitas perseroan per tanggal 31 Desember 2013 yang telah diaudit oleh Kantor Akuntan Publik Purwantono, Suherman & Surja dalam laporannnya sebesar Rp716.874.227.000.

Maka dengan demikian jumlah penyertaan hanya 1,28% dan tidak mencapai jumlah material. Pada paruh pertama tahun ini, PT Catur Sentosa Adiprana Tbk berhasil mencatatkan pertumbuhan positif dengan membukukan pertumbuhan laba bersih melesat tajam 110% menjadi Rp67 miliar. Atau lebih dari dua kali lipat dibandingkan perolehan pada periode yang sama tahun 2013 yakni Rp32 miliar,”Perolehan tersebut ditopang pertumbuhan penjualan konsolidasi sebesar 12% atau mencapai Rp3 triliun serta keberhasilan perseroan untuk memilih portofolio bisnis yang baik yang meningkatkan kinerja laba,”kata Direktur Utama CSAP, Budyanto Totong.

Ditambahkan, penjualan segmen distribusi merupakan kontributor utama penjualan konsolidasi Perseroan dengan kontribusi penjualan mencapai 72% atau Rp 2,5 triliun. Sedangkan segmen ritel berkontribusi sebesar 28% atau Rp964 miliar tumbuh 22 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2013,”Segmen distribusi baik itu untuk bahan bangunan, kimia maupun Consumer Goods merupakan kontributor utama penjualan (Sales Generator) sedangkan segmen ritel modern merupakan sumber pertumbuhan (Growth Sources) bagi CSAP,” ujar Budyanto.

Disebutkan, marjin laba kotor pemilik ritel bahan bangunan Mitra10 dan furniture Atria tercatat naik menjadi 14,2% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 12,7% seiring dengan kenaikan penjualan. Sementara laba usaha juga tercatat naik hingga 72% menjadi sebesar Rp138 miliar dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp81 miliar.

Kata Budyanto, kenaikan laba usaha ini tak lepas dari kenaikan beban beban usaha yang lebih rendah dari kenaikan laba kotor. Tercatat beban usaha hanya naik sebesar 12% menjadi sebesar Rp349 miliar dibandingkan dengan sebelumnya sebesar Rp312 miliar.

Sementara itu, marjin laba usaha tercatat naik hampir dua kali lipat menjadi sebesar 4% dibandingkan dengan periode yang sama sebelumnya sebesar 2,6%. Laba sebelum pajak CSAP tercatat naik hingga 94% menjadi sebesar Rp88 miliar dibandingkan dengan sebelumnya sebesar Rp45 miliar.

Marjin laba bersih perseroan juga tercatat naik menjadi 2% dibandingkan dengan sebelumnya 1,04% dengan perputaran penjualan terhadap aset naik menjadi sebesar 2,15 kali dan perputaran persediaan naik menjadi 6,16 kali dari sebelumnya masing-masing 1,98 kali dan 5,65 kali.

Rasio imbal hasil terhadap ekuitas (ROE) CSAP tercatat naik menjadi 17% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 9%, sedangkan rasio imbal hasil terhadap aset (ROA) tumbuh menjadi sebesar 4% dibandingkan dengan pencapaian tahun lalu sebesar 2%. Di sisi lain, rasio EBITDA terhadap beban keuangan juga semakin kuat dengan mencatatkan kenaikan menjadi 3,20 kali dibandingkan dengan periode tahun lalu sebesar 2,94 kali.

Sebagai informasi, belum lama ini perusahaan baru asal Bangkok telah mengakuisisi saham perseroan sebanyak 21% saham di harga Rp 365 per saham atau premium 17,7% dengan nilai transaksi sebesar Rp 221, 92 miliar. Disebutkan, masuknya NT Aset sebagai perusahaan asset manajemen asal Bangkok tersebut, diyakini akan memperkuat realisasi target pertumbuhan PT Catur Sentosa Adiprana Tbk. (bani)

BERITA TERKAIT

Volume Penjualan Terkoreksi 5,58% - Astra Terus Pacu Penjualan di Semester Kedua

NERACA Jakarta – Lesunya bisnis otomotif di paruh pertama tahun ini memberikan dampak terhadap bisnis otomotif PT Astra International Tbk…

Digitalisasi Dorong Pengembangan Bisnis UKM

    NERACA   Jakarta - Indonesia sudah memasuki era digitalisasi, era disrupsi, serba mudah dan instan, atau kekinian. “Bagi…

Rilis Layanan Reksadana CROS - Corfina AM Beri Imbal Hasil Menjanjikan

NERACA Jakarta – Membidik investor potensial dari kalangan milenial, Corfina Capital Asset Management terus melakukan inovasi produk reksadana dan teranyar,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…

Sentimen BI Rate Jadi Katalis Positif Sektor Properti

NERACA Jakarta – Keputusan Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate  sebesar 0,25% menjadi 5,75% mendapatkan…