Uang Beredar Saat Idul Fitri Rp 560,3 Triliun

Bank Indonesia (BI) memperkirakan, jumlah uang kartal yang beredar di masyarakat selama Idul Fitri 1435 H tahun ini mencapai Rp 580,3 triliun. Uang tersbut dalam bentuk pecahan kertas maupun logam. Dibandingkan tahun lalu jumlah uang beredar di masyarakat jumlahnya meningkat signifikan. Tahun lalu hanya Rp 506, triliun.

“Jumlah tersebut meningkat 14,5% jika dibanding dengan realisasi uang beredar di masyarakat pada Ramadan tahun lalu yang tercatat Rp 506,6 triliun,” kata Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Uang BI, Lambok Antonius Siahaan, belum lama ini.

Lambok menjelaskan, untuk mencukupi kebutuhan uang kartal di masyarakat, BI telah menyiapkan tambahan uang kartal sebesar Rp 118,5 triliun dengan rincian pecahan besar atau pecahan di atas Rp 20 ribu sebesar Rp 108,8 triliun dan pecahan kecil atau pecahan di bawah Rp 10 ribu sebesar Rp 9,6 triliun.

Dia menambahkan, seperti tahun-tahun sebelumnya, BI juga akan menyiapkan layanan penukaran uang yang dipusatkan di lapangan IRTI Monas. "Dalam layanan ini kami bekerja sama dengan 13 bank," tuturnya.

Diperkirakan, jumlah jumlah uang kartal yang beredar di masyarakat akan bertambah tinggi menjelang Ramadan. "Bahkan, memperhatikan realisasi tahun-tahun sebelumnya, pada Idul Fitri tahun ini diperkirakan uang kartal yang beredar akan mencapai Rp 580,3 triliun," ujarnya.

Menurut Lambok, hingga 23 Juni 2014, jumlah uang kartal, baik kertas maupun logam yang beredar di masyarakat mencapai Rp 453,1 triiun. Sebagian besar uang kartal tersebut dipegang oleh masyarakat atau sebanyak 85% atau sekitar Rp 385,2 triliun. "Sedangkan sisanya sebesar Rp 67,9 triliun atau 15% berada di brankas industri perbankan di Indonesia," tuturnya di Jakarta. (saksono)

BERITA TERKAIT

MKNT Kantungi Restu Gelar Rights Issue - Butuh Modal Rp 1,2 Triliun

NERACA Jakarta - Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB), perusahaan telekomunikasi berbasis digital PT Mitra Komunikasi Nusantara…

BKPM Tawarkan Rp3,9 triliun Proyek Pariwisata

    NERACA   Padang - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dan Kementerian Pariwisata menawarkan proyek pariwisata senilai 2,9 miliar…

Total Emisi Obligasi Capai Rp 110,74 Triliun

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat total emisi obligasi dan sukuk sepanjang 2017 mencapai Rp110,74 triliun. Angka…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Babak Baru Bisnis e-Commerce

Tercatat beberapa layanan tambah saldo uang elektronik "e-commerce" sudah dihentikan karena sedang menyelesaikan perizinan dari BI. Produk uang elektronik itu,…

UU Perlindungan Konsumen Perlu Direvisi

Ketua Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) Ardiansyah Parman mengatakan perlu ada revisi Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen…

Harus Hati-Hati Atur Pajak e-Commerce

Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) Yustinus Prastowo menilai pemerintah harus hati-hati mengatur pajak atas perdagangan elektronik (e-commerce)…