BBJ Cabut Izin Anggota Buana Invesment - Lalai Penuhi Kewajiban

NERACA

Jakarta – Untuk kesekian kalinya, anggota Bursa Berjangka Jakarta atau Jakarta Futures Exchange (JFX) kembali mencabut izin keanggotaan BBJ. Pencabutan izin keanggotaan atau Surat Persetujuan Anggota Bursa (SPAB) dilakukan terhadap anggota PT Buana Invesment Global Futures (BIGF). Informasi tersebut disampaikan BBJ dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, putusan pencabutan SPAB dimuat dalam surat JFX yang ditujukan pada Direksi PT Buana Investment Global Futures nomor L/JFX/DIR/06-14/470, perihal Pencabutan Surat Persetujuan Anggota Bursa (SPAB) PT Buana Investment Global Futures.

Surat ini merupakan tindak lanjut dari Keputusan Kepala Bappebti Nomor 52/BAPPEBTI/SD/04/2014 tanggal 29 April 2014 perihal Arahan Rencana Pencabutan SPAB atas nama PT Buana Investment Global Futures

Pencabutan SPAB PT BIGF terhitung efektif sejak tanggal 30 Juni 2014 pukul 17.00 WIB. Dijelaskan, alasan pencabutan keanggotaan PT Buana Invesment Global Futures dilakukan atas dasar bahwa perseroan sampai dengan saat ini belum memenuhi kewajiban menyetor kembali dana kompensasi yang harus dipenuhi.

Selain itu, kantor BIGF sudah tidak lagi ditempati oleh BIGF dan tidak terdapat informasi mengenai keberadaan kantor dan pengurus dari BIGF saat ini. Sesuai dengan ketentuan Romawi III angka 3 Lampiran Keputusan Kepala Bappebti Nomor 06/BAPPEBTI/KP/XI/1999 tentang Pengelolaan, Penyimpanan, Tata Cara Pengajuan Tuntutan Ganti Rugi dan Penggunaan dana Kompensasi mengatur apabila Pialang Berjangka tidak melaksanakan kewajibannya untuk membayar kembali Dana Kompensasi, Bursa Berjangka dapat mengenakan sanksi kepada Pialang Berjangka tersebut.

Maka berkenaan dengan pencabutan SPAB tersebut, BIGF kehilangan semua Hak Keanggotaan Bursanya dan tidak diperkenankan mengakses JAFeTS, sedangkan posisi terbuka milik nasabah BIGF (jika ada) harus dialihkan ke Pialang lain yang bersedia menerimanya. Dalam hal pengalihan posisi terbuka milik nasabahnya karena alasan tertentu tidak dapat dilaksanakan, maka Direksi JFX dapat memerintahkan untuk melikuidasi semua posisi terbuka tersebut. Kerugian yang ditimbulkan oleh pelaksanaan likuidasi tersebut menjadi beban BIGF.

Pencabutan keanggotaan Bursa ini, tidak menghilangkan semua kewajiban keuangan yang timbul kepada Nasabah, Bursa, Lembaga Kliring, dan pihak lainnya dalam pelaksanaan kegiatan perdagangan berjangka melalui Bursa serta tidak menghapus konsekuensi yang timbul atas pelanggaran yang pernah dilakukan oleh BIGF (apabila ada). Kepada para nasabah, JFX menghimbau untuk memonitor status dan proses penyelesaian posisi terbuka dan rekening masing-masing. (bani)

BERITA TERKAIT

Pantau Keberlangsungan Usaha Emiten - BEI Cabut Kelonggaran Cicilan Bayar Listing Fee

NERACA Jakarta –Memberikan penegakan kedispilinan terhadap emiten yang lalai menunaikan kewajibannya membayar listing fee tahunan, PT Bursa Efek Indonesia (BEI)…

Tiga Anggota DPRD Sumut Kembali Didakwa Terima Suap

Tiga Anggota DPRD Sumut Kembali Didakwa Terima Suap NERACA Jakarta - Jaksa penuntut umum (JPU) KPK kembali mendakwa tiga orang…

Produksi Jagung Ditegaskan Cukup Penuhi Kebutuhan Pakan

NERACA Jakarta – Kementerian Pertanian menegaskan produksi jagung selama empat tahun terakhir sudah mencukupi kebutuhan pakan ternak secara menyeluruh di…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Mendapatkan Antusiasme Tinggi - LinkAja Diyakini Mampu Percepat Inklusi Keuangan

NERACA Jakarta - Perubahan aplikasi mobil money Tcash menjadi LinkAja mendapatkan antusiasme sangat tinggi dari pelanggan yang memiliki akun Tcash…

Permintaan Pasar Meningkat - Tunaiku Genjot Pertumbuhan Pinjaman Renovasi Rumah

NERACA Jakarta – Menjawab kebutuhan masyarakat akan pinjaman yang mudah didapat tanpa ribet, Tunaiku, kredit tanpa agunan berbasis online dari…

Tambah Armada Baru - Armada Berjaya Bidik Pendapatan Tumbuh 200%

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Armada Berjaya Trans Tbk (JAYA) langsung tancap gas dalam ekspansi…