Tingkat Kemiskinan Turun di 2015 ?

NERACA

Jakarta - Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mengklaim bahwa tingkat kemiskinan bakal menurun pada 2015 berkisar pada angka 9% hingga 10% atau menurun dibandingkan tahun 2014.Dimana saat ini tingkat kemiskinan per Maret 2014 sebesar 11, 25% dari total populasi atau setara 28,28 juta orang.

"Target 2015 khususnya tingkat pengangguran terbuka 7,5%, kemiskinan 9%-10%," ujar kepala Bappenas,Armida Salsiah Alisjahbana, saat rapat kerja bersama komisi XI DPR di Jakarta, Rabu (2/7).

Dia menegaskan dalam perhitungannya, terjadi penurunan dari jumlah orang miskin. "Isu kesenjangan jadi konsen pada 2015," katanya.

Pada kesempatan berbeda Direktur EksekutifInstitute for Development of Economic and Finance, Enny Sri Hartati, menuturkan beberapa faktor yang menciptakan laju kemiskinan kian tumbuh, karena inflasi yang tinggi menjadikan daya beli masyarakat yang rendah sehingga produksi dalam negeri minim. Selain itu, minimnya industri padat karya sehingga penyerapan tenaga kerja sangat rendah. “Bagaimana industri mau tumbuh, tax gini ratio atau ketimpangan pendapatan kian melebar karena minimnya penyerapan tenaga kerja,” imbuhnya.

Selain itu banyak kebijakan yang tidak pro terhadap industri seperti kenaikan Tarif Dasar Listrik (TDL), sedangkan industri sedang dihantam oleh tingkat suku bunga tinggi (BI Rate), di samping itu juga depresiasi rupiah yang mengakibatkan pertumbuhan industri kian melambat. “Tonggak pertumbuhan ekonomi berpangku pada industri sebagai penggerak perekonomian, hanya saja pertumbuhan industri sendiri sangat rendah yang hanya dikisaran 3%, sangat sulit untuk mendongkrak produktifitas dan penyerapan tenaga kerja sehingga tingkat kemiskinan kian melebar,” paparnya.

Di samping itu juga, minimnya pengawasan dan maintenance terhadap anggaran untuk kemiskinan, padahal jika di total ada sekitar Rp100 trilliun program yang digelontorkan kepada masyarakat miskin melalui klaster-klaster pada Kementrian/Lembaga (K/L) tapi tidak ada efeknya terhadap pengurangangan kemiskinan. “Ini mengindikasikan multiefek terhadap program pemerintah terhadap pengentasan kemiskinan tidak berjalan, adapun anggrannya lari kemana itu yang patut dipertanyakan,” ungkapnya. [agus]

BERITA TERKAIT

Pemerintah Harusnya Turun Tangan Bikin Bank Syariah

  NERACA   Jakarta – Indonesia yang merupakan penduduk muslim terbesar di dunia mestinya menjadi kiblat ekonomi syariah dunia. Nyatanya…

Peringkat Waskita Karya Turun Jadi Negatif

Lembaga pemeringkat Fitch Ratings Indonesia memangkas prospek (outlook) peringkat emiten konstruksi PT Waskita Karya Tbk (WSKT) menjadi negatif dari stabil…

BPS: Jumlah Penumpang Turun 13,85% di Bandara Minangkabau

Sementara Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Sumatera Barat mencatat jumlah penumpang pesawat domestik di Bandara Internasional Minangkabau mengalami penurunan 13,85…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Anehnya Boikot Uni Eropa Terhadap Sawit Indonesia

      NERACA   Jakarta – Industri kelapa sawit Indonesia menjadi penopang terhadap perekonomian. Data dari Direktorat Jenderal Pajak…

Meski Naik, Struktur Utang Indonesia Dinilai Sehat

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menilai struktur utang luar negeri (ULN) Indonesia yang naik 4,8 miliar…

Pentingnya Inklusivitas Sosial untuk Pertumbuhan Berkualitas

    NERACA   Jakarta - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyatakan, inklusivitas sosial atau memastikan seluruh warga mendapatkan…