Saham Bajatama Dalam Pengawasan BEI

NERACA

Jakarta - Lantaran mengalami penurunan harga dan aktivitas harga di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) tengah mengawasi pergerakan saham PT Saranacentral Bajatama Tbk (BAJA). Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kadiv Pengawasan Transaksi BEI, Irvan Susandy mengatakan, investor diminta untuk memantau konfirmasi perusahaan atas permintaan bursa dan juga rencana perseroan yang belum mendapatkan persetujuan dari Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa.

Pada perdagangan saham kemarin, saham Baja tak berubah di level Rp680. Harga saham BAJA pada 1 Juli 2014 turun Rp1.660 dan berada di Rp680 pada kemarin. Sebagai informasi, PT Saranacentral Bajatama Tbk tahun ini akan membeli bahan baku baja 70% dari lokal lantaran ditengah fluktuasinya kurs rupiah terhadap dolar AS.

Direktur Utama PT Saranacentral Bajatama Tbk, Handjaja Susanto mengatakan, untuk mencegah rugi kurs, maka perseroan akan kendalikan dari bahan baku, “Bila dulu 70% impor dari Korea, Thailand, dan Malaysia, sekarang 70% kita beli dari lokal di Krakatau Steel (KS)," ujarnya.

Menurutnya, saat ini harga bahan baku baja dari KS 10% lebih murah dibandingkan impor. Hal itu berbeda dengan dulu di mana baja impor lebih murah. "Kita putuskan beli dari Krakatau Steel karena harganya stabil dan lebih murah 10 persen. Kualitasnya dengan impor juga tidak jauh beda," tukasnya.

Asal tahu saja, tahun ini perseroan mengalokasikan belanja modal sebesar Rp 10 miliar. Kemudian soal ekspor meski ada kebijakan pemerintah yang melarangnya, namun pihaknya berupaya untuk bisa masuk pasar ekspor. "Kita ada upaya untuk ekspor ke Malaysia atau Thailand karena kita ada keunggulannya karena sama-sama masuk Asean. Jadi, tidak dikenakan bea masuk," ucap Handaja.

Seperti diketahui, tahun 2013 kemarin, produsen baja ini mengalami penurunan laba hingga 508% menjadi minus Rp 77,12 miliar dibandingkan perolehan tahun 2012 yang plus sebesar Rp 18,88 miliar. Di mana, penjualan mengalami penurunan 2 persen dari Rp 1,07 triliun menjadi Rp 1,05 triliun. "Target penjualan tahun ini naik 10%-20% Rp 1,2 triliun, sampai Mei sudah Rp 465 miliar. Target produksinya juga ikuti penjualan 120.000 ton untuk dua lini,”paparnya. (bani)

BERITA TERKAIT

BEI Buka Kantor Perwakilan di Mataram

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) membuka kantor perwakilan di Mataram, Nusa Tenggara Barat untuk memudahkan penyebarluasan informasi dan edukasi mengenai…

NH Korindo Rekomendasi Beli Saham PPRO - Harga Wajar Rp 260 Persaham

NERACA Jakarta - Nilai wajar harga saham PT PP Properti Tbk (PPRO) mencapai Rp260 per unit, lebih tinggi sekitar 32%…

Tahun Depan, Bank Jatim Buyback Saham - Siapkan Dana Rp 1,01 Miliar

NERACA Surabaya - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk berencana melakukan pembelian kembali saham (buyback) di pasar reguler pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Edukasi Literasi Keuangan - Asuransi Simas Sambangi Siswa Bukittinggi

NERACA Jakarta - Asuransi Sinar Mas (Simas) melanjutkan literasi keuangan untuk mendukung kebijakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam rangka meningkatkan…

Bukalapak Sabet Tiga Piala Citra Pariwara

Bukalapak, pasar online terbesar di Indonesia berhasil memenangkan penghargaan Citra Pariwara 2017, salah satu penghargaan bergengsi bagi insan kreatif dan…

MNC Investama Bayar Utang US$ 215 Juta

Pangkas beban utang, PT MNC Investama Tbk (BHIT) berencana melunasi pinjaman berdenominasi dollar AS yang segera jatuh tempo. Perusahaan tercatat…