Festival Danau Kelimutu 2014 - Tampilkan Seni Dan Budaya Nusa Tenggara Timur

Festival Danau Kelimutu 2014 kembali digelar untuk menyorot keindahan danau tiga warna yang menakjubkan. Acaranya akan diselenggarakan pada 11-14 Agustus 2014 di Desa Moni, Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT). Festival ini akan menampilkan berbagai pertunjukan seni dan budaya, serta pameran yang menampilkan produk dan jasa dari seluruh kabupaten di NTT.

Pembukaan acara rencananya akan dihadiri langsung oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Mari Elka Pangestu, bersama dengan Bupati Ende, Marselinus Y.W. Petu pada 11 Agustus 2014. Berbagai tarian tradisional, musik dan pertunjukan seni budaya lain akan turut memeriahkan acaranya hingga 12 Agustus 2014. Pariwisata dan Ekonomi Kreatif beserta Kantor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sebagai penyelenggara acara ini mampu menjadi ajang untuk promosi pariwisata dan ekonomi kreatif di NTT.

Pada 13 Agustus akan ada kompetisitrekkingyang dimulai dari Bungalow Sa'o Ria dan berakhir di puncak Danau Kelimutu. Kemudian pada 14 Agustus, tradisi ritualPati Ka Du'a Bapu Ata Mata dari Lio Etnisakan dihadirkan untuk pengunjung.

Danau Kelimutu merupakan danau tiga warna yang terletak di puncak Gunung Kelimutu dan merupakan salah satu tempat berpetualang terbaik di Flores. Danau paling barat bernamaTiwu Ata Mbupuyang berarti danau jiwa-jiwa orang tua yang telah meninggal. Danau yang berada di tengah disebut danauTiwu Nuwa Muri Koo Faiatau danau untuk jiwa muda-mudi yang telah meninggal. Sedangkan yang paling timur disebutTiwu Ata Poloatau ‘danau untuk jiwa orang yang selalu melakukan kejahatan’. Warna ketiga danau tersebut selalu berubah-ubah.

Tidak ada yang bisa memprediksi perubahan warna danau. Terkadang berwarna biru, hijau, hitam dan pernah juga berubah mejadi putih, merah serta coklat tua. Jika ditelaah secara ilmiah, ilmuwan meyakini bahwa perubahan warna danau dikarenakan faktor kandungan mineral, lumut, batu-batuan di dalam kawah, dan pengaruh cahaya Matahari

Orang Lio percaya bahwa Danau Kelimutu merupakan peristirahatan terakhir jiwa-jiwa yang sudah pergi, atau tempat dimana jiwa kembali setelah menuntaskan perjalanan hidup di dunia. Ritual Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata dimaksudkan untuk mengucapkan rasa syukur di tahun yang telah terlewati, serta memanjatkan doa terakhir demi kemakmuran hidup, kesehatan dan kehidupan yang menyenangkan di tahun mendatang.

Untuk mencapai Danau Kelimutu, Kita harus memulainya dari Moni, kota kecil di Kabupaten Ende dan kerap dijadikanbasecampparabackpacker. Pemkitangan di sepanjang jalan menuju lokasi danau sangatlah indah.

BERITA TERKAIT

Kemenkop dan OASE Berdayakan Masyarakat di Malaka

Kemenkop dan OASE Berdayakan Masyarakat di Malaka NERACA  Malaka - Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE Kabinet Kerja) bersama…

BEI Pastikan Kondisi Pasar Aman dan Baik - Ditutup Berada di Zona Hijau

NERACA Jakarta – Kembali menyakinkan investor pasar modal untuk tidak melakukan aksi panik jual, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melihat…

BTN Genjot Pertumbuhan KPR di Jawa Timur - Dorong Program Sejuta Rumah

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. bakal terus memacu ekpansi bisnis Kredit Pemilikan Rumah (KPR) di Provinsi Jawa Timur (Jatim)…

BERITA LAINNYA DI WISATA INDONESIA

Melihat Potensi Indonesia Jadi Tempat Surfing Kelas Dunia

Pesona wisata bahari Indonesia adalah surga buat wisatawan, termasuk juga buat pecinta olahraga selancar alias surfing. Pantai-pantai di Indonesia yang…

Kemegahan Pulau Dewata di Jatiluwih Festival

Kemegahan Pulau Dewata akan kembali ditampilkan dalam Jatiluwih Festival 2018 yang akan digelar di Hatiluwih, Tabanan, Bali, pada 14-15 September…

GenPI Siapkan Promo Wisata Indonesia di Hari Pariwisata Dunia

Generasi Pesona Indonesia (GenPI) STP Bandung akan meluncurkan tiga teaser video pada perayaan Hari Pariwisata Dunia pada 27 September mendatang.…