DJPB Pecahkan Rekor Muri Tangkap 1000 Lele

NERACA

Jakarta - Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB), Kementrian Kelautan danPerikanan (KKP) sukses menggelar acara tangkap 1000 ikan lele. Atas keberhasilannya ini DJPB memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (Muri).

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, KKP Slamet Soebjakto mengatakan acara tangkap lele ini diikuti oleh 1689 peserta yang berasal dari Sekolah Tinggi Perikanan (Jakarta, Bogor dan Serang), Pondok Pesantren Nurul Iman Kab. Bogor, SMKN 36 Jakarta, mahasiswa IPB, karyawan/wati lingkup Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya dan pengunjung menangkap sekitar 1500, atau setara 1,5 ton lele.

"Acara tangkap lele ini mendapatkan respon yang sangat luar biasa oleh masyarakat," katanya kepada Wartawan saat menghadir acara tangkap 1000 lele di Jakarta, Jumat (29/8).

Namun begitu, sambung Slamet program dari tangkap lele ini bukan sekedar mengejar Muri, tapi lebih pada memasyarakatkan lele kepada masyarakat baik untuk konsumsi maupun budidaya. Karena selain lele menjadi andalan masyarakat, lele juga sangat mudah dibudidayakan.

“Harapannya dengan acara seperti ini masyarakat lebih bias gemar makan ikan baik lele maupun ikan tawar maupun lalut. Selain itu kami juga berharap, masyarakat mau berbudidaya lele, karena lele paling mudah dibudidayakan, di lahan sempit seperti pekarangan atau terpal ukuran 10 meter kubik saja sudah bisa dibudidayakan, bahkan dengan teknologi bio booster bisa menghasilkan 1.000 ton untuk satu hektar," ujarnya.

Selain itu juga, harapan besar kami ditengah harga kebutuhan pangan merangkak naik, tapi sejauh ini harga ikan meski ada kenaikan tapi relative stabil. Maka dari itu sektor perikanan digadang menjadi andalan ketahanan pangan. “Saat ini konsumsi masyarakat terhadap ikan sudah 38 Kg/kapita per tahun, dan kami menargetkan pada akhir tahun ini konsumsi masyarakat naik menjadi 50 Kg/perkapita per tahun,” tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sharif C.Sutardjo program Gemar Makan Ikan (Gemarikan) sangat penting dibudayakan karena saat ini masyarakat belum banyak yang memanfaatkan ikan. Oleh karenanaya ini merupakan tugas kita untuk mensosialisasikan Program Gemarikan dalam kebutuhan sehari-hari di masyarakat. Dikatakannya, “Pada program Gemarikan selain mensehatkan masyarakat tapi erat berhubungan dengan peningkatan taraf kesejahteraan nelayan dan pembudidaya,” katanya.

Selain itu, peningkatan konsumsi ikan akan berdampak langsung pada peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya para nelayan, pembudidaya dan pengolah hasil perikanan. [agus]

BERITA TERKAIT

UKM Harus Tangkap Peluang Teknologi Inovasi Korea

UKM Harus Tangkap Peluang Teknologi Inovasi Korea NERACA Jakarta - Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Meliadi Sembiring mengharapkan UKM Indonesia…

Kejagung Tangkap 154 Buron Hingga Akhir Agustus

Kejagung Tangkap 154 Buron Hingga Akhir Agustus NERACA Jakarta - Jaksa Agung H.M. Prasetyo menyatakan Program Tangkap Buronan (Tabur) 31.1…

Indonesia Pecahkan Perolehan Medali Sejak 1962 di Jakarta

  Oleh : Wiman Rizki, Mahasiswa Universitas Islam Riau   Gelaran Asian Games sudah berakhir. Sekedar untuk diketahui, Indonesia telah…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kampanye Negatif Masih Jadi Tantangan Energi Terbarukan

  NERACA   Tangerang - Kampanye negatif berkait isu lingkungan masih menjadi tantangan utama pengembangan pembangkit listrik berbasis energi baru…

WTP Pemda Punya Korelasi Kinerja Pembangunan

  NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan laporan keuangan pemerintah daerah dengan opini wajar tanpa pengecualian (WTP)…

Taiwan Pamerkan Produk Unggulannya di Indonesia - Taiwan Excellence Day

      NERACA   Jakarta – Taiwan External and Trade Development Council (Taitra) menyelenggarakan Taiwan Excellence Day atau pameran…