USBI-USAID Usung Laboratorium Pintar

NERACA Ilmusains, teknologi, teknik dan matematika (STEM)sebenarnya bukanlah ilmu yang menakutkan dan susah untuk dipelajari. Dalam hal ini, kreativitas dari tenaga pengajar memegang peranan penting agar pelajaran sulit jadi menyenangkan dan punya andil dalam menentukan siswa yang unggul di bidang tertentu. Sehingga pelajaran yang sulit seperti STEM tidak akan menjadi musuh bagi siswa jika guru dapat membangun suasana belajar yang nyaman. Beranjak dari hal tersebut, belum lama iniUniversitas Siswa Bangsa Internasional (USBI) menggandeng U.S Agency for International Development (USAID) serta berkolaborasi dengan Intel Indonesia Corporation, the New York Hall of Science (NYSci), dan Tufts University, untuk menerapkan program Smart Lab di Kampus USBI. Dalam kerja sama tersebut, Smart Lab mengadakan pelatihan untuk para guru dengan mengundang 80 guru Matematika, Fisika, Kimia, dan Biologi dari sekolah negeri dan swasta di Jakarta, Bogor, dan Cianjur. Rektor Universitas Siswa Bangsa Internasional (USBI), Prof. Dr. Aman Wirakartakusumah menuturkan, Indonesia membutuhkan sumber tenaga manusia yang berkualitas, sehingga mampu untuk bersaing secara global. USBI secara terus menerus menyambut kemitraan strategis dan saling menguntungkan dalam menciptakan pembaharuan dalam dunia pendidikan. "Kami percaya, kerja sama ini adalah bagian dari usaha USBI untuk menciptakan pemimpin masa depan berkaliber tinggi guna, untuk menciptakan Indonesia yang lebih baik lagi," pungkas dia. Sementara itu, USAID Acting Assistant Administrator for the Asia Bureau, Denise Rollins mengatakan bahwa pihaknya bangga dapat meneruskan komitmen melalui Smart Lab untuk proyek sains, teknologi, teknik, dan matematika yang juga memiliki peran penting dalam menjamin kecerdasan pikiran yang analitis, inovatif, dan mempunyai kemampuan berpikir kritis yang kuat. "Oleh karena itu, penting untuk para pengajar memiliki semua alat-alat yang dibutuhkan dan memanfaatkan praktek-praktek pengajaran yang terbaik. Bersandar dengan pondasi yang kokoh dari pendidikan STEM(Science, Technology, Engineering, and Math), kami berharap para siswa akan bisa dipersiapkan secara matang untuk sukses dan berkontribusi dalam perkembangan dan kesejahteraan Indonesia," ujar dia dalam siaran pers yang diterimaNeraca Selain itu, Intel yang mendukung pendidikan STEM di Indonesia pada tahun ini memberikan bantuan sebesar USD10 ribu atau setara dengan Rp117.900.000 untuk pengembangan proyek STEM Smart Lab ini. TujuanSmart Labsendiri untuk mengembangkan pendidikan ilmu STEM di Indonesia dengan cara meningkatkan kapasitas guru-guru sekolah menengah atas (SMA) dan memperkuat program keterlibatan masyarakat, serta menciptakan jaringan kerja sama untuk para pendidik STEM dan bertukar pengetahuan. Tujuan tersebut dapat dicapai melalui beberapa strategi, seperti mendirikan Smart Lab di kampus USBI, mendirikan empat sekolah percontohan yang akan menjadi pusat untuk mata pelajaran STEM, melatih 500 guru-guru STEM SMA dalam mengajar mata pelajaran STEM dengan lebih inovatif, menarik dan kreatif agar dapat menginspirasi 6 ribu siswa SMA untuk lebih terlibat dalam STEM dan mengejar karier mereka dalam bidang STEM.

BERITA TERKAIT

IIMS 2019 Usung

Pameran Indonesia International Motor Show (IIMS) 2019 yang mengusung konsep "Your Infinite Automotive Experience" menyoroti semangat perubahan zaman dengan akan…

Genjot Produktivitas dan Efisiensi - Prodia Gunakan Sistem Automasi Laboratorium

NERACA Jakarta – Dukung revolusi industri 4.0 yang digagas pemerintah, direspon positif para pelaku industri dan termasuk bisnis health care.…

Menperin Usung Globalisasi Industri 4.0 di WEF

NERACA Jakarta – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto melakukan kunjungan kerja ke Davos, Swiss selama empat hari, 22-25 Januari 2019. Agenda…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

10% Soal UN Ketegori HOTS

    Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyatakan, sebanyak 10 persen dari soal Ujian Nasional (UN) kategori kemampuan berpikir tingkat…

Siapapun Bisa Mengenyam Pendidikan Di UI

      Kuliah di Universitas Indonesia (UI) merupakan hal yang menjadi dambaan banyak siswa untuk melanjutkan pendidikan di perguruan…

7.000 Jurnal Ditargetkan Terakreditasi

    Pemerintah menargetkan dapat mengakreditasi 7.000 jurnal secara nasional dalam jangka waktu dua tahun. Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan…