DJPB Pecahkan Rekor Muri Tangkap 1000 Lele

NERACA

Jakarta - Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB), Kementrian Kelautan danPerikanan (KKP) sukses menggelar acara tangkap 1000 ikan lele. Atas keberhasilannya ini DJPB memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (Muri).

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, KKP Slamet Soebjakto mengatakan acara tangkap lele ini diikuti oleh 1689 peserta yang berasal dari Sekolah Tinggi Perikanan (Jakarta, Bogor dan Serang), Pondok Pesantren Nurul Iman Kab. Bogor, SMKN 36 Jakarta, mahasiswa IPB, karyawan/wati lingkup Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya dan pengunjung menangkap sekitar 1500, atau setara 1,5 ton lele.

"Acara tangkap lele ini mendapatkan respon yang sangat luar biasa oleh masyarakat," katanya kepada Wartawan saat menghadir acara tangkap 1000 lele di Jakarta, Jumat (29/8).

Namun begitu, sambung Slamet program dari tangkap lele ini bukan sekedar mengejar Muri, tapi lebih pada memasyarakatkan lele kepada masyarakat baik untuk konsumsi maupun budidaya. Karena selain lele menjadi andalan masyarakat, lele juga sangat mudah dibudidayakan.

“Harapannya dengan acara seperti ini masyarakat lebih bias gemar makan ikan baik lele maupun ikan tawar maupun lalut. Selain itu kami juga berharap, masyarakat mau berbudidaya lele, karena lele paling mudah dibudidayakan, di lahan sempit seperti pekarangan atau terpal ukuran 10 meter kubik saja sudah bisa dibudidayakan, bahkan dengan teknologi bio booster bisa menghasilkan 1.000 ton untuk satu hektar," ujarnya.

Selain itu juga, harapan besar kami ditengah harga kebutuhan pangan merangkak naik, tapi sejauh ini harga ikan meski ada kenaikan tapi relative stabil. Maka dari itu sektor perikanan digadang menjadi andalan ketahanan pangan. “Saat ini konsumsi masyarakat terhadap ikan sudah 38 Kg/kapita per tahun, dan kami menargetkan pada akhir tahun ini konsumsi masyarakat naik menjadi 50 Kg/perkapita per tahun,” tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sharif C.Sutardjo program Gemar Makan Ikan (Gemarikan) sangat penting dibudayakan karena saat ini masyarakat belum banyak yang memanfaatkan ikan. Oleh karenanaya ini merupakan tugas kita untuk mensosialisasikan Program Gemarikan dalam kebutuhan sehari-hari di masyarakat. Dikatakannya, “Pada program Gemarikan selain mensehatkan masyarakat tapi erat berhubungan dengan peningkatan taraf kesejahteraan nelayan dan pembudidaya,” katanya.

Selain itu, peningkatan konsumsi ikan akan berdampak langsung pada peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya para nelayan, pembudidaya dan pengolah hasil perikanan. [agus]

BERITA TERKAIT

Kawana Golf Residence Pecahkan Rekor - Apartemen Premium Ludes Terjual

NERACA Cikarang – Bak kacang goreng, proyek apartemen Kawana Golf Residence besutan Jababeka Residence bekerjasama Creed Group perusahaan developer dari…

Transaksai Sepekan Kemarin Tumbuh 68,49% - Banyak Rekor Tercipta di 2017

NERACA Jakarta – Sepekan kemarin, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat rata-rata nilai transaksi harian mengalami kenaikan 68,49% menjadi Rp11,39…

BSD Bagikan 1000 Batang Pohon di Hari Menanam - Tumbuhkan Harapan Generasi Mendatang

Menyadari kehidupan tidak hanya untuk saat ini, tetapi juga masa depan bagi anak cucu. Maka alangkah bijaknya bila kehidupan saat…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kadin Dukung Pemindahan Ibu Kota

      NERACA   Jakarta - Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) siap mendukung rencana pemindahan ibu kota RI…

40% Jembatan Dalam Kondisi Tak Baik

  NERACA   Semarang - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyebutkan sekitar 40 persen jembatan di…

BI Dorong Jakarta Tingkatkan Anggaran Sektor Pariwisata

    NERACA   Jakarta - Anggaran pemerintah DKI Jakarta untuk sektor pariwisata dan ekonomi kreatif dinilai perlu ditingkatkan karena…