Laba Usaha Trikomsel Hanya Tumbuh 3,86%

NERACA

Jakarta – Sampai dengan semester pertama tahun ini, PT Trikomsel Oke Tbk (TRIO)berhasil membukukan peningkatan laba usaha sebesar 3,86% atau menjadi Rp 527,43 miliar dari Rp 507,81 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya. Dengan laba sebelum pajak Rp 306,63 miliar dari Rp 383,82 miliar atau turun 20,11%. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Namun sayangnya, emiten yang bergerak pada usaha distribusi dan penjualan ponsel seluler mencatatkan penurunan laba yang dapat diatribusikan kepada entitas induk dan kepentingan non pengendali sebesar 23,29% dari Rp 280,777 miliar pada semester I-2013 menjadi Rp 216,85 miliar di semester I-2014. Hal ini sejalan dengan peningkatan beban pokok perseroan yang meningkat 11,91% menjadi Rp 5,02 triliun di semester I-2014 dari Rp 4,49 triliun di semester I-2013.

Kemudian untuk pendapatan neto perseroan pada semester pertama tahun ini, naik sebesar 10,35% dari Rp 5,24 triliun di semester I-2013 menjadi Rp 5,78 triliun pada paruh pertama tahun ini.Perseroan menyatakan bahwa per 30 Juni 2014 ini, kas dan setara kas perseroan sebesar Rp 649,14 miliar meningkat dari Rp 152,94 miliar pada Juni 2013 lalu.

Untuk total aset perseroan, pada semester I-2014 juga mengalami kenaikan tipis sebesar 5,36% menjadi Rp 8,68 triliun dari Rp 8,24 triliun di semester I-2013 lalu. Asal tahu saja, tahun ini perseroan membidik pendapatan tumbuh sebesar 9%. Direktur Keuangan PT Trikomsel Oke Tbk, Juliana Samudra pernah bilang, target pendapatan tahun ini akan sama dengan 2013. "Target pendapatan tahun ini mestinya pendapatan tahun ini minimum sama dengan tahun lalu yang pertumbuhannya hampir 9%,”paparnya.

Perseroan juga memprediksi, bila belanja modal tahun ini akan tumbuh 25%. Belanja modal tesebut, untuk menambah gerai baru. "Belanja modal tahun 2012 sebesar Rp36 miliar dan 2013 sebesar Rp35 miliar . Proyeksi pertumbuhan capex minimum 25 %," kata Juliana.

Alasan bisa tumbuh Capex sebesar 25% dari tahun lalu, lanjutnya, karena ada aset yang belum masuk pencatatan perseroan. Saat ini, perseroan telah mengoperasikan 1.027 outlet OkeShop dan Global Teleshop di 175 kota di seluruh Indonesia. Perseroan juga memiliki hubungan bisnis dengan kurang lebih 15.000 peritel independen di seluruh Indonesia. Tahun ini Trikomsel berencana menambah sekitar 150 gerai atau sekitar 10% dari jumlah yang dimiliki Trikomsel saat ini, yang ada di seluruh Indonesia. (bani)

BERITA TERKAIT

Mata Uang Digital Di Indonesia Mulai Tumbuh

  NERACA   Jakarta - Pakar keuangan dari Skipjack Corporation Profesor Dr Mike Irvan melihat mata uang digital mulai tumbuh…

Wali Kota Depok Dorong Pelaku Usaha Terus Berinovasi

Wali Kota Depok Dorong Pelaku Usaha Terus Berinovasi NERACA Depok - Wali Kota Depok Mohammad Idris mendorong para pelaku usaha…

Pelatihan Pengembangan Kapasitas Usaha Program Kemitraan PT Rekind

Pelatihan Pengembangan Kapasitas Usaha Program Kemitraan PT Rekind NERACA Jakarta - PT Rekayasa Industri (Rekind) anak perusahaan PT Pupuk Indonesia…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kebanjiran Proyek Infrastruktur - Cashflow Waskita Beton Akhir Tahun Positif

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal menghitung hari, PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) diproyeksikan mencatatkan cashflow operasional…

Ramaikan Harbolnas - Bukalapak Targetkan Transaksi Rp 1,6 Triliun

NERACA Jakarta - Meriahkan hari belanja online nasional (Harbolnas) di akhir tahun ini, Bukalapak yang selalu berpatisipasi selalu menghadirkan banyak…

Sentul City Bukukan Penjualan Rp 813 Miliar

NERACA Bogor – Emtien properti, PT Sentul City Tbk (BKSL) berhasil mencatatkan kinerja positif di kuartak tiga 2018. Dimana perseroan…