Pasar Yakini IHSG Bakal Melesat Tajam - Pasca Pengumuman KPU

NERACA

Jakarta –Pengumuman presiden terpilih akan segera di umumkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada 22 Juli mendatang, kondisi ini mendapatkan perhatian serius dari pelaku pasar modal karena memberikan sentiment positif terhadap indeks harga saham gabungan (IHSG). Tak ayal, bila hasil pengumuman pilpres berjalan lancar dan aman terkendali, laju indeks harga saham gabungan (IHSG) diproyeksi kembali melesat ke level tertinggi diikuti naiknya sejumlah sektor seperti infrastruktur dan konstruksi. Namun tidak begitu dengan saham sektor media.

Kata analis PT Asjaya Indosurya Securitires, William Suyawijaya mengatakan, pasca pengumuman hasil pemilihan umum presiden (Pilpres) 22 Juli 2014 mendatang, saham sektor media akan kembali ke laju normalnya,”Saya tidak bilang turun, tetapi kembali ke laju normal. Kenaikannya tidak setinggi beberapa waktu belakangan ini,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, sejumlah saham emiten di sektor media mengalami kenaikan dalam kurun waktu 1 bulan terakhir sejak tanggal 16 Juni hingga 15 Juli 2014. Kenaikan tertinggi dicatat saham PT Surya Citra Media Tbk (SCMA) sebesar 5,82% dalam kurun waktu tersebut. Sementara kenaikan terendah dicatat PT Tempo Inti Media Tbk (TMPO) yang hanya naik 2,63%. Emiten lain yang sahamnya juga mengalami kenaikan adalah PT Intermedia Capital yang naik 2,72%.

Kenaikan ini, lanjut dia, akan berada pada level normalnya lantaran sejumlah even besar yang selama beberapa waktu belakangan menjadi senjata pamungkas kenaikan saham di sektor ini, sudah mulai selesai berlangsung,”Kalau saham media, masanya sudah hampir habis, karena pilpres sudah mau selesai, world cup sudah mulai selesai, even-even yang jadi jualan media mulai berkurang jadi kecenderungan berbalik ke normal," jelasnya.

Level normal yang dimaksud, lanjut William adalah kembali ke harga yang terbentu karena fundamental dari masing-masing emiten itu sendiri. "Jadi akan kembali ke harga pasar. Kalau pun ada kenaikan itu dipengaruhi fundamental emiten itu sendiri," sambung dia.

Sementara, terkait saham PT Visi Media Asia Tbk (VIVA) yang sempat tertekan oleh isu penayangan hasil hitung cepat yang dianggap tidak kredibel, William berpandangan, pelemahan ini cenderung dikarenakan saham emiten ini memang tengah memasuki masa konsolidasinya,”Karena kan saham VIVA sudah terlebih dahulu naik. Di saat emiten media lain cenderung stabil, Viva sudah lebih dahulu naik. Sehingga saat yang lain mulai naik, terlihat mencolok sendirian (VIVA) melemah,"tandasnya.

Sebelumnya, Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia (BEI) Hoesen menegaskan, apapun hasil pilpres nanti, pelaku pasar sudah merespon positif pemilu kemarin dan ini menjadi keyakinan Indonesia masih stabil, “Karena itu, penguatan indeks harga saham gabungan pasca pilpres akan terus menguat,”ujarnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Penjelasan Belum Memuaskan - BEI Bakal Kembali Panggil Manajemen SOCI

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali meminta manajemen PT Soechi Lines Tbk (SOCI) meminta penjelasan terkait dengan…

Perketat Saham-Saham Bermasalah - BEI Bakal Tambah Jumlah Kriteria I-Suite

NERACA Jakarta – Kebijakan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengimplementasikan sistem i-suite pada saham emiten yang bermasalah, direspon positif pelaku…

Diversifikasi Pasar Ekspor untuk RI yang Sejahtera

  Oleh: Nurul Karuniawati, Peneliti Universitas Udayana               Setiap peluang perdagangan akan menentukan pertumbuhan ekonomi sebuah bangsa. Karena itu,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Berkah Kinerja Emiten Meningkat - Jumlah Investor di Sumbar Tumbuh 46%

NERACA Padang – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Sumatera Barat (Sumbar) mencatat jumlah investor saham asal Sumbar di pasar…

Indo Premier Bidik AUM 2019 Tumbuh 50%

Tahun depan, PT Indo Premier Investment yakin dana kelolaan atau asset under management (AUM) mereka akan tumbuh hingga 50% seiring…

HRUM Siapkan Rp 236 Miliar Buyback Saham

PT Harum Energy Tbk (HRUM) berencana untuk melakukan pembelian kembali saham atau buyback sebanyak-banyaknya 133,38 juta saham atau sebesar 4,93%…