Semen Indonesia Tunda Ekspansi Regional - Agresif Akuisisi Pabrik Semen

NERACA

Jakarta— Rencana besar PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) untuk ekspansi diregional, sepertinya tertunda untuk direalisasikan pada tahun ini dengan alasan masih perlu kajian yang matang, “Kami kira untuk ekspansi ke regional tahun ini secara teknikal belum dapat dieksekusi," kata Direktur Keuangan PT Semen Indonesia Tbk, Ahyanizzaman dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (26/8).

Dia beralasan, manajemen Semen Indonesia tengah melakukan konsultasi dengan mitra kerja di Myanmar dan Bangladesh. Kendati demikian, perseroan tengah menjajaki negara lain. Menurutnya, ada beberapa hal yang harus dibicarakan, namun perseroan tidak menutup kemungkinan ada negara lain yang sedang di pelajari.

Sebelumnya diberitakan, Semen Indonesia tengah menjajaki pabrik semen di Bangladesh. Pabrik di Bangladesh memiliki kapasitas produksi 600 ribu hingga 1 juta ton per tahun. Hal serupa juga tengah dijajaki akuisisi pabrik semen di Myanmar. Apabila Semen Indonesia dapat mewujudkannya, maka kapasitas produksi menjadi 42 juta ton pada 2017 mendatang.

Di regional, Semen Indonesia telah mengakuisisi Thank Long Cement Company di Vietnam. Sebab, kondisi pasar yang excess supply di Vietnam memberikan ruang terbuka untuk meraih nilai akuisisi TLCC lebih murah dari harga pasar,”Sebab, valuasi TLCC US$120 per ton jika dibandingkan dengan bangun pabrik baru sekitar US$200 per ton, selain valuasi tersebut, pangsa pasar di Vietnam dan jaringan distribusi sudah siap," ungkapnya.

Menurut dia, apabila terjadi 'shortage supply' di dalam negeri, maka perseroan dapat memanfaatkan fasilitas atau persediaan semen dari Vietnam. Sementara ditempat terpisah, Direktur Utama PT Semen Indonesia Tbk, Dwi Soetjipto menegaskan, pihaknya akan meneruskan rencana akuisisi perusahaan semen di Vietnam.

Menurut Dwi, perseroan akan mengakuisisi semen milik pemerintah Vietnam, Halong Cement,”Vietnam akan ada akusisisi lagi, ngotot masuk ke sana lagi. Semen Indonesia bermain global. Green line detail. Kalau dipotong lagi nggak akan go inernasional,”ujarnya.

Dia menjelaskan, sebelumnya sudah mengakuisisi perusahaan semen Vietnam yakni Thang Long Cement. Untuk nilai investasi mencapai Rp1,5 triliun. Perusahaan ini terletak di Provinsi Quang Ninh. Dirinya menyakini, bisa mengakuisisi perusahaan semen Vietnam untuk kesekian kalinya. Namun juga harus dapat mendatangkan laba.

Asal tahu saja, perseroan terus agresif melakukan ekspansi bisnis dan termasuk pembangunan pabrik semen. Maka untuk mendanai ekspansi bisnis tersebut, rencananya tahun depan perseroan bakal mengalokasikan belanja modal sebesar US$ 500 juta.

Kata Dwi Soetjipto, tahun 2015 perseroan menganggarkan belanja modal (Capital Expenditure/Capex) sebesar US$ 500 juta. Nantinya, anggaran belanja tersebut akan dialokasikan untuk menyelesaikan dua proyek baru di Rembang dan Padang. (bani)

BERITA TERKAIT

Tutup CGV di Mall of Indonesia - Graha Layar Masih Agresif Buka Layar Baru

NERACA Jakarta –PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ) menutup kegiatan operasional layar lebar CGV di pusat perbelanjaan Mall Of I…

Swasta Minat Bangun Pabrik Ban di Sumsel

Swasta Minat Bangun Pabrik Ban di Sumsel NERACA Palembang - Perusahaan swasta PT Yuassa Batery Indonesia berminat membangun pabrik ban…

Menko PMK - Indonesia Lakukan Percepatan Kesiapan SDM

Puan Maharani Menko PMK Indonesia Lakukan Percepatan Kesiapan SDM Depok - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…