Pertumbuhan Bank Syariah Melambat - Manado, Sulawesi Utara

NERACA

Manado- Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Sulawesi Utara (Sulut), Luctor Tapiheru mengatakan pertumbuhan aset dan pembiayaan bank umum syariah di daerah tersebut melambat pada triwulan I tahun 2014 dibanding periode yang sama 2013.

"Total aset bank umum syariah pada kuartal I 2014 mencapai Rp556,24 miliar atau tumbuh 2,25 persen dibanding periode yang sama 2013 sebesar Rp544,01 miliar," kata Luctor di Manado, Rabu (11/6).

Ia menyebutkan sebelumnya pertumbuhan total aset bank umum syariah pada triwulan IV 2013 dibanding triwulan III 2013 mencapai lebih dari 2,25 persen.

Menurut dia, pertumbuhan bank syariah di Sulut mengalami perlambatan pertumbuhan baik dari sisi aset maupun pembiayaan.

"Pembiayaan pada triwulan I 2014 mencapai Rp521,86 miliar sementara pada triwulan IV 2013 sebesar Rp521,56 miliar," katanya.

Di sisi lain, kata Luctor, dana pihak ketiga (DPK) pada triwulan I tahun 2013 sebesar Rp235,68 miliar turun 12,63 persen menjadi Rp205,91 miliar pada triwulan I tahun 2014.

Lebih tingginya, laju peningkatan pembiayaan dibandingkan dengan DPK yang tumbuh negatif menyebabkan "financing to deposit ratio" (FDR) kembali menjadi 253,44 persen pada Maret 2014.

Tingginya tingkat FDR mencerminkan bahwa bank umum syariah perlu menghimpun dana masyarakat yang lebih besar di Sulut.

Kualitas pembiayaan pada bank syariah kembali mengalami penurunan tercermin dari rasio non performing financing (NPF) yang mencapai 9,17 persen melampaui batas ketentuan BI lima persen.

"Penurunan kualitas pembiayaan terutama terjadi pada pembiayaan model kerja dimana sejumlah debitur mengalami kesulitan membayar karena usahanya terkena dampak bencana banjir," jelasnya. [ant]

BERITA TERKAIT

KPK Dorong Optimalisasi PBB-KB di Sulawesi Selatan

KPK Dorong Optimalisasi PBB-KB di Sulawesi Selatan   NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendorong optimalisasi Pajak Bahan Bakar Kendaraan…

Naiknya BI Rate Bikin NIM Bank Turun

  NERACA Jakarta – Kenaikan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate hingga 1,75 persen turun menurunkan marjin…

Pacu Pertumbuhan Bisnis - Sentral Mitra Informatika Bidik Pasar Hotel di Bali

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan penjualan, PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK) membidik pasar perhotelan di Bali dengan menawarkan manager…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Tiga Bank Lokal Minta Izin Kerjasama dengan WeChat dan Alipay

  NERACA Jakarta -  Bank Indonesia (BI) menyebutkan setidaknya ada tiga bank domestik yang sudah mengajukan izin kerja sama dengan…

Bank Global Mulai Pangkas Jumlah Karyawan

  NERACA Jakarta – Berkembangnya era teknologi informasi turut memberikan perubahan di seluruh lini sektor, tak terkecuali di industri perbankan.…

BI Tetapkan Tarif 0,7% Ke Penjual dari Transaksi Pakai QR Code

  NERACA Jakarta – Bank Indonesia (BI memutuskan transaksi yang menggunakan kode respon cepat atau Quick Response Code (QR Code)…