Suku Bunga Tinggi Hambat UMKM Tumbuh

NERACA

Jakarta - Ketua Dewan Pengurus Pusat Persatuan Wirausaha Muda Indonesia (PWMI), Irfandi Romas, menyatakan tingginya suku bunga perbankan saat ini memukul k

eberadaan sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Dia berharap presiden baru dapat lebih memerhatikan perkembangan bisnis UMKM.

"Pemerintah harus mendorong agar para pelaku UMKM dapat meningkatkan kualitas dan daya saing menyambut era pasar bebas dan Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015," kata Ketua DPP-PWMI, Irfandi Romas, di Jakarta akhir pekan kemarin.

Irfandi melanjutkan, pada akhir bulan lalu, perbankan kembali menaikkan suku bunga dasar kredit (SBDK), dan kenaikan ini terjadi hampir pada seluruh jenis kredit.

"Tingginya suku bunga perbankan dapat membebani dunia usaha terutama pelaku bisnis UMKM, karena laju pengembangan usaha ini cukup bergantung pada keberadaan modal usaha antara lain dari kredit perbankan," ujarnya.

Irfandi meminta perbankan memberi keringanan suku bunga kredit pada UMKM. Pasalnya, sektor ini sudah terbebani dengan kenaikan upah, tarif listrik, inflasi, dan biaya-biaya lainnya.

"Perbankan seharusnya dapat lebih menambah penetrasi pasar dengan menggenjot porsi kredit bagi sektor UMKM, karena usaha ini merupakan sektor yang punya prospek jangka panjang dan cakupan cukup besar," ujarnya.

Selain itu, dia menambahkan, pemerintah harus menambah program subsidi dan pelatihan bagi pengusaha kecil. Pendidikan kewirausahaan harus menjadi kurikulum wajib di setiap sekolah. Hal ini dipercaya dapat memajukan dunia UMKM di Indonesia, agar produk UKM bisa banyak masuk ke pasar modern dan global serta dapat meningkatkan kualitas SDM para pelaku bisnis.

"Ingat, UMKM dapat menopang peningkatan ekonomi masyarakat, serta memajukan perekonomian bangsa," paparnya.

Sedangkan menurut Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Perbankan dan Finansial Rosan P. Roeslani mengatakan, kontribusi UKM bagi penguatan ekonomi daerah sangat besar sehingga semua pihak harus melakukan upaya-upaya penguatan UKM agar bisa meningkatkan produktivitas dan lebih berdaya saing. “Sektor UKM daerah sudah seharusnya dapat menjadi andalan penopang perekonomian nasional, terlebih lagi bagi UKM yang sudah bisa melakukan ekspor,” tutur Rosan dalam keterangan pers yang diterima Neraca.

Rosan juga menilai, dengan potensi yang ada, masa depan Indonesia ada di daerah-daerah. Di tingkat daerah, kata dia, potensi demikian beragam mulai dari pariwisata, pertambangan, pertanian hingga industri kecil-menengah, dan lain-lain. “Masing-masing daerah memiliki keunggulannya, kita harapkan pemerintah daerah juga bisa semakin menyadari dan mempraktekkan akan pentingnya kebijakan daerah yang business friendly,” jelasnya. [agus]

BERITA TERKAIT

MLJ Tawarkan Kupon Bunga Hingga 9% - Rilis Project Bond Rp 1,5 Triliun

NERACA Jakarta – Dana pengembangan bisnis dan termasuk pelunasan investasi kredit, PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) melalui anak perusahaan,…

Produksi TBS Milik Austindo Tumbuh 8%

NERACA Jakarta – Mulai pulihnya harga komoditas dunia, memberikan dampak berarti terhadap bisnis PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT). Pasalnya,…

Minat Investasi di Pasar Modal Meningkat - Investor di Kalsel Tumbuh

NERACA Banjarmasin – Besarnya tekad PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk terus mengkampanyekan Yuk Nabung Saham dengan menggandeng beberapa perusahaan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Permintaan Kredit di 13 Sektor Meningkat

  NERACA   Jakarta - Bank Indonesia melalui surveinya mencatat permintaan kredit pada 13 sektor ekonomi meningkat sepanjang triwulan III…

Bangun Infrastruktur SID Butuh Rp650 miliar

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyatakan biaya untuk investasi pembangunan infrastruktur Sistem Informasi Debitur atau…

BNI Dukung Peremajaan Kelapa Sawit

      NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) mendukung program pemerintah dalam percepatan peremajaan…