Tips Sebelum Berkendara

Ada sejumlah hal yang kadang sepele, tapi sebetulnya penting dan perlu diperhatikan sebelum berkendara dan saat berkendara. Hari Sasono, ketua Yayasan Astra Honda Motor mengatakan, setidaknya ada tiga hal penting dilakukan. Pertama, melakukan peregangan otot-otot, misalnya otot leher, tagan, kaki, bahu, dan pinggang. “Lakukan peregangan atau pemanasan ringan sebelum mengemudi. Bukan cuma bikin segar, pemanasan juga membantu melemaskan otot yang tegang dan meningkatkan kewaspadaan,” kata Hari.

Sebelumnya, kat Hari, yang jangan dilupakan adalah menyiapkan atau mengecek surat-surat kendaraan dan identitas diri, seperti Surat Izin Mengemudi (SIM), surat tanda nomor kendaraan (STNK), maupun kartu tanda penduduk (KTP). “Berdasarkan UU Nomor 22 tahun 2009 pada Pasal106 ayat 5 disebutkan, pada saat diadakan pemeriksaan kendaraanbermotor di jalan setiap orang yang mengemudikan kendaraannya wajib menunjukkan STNK atau Surat tanda Coba Kendaraan bermotor (STCK), dan juga SIM,” kata hari yang juga sekjen Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI).

Hari mengingatkan, yang juga vital dilakukan agar tidak kena fatal adalah memeriksa kendaraan. Di antaranya, bahan bakar, periksa jangan sampai tangki kosong. Berikutnya, jika itu sepeda motor adalah rantai, tekanan ban, oli, rem, kopling, lampu, baik lampu depan, lampu rem, maupun lampu sein, helm, sarung tangan.

Sedangkan jika itu mobil, yang harus diperiksa antara lain air aki, tekanan ban, air radiator, air wepper, minyak rem, minyak power steering, minyak garden, oli mesin, dan Freon AC.

Sabuk Pengaman

Bagi yang mengemudikan mobil, pemakaian sabuk pengaman yang terlalu kencang bisa menghambat pernafasan. Pastikan Anda tetap leluasa bernafas sehingga suplai oksigen ke otak lancar.

Minum kopi dan Istirahat

Sebuah penelitian di Inggris menunjukkan, kombinasi minum kopi lalu beristirahat selama 15 menit adalah cara paling ampuh untuk memerangi kantuk. Tidur selama 15 menit membantu menjernihkan otak dari kandungan adenosine – senyawa yang menyebabkan kantuk. Sementara kafein butuh waktu 20 menit untuk bisa memengaruhi secara psikologis. Caranya, minum kopi, lalu istirahat dengan memejamkan mata untuk tidur sejenak. Hal itu akan membantu kita menghilangkan rasa kantuk saat kita mengemudikan kendaraan. (saksono)

BERITA TERKAIT

Gaikindo: Infrastruktur Mutlak Sebelum Produksi Mobil Listrik

NERACA Jakarta – Ketua Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Yohannes Nangoi menyampaikan bahwa infrastruktur pendukung mutlak dibangun sebelum…

Era Baru Berkendara, EC-GO Bike Luncurkan Motor Hemat Ramah Lingkungan

Era Baru Berkendara, EC-GO Bike Luncurkan Motor Hemat Ramah Lingkungan NERACA Jakarta - Jakarta, sebagai pusat pemerintahan dan perekonomian negara…

Sony Subrata: Sebelum dan Setelah Pilpres, #JokowiTetapJokowi

Sony Subrata: Sebelum dan Setelah Pilpres, #JokowiTetapJokowi NERACA Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan rombongan menunaikan ibadah shalat Jumat…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Mencegah Penyalahgunaan Narkoba Di Kampus

Penyalahgunaan narkoba obat-obatan terlarang tidak mengenal usia dandan siapapun dapat menjadi korban. Untuk mencegah penyalahgunaan narkoba di lingkungan Duta Anti…

Harapan Mantan Pecandu Raih Masa Depan

Kasus penyalahgunaan narkoba di Indonesia merupakan ancaman kejahatan yang bersifat laten, dinamis dan berdimensi transnasional, menjadi tantangan tersendiri bagai bangsa…

Perguruan Tinggi Jangan Kalah Dengan Narkoba

Perguruan tinggi seharusnya menjadi sarana yang nyaman untuk menuntut ilmu. Namun kini ada fakta menyedihkan mengenai perguruan tinggi yang menjadi…